Kamis, 24 April 2008

PURA-PURA MENIKAH

Tiba-tiba temen kuliah S1 gue sms nanyain nama perusahaan tempat gue kerja plus alamat lengkapnya. Aneh….Nggak ada angin nggak ada hujan kok dia nanya sampei detail gitu. Di tengah kebingungan gue, gue berpikir apa dia mau berhenti kerja dari perusahaannya yang sekarang yah. Dengan adegan slow motion gue kembali ke masa dua tahun lalu, tahun 2006, waktu gue masih kerja di Situbondo.

Masih temen gue yang sama, tahun 2006 itu nanyain perusahaan tempat gue kerja, juga dengan alamat lengkapnya. Nggak curiga apa-apa ya gue kasih aja toh nggak ada ruginya. Kegiatan nanya-nanya itu nggak berhenti sampai sana, tapi lebih intens. Karena gue mulai curiga, akhirnya gue nanya balik minta klarifikasi buat tujuan apa informasi mengenai detail tempat kerja gue itu. Dan mengalirlah drama beberapa babak berikut ini :

BABAK 1

Temen gue pengen berhenti kerja dari perusahaannya tapi nggak punya alasan tepat yang bikin bosnya nge-approve keinginannya itu. Setelah mutar otak, akhirnya dia ngambil keputusan bahwa alasan yang paling make sense adalah menikah. Kenapa gue yang dipilih, (selain kayaknya emang dia cinta ma gue, hehehehe) karena gue kerjanya di luar kota sehinggga mengharuskan temen gue itu ngikut gue (as her husband) ke Situbondo. Biar terlihat meyakinkan, temen gue itu sampe ngejelasin secara detail gue kerja dimana, nama perusahannya apa, sebagai apa, job desnya kayak apa, gajinya berapa (nggak dink yang terakhirmah!)


BABAK 2

Bosnya temen gue itu tidak mudah melepaskan karyawannya ternyata. Dia beralasan kan bisa bolak-balik buat temen gue ketemu gue sebagai suaminya. WHAT?….bulak-balik? Mungkin dia pikir Bandung-Situbondo itu kayak Cicaheum-Ledeng kali yah. Heran. Karena temen gue kehabisan akal, akhirnya dia ngasih no telpon gue ke bosnya biar bosnya itu ngomong langsung sama gue. Kok gue jadi terlibat lebih jauh yah? Hati gue bilang kalo nolong gak boleh nanggung, ya udah, terlanjur basah. Waktu bosnya bilang soal konsep bolak-balik itu, gue cuma bisa jawab : “lagi pacaran aja tinggal jauhan gue kangennya setengah mati, apalagi udah merit. Gimana kalau tengah minggu pengen “ituan” kan berabe”. AND IT WORKS…..akhirnya bosnya mau ngerti dan ngelepasin temen gue itu.

BABAK 3

Gue pikir keterlibatan gue cuma sampe babak 2 doank, eh ternyata berlanjut. Bosnya itu pengen bantuin pernikahan (pura-pura) kita. Terlibat secara aktif maksudnya. Gawat. Tapi bener banget apa yang dibilang orang baheula, sekali bohong pasti bakal ada kebohongan yang lain. Kita memutuskan buat bilang kalo pernikahannya cuman akad nikah dulu, ntar baru resepsi. Dan di resepsi itu kita janji bakal melibatkan bosnya itu secara aktif. Meski sampe sekarang tuh resepsi nggak jadi-jadi. Alhamdulillah dia mau ngerti. Waktu itu kok gue ikut deg-degan yah, padahal liat muka bosnya temen gue itu aja belom.

TAMAT

BABAK 4

Ternyata tuh sandiwara belom tamat, padahal udah mau hampir dua tahun. 2006 ke 2008. Makanya waktu temen gue itu nanya tempat kerja dan alamat gue di Bogor, gue jadi kepikiran jangan-jangan temen gue itu mau keluar kerja lagi. Tapi kok masih bawa-bawa gue. Kesannya tuh temen gue ngarep banget pengen dikawin sama gue deh (I wish). Pas temen gue cerita ternyata dia bukan mau keluar dari tempat kerjanya, tapi bosnya dia yang dulu ngajak dia makan-makan. Karena itu kebohongannya dibuka lagi. Mengalirlah kalo suaminya temen gue itu (gue maksudnya) udah pindah kerja ke bogor. Bosnya itu bilang “Nasib kamu kok ditinggal-tinggal sama suami terus yah! Mungkin gara-gara itu kamu masih belom hamil juga. Atau jangan-jangan ada masalah reproduksi di salah satu dari kalian. Coba deh cek ke dokter”. Honestly, I am insulted……kesannya kok gue mandul gitu, sampe sekarang masih belom bisa bikin temen gue bunting. I am totally insulted. Padahal kalo mau, gue bisa bikin temen gue itu hamil sekarang juga. Upsss, padahal ada sedikit keraguan dalam hati gue, can I perform in bed? althought that must be natural instinct. Bukan ragu akan kemampuan gue, cuma yah karena belom dicoba aja. Does anyone want to be my sparing partner in Bed? Anyone? Hehehehehehe.

TAMAT (MUDAH-MUDAHAN TAMAT BENEREN)

Catatan Kaki :

Dulu gue memang pernah jatuh cinta sama temen gue itu meski belom sempet terucapkan. Apakah itu pertanda bahwa dia jodoh gue (ngarep!!!!!!), soalnya udah pake sandiwara pura-pura nikah segala. Sinetron banget yah hidup gue?? Buat temen-temen S1 gue yang kebeneran baca, jangan nebak-nebak dia itu siapa. Kalau mau tau, just email me or sms me. I’ll tell you who is she exactly.

Tidak ada komentar: