Minggu, 25 Januari 2009

No, Thanks




On Ym with my friend,

My friend : Yud, sebelum gw atau lu yang sign off duluan, gue cuman mau bilang kalau kemaren gue ketemu sama si xxx mantan lu itu. Katanya dia masih punya hati sama lu, dia masih sayang banget sama lu. Dia pengen balikan lagi sama lu.
Meebo message : my friend is offline

Gue bener-bener nganga baca message dari temen gue itu. Pertamanya gak bisa ngomong, terus langsung marah. Kenapa sih temen gue itu langsung offline aja. Jadi kan gue nggak bisa tahu apa yang mereka omongin ketika ketemu itu. Gue jadi gak bisa ngorek-ngorek juga kenapa si mantan gue itu pengen balik lagi sama gue. Siyalan. Makanya gue langsung ngirim message offline ke temen gue itu.

Gue : Apa? Pengen balik ma gue? Masih sayang ma gue?
Gue : Baseeeeeeeeeeeeeeeee!!!!!!!!!!!!

In a real situation, kalau si mantan itu ngomong langsung sama gue dia masih sayang dan mau balik lagi. Gue pasti punya jawaban pasti yaitu TIDAK!!!! Nggak perlu mikir-mikir lagi buat jawab permintaannya itu. Pertama, sekarang gue udah punya pacar lagi, seseorang yang gue sayang dan sayang sama gue. Seseorang yang untuk saat ini dan mudah-mudahan sampai nanti bisa terus bareng sama gue. Ya setidaknya sekedar berbagi sepotong cinta sederhana, yang menamatkan perasaan gue dan juga perasaan dia.

Kedua, kalaupun gue nggak punya pacar, jawabannya juga pasti tetep tidak. Gue bukan tipe orang yang mau balik lagi sama mantan pacar. Gue bukan tipe orang yang suka ngorek-ngorek barang lama meskipun dengan jaminan rasa baru. Apalagi kalau isue putusnya hubungan kita adalah karena dia selingkuh. Buat gue, nggak ada ampun untuk sebuah perselingkuhan. Bolehlah dia berdalih kalau saat itu dia khilaf, saat itu dia kesepian karena gue yang super sibuk, atau saat itu dia dijebak. Tetep buat gue selingkuh artinya menodai kepercayaan gue. Dan nggak ada ampun buat itu. Gue pasti memafkan orangnya, tapi tidak perbuatannya.

Mungkin si mantan itu nggak tau kalau sekarang gue dah punya pacar lagi, karena gue nggak merasa punya kewajiban buat ngasih tahu dia. Kita udah jalan masing-masing. Dulu sih ketika rasa sakit masih menganga di hati gue dan accidentally gue bertemu dengan pacar gue yang sekarang, rasanya gue pengen langsung bikin pengumuman sama si mantan kalau gue dah punya pendamping baru. Sekedar bikin bewara kalau gue masih laku meskipun udah dia sakitin. Gue bisa dengan mudah nemuin orang yang sayang sama gue. Tapi ketika dipikir lebih jauh, buat apa? Membalas sakit hati dengan berusaha menyakiti tidak akan menjadikan gue terlihat lebih kuat, justru akan membuat gue seperti mencari pelarian.

Tapi sumpah, gue memutuskan pacaran sama yang sekarang bukan karena pelarian. Prosesnya nggak instan, butuh pengorbanan lebih juga. Dan ketika gue yakin bahwa dia adalah orang yang tepat, gue baru bilang iya.

So, buat mantan gue yang katanya masih sayang sama gue, yang masih naruh hati, kesempatan buat lu udah nggak ada. Percuma menjanjikan kalau sekarang lu sudah berubah. Semua sudah terlambat. Perubahan itu seharusnya lu buat ketika gue memberi lu kesempatan kedua waktu dulu, bukan sekarang. Saat semuanya sudah terlambat. Saat hati gue sudah tertutup oleh cinta yang lain. Cinta yang semoga lebih indah dari yang pernah lu tawarkan dan janjikan dulu. Maaf, gue nggak bisa. Gue nggak mau tepatnya.

Tidak ada komentar: