Jumat, 21 November 2008

Dapet Duit Lagi


Sekarang gue lebih tahu apa bedanya kucing kampung, kucing anggora dan kucing persia based on their ability to delivered their children. Ini juga berdasarkan pengalaman gue miara tiga jenis kucing tersebut. Dulu waktu pets shop belom menjamur kaya sekarang, terus gue masih belom punya duit dan orang tua gue belom mau ngedukung hobi gue miara kucing maka pilihan gue adalah miara kucing kampung. Gue suruh pembantu gue mungut anak kucing kampung yang sering lewat depan rumah, gue mandiin terus gue pelihara. Ngasih makannya juga gak ribet, cukup nasi yang digado sama ikan tongkol, dikasih minum, kadang susu, banyakan air putih, hidup deh dia dengan makmur. Yang paling penting, kalau dia nggak pulang karena keasikan jalan-jalan atau nemu jodoh gue nggak begitu khawatir

Beda sama kucing anggora, mau itu anggora murni maupun peranakan anggora-persia. Miaranya lebih ribet dan ongkos yang dibutuhkan untuk pemeliharaannya jauh lebih mahal. Dikasih makan nasi, bulunya rontok. Dikasih minum susu, nggak boleh susu untuk orang dewasa, harus susu formula. Dikasih makanan khusus kucing, nggak boleh sembarangan, takut alergi jadi harus ada trial and error dulu. Pokoknya ribet. Belom lagi check up ke dokter yang musti rutin, which is very important. Nah parahnya kalo lagi masuk musim kawin, hilang sebentar dari penglihatan langsung bikin gue parno, takut hilang. Maklum, mahal boo. Secara waktu itu belom musim peternak-peternak yang nyewain jantan buat ngawinin kucing betina yang masuk musim kawin.

Yang ini paling ribet, meski paling worthed. Duit memang nggak pernah boong. Kucing persia perawatannya jauh-jauh lebih mahal. Makanannya aja harus yang kualitasnya paling bagus dan ini berarti paling mahal, kalo nggak yang itu bulunya nggak mau lebat. Susunya musti yang low lactose content, mandiin musti di pet shop karena kalo mandiin sendiri dan nggak kering bener, jamur dengan gegap gempita langsung tumbuh di badannya. Imunisasinya juga lengkap, selengkap anak manusia. Untungnya, kucing persia itu enak diliat dan karena agak pemalas kalau musim kawin pun dia cuman nungging-nungging gak jelas sama ngeong-ngeong terus ngasih sign sama kita kalo dia lagi horny. Kalau dah gini tinggal ngontak peternak kucing yang nyewain kucing jantan unggul buat ngawinin kucing gue. As simple as that.

Kalau musim kawin udah lewat dan biasanya mereka bunting, perilaku mereka juga berbeda. Kucing kampung tetap aktif, ibaratnya wanita karier, kehamilan tidak mengurangi aktivitas. Kalo yang anggora, sedikit pemalas, nggak banyak jalan-jalan. Persia malasnya minta ampun, kerjaannya tidur sama makan doank. Nggak mau gerak-gerak, palingan jalan kalau mau makan sama pup. Tapi untung juga sih dia jadi pemalas, takutnya kalau banyak gerak entar keguguran. Rugi bandar, secara ongkos nyewa jantan itu 500 rebu lho. Kan gawat kalau sampe keguguran. Hihihihi.

Kucing persia gue kemaren (14-11-2008) ngelahirin, dan ternyata memang nyusahin tuh kucing. Dia nggak tahu caranya ngeden, kalaupun ngeden nggak ada tenaganya. Karena gue nggak ada di bandung, adik gue yang parno. Dia bolak-balik nelponin gue di kantor. Katanya anak kucing yang pertama baru keluar setengah tapi ibunya nggak mau ngeden lagi. Akhirnya gue nyuruh adik gue bawa ke dokter hewan aja. Di dokter hewan, kucing gue diinduksi, disuntik gitu. Tiap kali mau ngeden disuntik sekali dan karena anaknya 5 artinya disuntik 5 kali, yang artinya juga 5X50rebu, 250 rebu buat ngebantu ngelahirin aja. Fuih, mahal ya Cin!!!Tapi mau gimana lagi, timbang ibunya mati kehabisan darah. Lebih rugi.

Kalau dikalkulasi biaya nyewa pejantan, biaya perawatan selama hamil, dan biaya ngelahirin kan jadinya mahal banget tuh untungnya kaya gue bilang tadi kalo itu worthed. Kenapa worthed, karena setelah umur sebulan anak-anak kucing itu kalau gue jual satunya bisa laku 800rebu bahkan lebih. Ada yang mau? Kalau ada yang mau hubungin no ini XXX, sms yang kamu terima langsung dari HP saya (niru iklan-iklan SMS selebritis!!). Huahahahahaha.

Bentar lagi gue banyak duit nih, sayang anak kucing pertama mati karena kelamaan kegantung-gantung setengah badan tanpa lahir. Kalau ada yang nanya apa gue nggak kasian sama induknya dipisahin sama anak-anaknya demi pundi-pundi rupiah gue? Come on Darlin, setelah 2 bulan induknya juga masuk musim kawin lagi. Lupa deh dia sama anak-anaknya. Yang untung gue karena dipikiran gue udah ada duit jutaan lagi dari hasil ngejual anak kucing yang berikutnya, yang belum lahir, yang belum dikandung juga. Ya iya, baru juga ngelahirin masa dah bunting lagi. Gila kali ah……

3 komentar:

Emma^^ mengatakan...

Assalam..
saya Emma dr Makassar. Salam kenal! Maap, saya baruuu saja baca postingan ini. Sbenarnya lagi nyari gambar2 kucing di internet dan kebetulan lagi nyari anak kucing anggora yg dijual murah biar bisa dipelihara dari kecil..trus nemu blog ini deh ^^
Anak kucing anggoranya masih ada? dijual gak? I need ur help... >_<

Apisindica mengatakan...

@emma: hai emma. salam kenal juga. makasih udah mampir di blog ini. anyhow, sekarang gw gak punya kucing anggora. punyanya persia semua. di rumah gw ada 5 indukan betin, i jantan dan 5 kitten. Yang kitten mau dijual sih, tapi kalau ke makassar jauh euy.

saran gw coba cari petshop dan cari anak kucingnya disana (agak mahal sih pastinya)

selamat berburu kucing!

Obat Alami gamat Gold G mengatakan...

nice post..