Kamis, 31 Juli 2008

KEMANA?

Aku mencari ke setiap sudut...
Menunggunya yang tak kunjung datang
Menantinya untuk kemudian merasuki
Datang, menjelma untuk kemudian meninggalkanku pergi

Kemanakah engkau wahai pujangga
Dulu kau sering sekali menyusup ke ragaku
Membuatku kerasukan untuk menulis
menulis, menulis dan menulis

Datanglah engkau pujanggaku
Berikanlah ilhammu padaku
Agar aku tak tersesat
Agar aku tak terkapar dalam dahaga

Buatlah aku menulis lagi pujangga
Gairahkan jiwaku dalam aksara
Leburkan hasratku akan deretan kata
Agar aku berenang dan tenggelam dalam nuansa

Sabtu, 12 Juli 2008

MIMPI KEMATIAN

Banyak orang bilang kalo mimpi itu cuman bunga tidur. Kalo sebelom tidur, lo mikirin sesuatu sampe bener-bener kepikiran pasti masuk ke alam bawah sadar dan muncul sebagai mimpi.

Banyak orang juga yang selalu menafsirkan mimpi itu sebagai pertanda. Kalo mimpi ini bakalan begitu, kalo mimpi itu bakalan begini. Kalo mimpi begini pasti artinya itu sehingga lo musti ngelakuin sesuatu. Pusiiiiiing kalo menafsirkan mimpi. Meski namanya juga tafsir, jadi kadang bener tapi banyakan salah tetep banyak juga orang yang percaya. Ya itu sih bebas, terserah lo mau percaya atao nggak. Kalo kata temen gue yang ustadz, musrik katanya.

Gue punya mimpi yang paling gue sukai sama nggak paling gue sukain. Yang paling gue sukain sudah teramat pasti ya mimpi basah. Mimpi pipis enak. Hehehehe. Buat mimpi yang nggak gue sukain ada dua jenis yaitu mimpi buang hajat [a.k.a boker, sorry!], sama mimpi tentang kematian.

Kalo mimpi buang hajat gue udah punya pengalaman. Berkali-kali malah. Menurut orang jaman baheula, kalo mimpi buang hajat atau liat orang buang hajat, pasti bakal sial. And they totally right. Its proved. Dulu jaman kuliah gue mimpi buang hajat, besoknya sepatu nike baru gue ilang di mesjid waktu solat ashar. Trus waktu gue mimpi liat temen gue buang hajat, besoknya temen gue itu ilang sepatu juga di warnet. Pas di Situbondo, gue juga mimpi buang hajat. Udah parno donk pas bangun, kepikiran terus pasti something bad would happened. Untung gue nggak ilang sepatu lagi, maklum kerja di sana kan pake sandal jepit. Hehehe. Tapi HP gue jatuh dari atas lemari sampai berantakan.

Kata temen gue, kalo mimpi buang hajat itu biar nggak apes musti ngeloncatin pager. Semacam ritual buang sial. Tapi musti pager rumah orang, walah! Makanya pas gue mimpi buang hajat [lagi!], gue nyoba buat ngeloncatin pager rumah tetangga gue [minta izin dulu sebelumnya. Kalo nggak bisa-bisa lo diteriakin maling]. And it works. Nggak kejadian apa-apa. Tapi mungkin karena gue berdoa terus sama Allah pas dapet mimpi itu kali yah? Jadi nggak kejadian. Moral lesson : Kalo pas lo lagi dapet mimpi buang hajat dan nggak sempet loncatin pager tetangga, just pray to God.

Kategori mimpi kedua yang sebenernya gue hindarin adalah mimpi tentang kematian. Meski kata orang mimpi kematian itu pertanda panjang umur, tetep aja gue hindari. Gue nggak pengen mimpi tentang mati. Syerem.

Nah masalahnya sebulan belakangan ini gue udah mimpi tentang kematian dua kali. Banyangkan, ngebayangin mimpinya aja gue ogah, ini malah dateng tuh mimpi. Pake dua kali lagi. Nggak sopan. Yang bikin gue bingung, tema mimpinya sama persis dari dua kali gue mimpi itu. Dan gue terjaga dari mimpi itu pada jam yang sama juga. Jam 04.02 pagi. So, nggak salah kan kalo gue kemudian bertanya-tanya, ada pesan apa di balik mimpi itu. Ada maksud tersembunyi kayaknya. Tapi apa? Anyones know?

Mimpinya itu gue melayat ke suatu rumah. Di rumah itu ada yang meninggal, dan hebatnya gue nggak tahu siapa yang meninggal, dan nggak kenal sama siapa-siapa yang ada di sana. Yang pasti rumah itu pelayatnya banyak, yang gak gue kenal seorangpun. Tapi……tunggu….[lebay], gue bisa mengenali satu orang. Dan dari dua mimpi itu yang muncul selalu dia. Di tengah keasingan, gue cuman bisa ngenalin dia. Anak bos gue di kantor yang baru. Ya, dari puluhan pelayat yang ada, gue cuman bisa ngenalin dia.

Kalo mimpinya cuman sekali, mungkin gue bisa ignore. Tapi ini datengnya dua kali, persis, di jam yang sama. There’s must be a message want to be told. Lagian kata temen gue, kalo mimpi di jam-jam segitu pasti ada maksudnya. Ok. Tapi apa? Aduh gue jadi parno beneran neh.

Mungkin nggak artinya gini:
1. Anak bos gue itu mau meninggal [astagfirullah, jangan]
2. Gue yang mau meninggal [astagfirullah, jangan dulu. Belom tobatan nasuha]
3. Anak bos gue itu jodoh gue [Goblok. Ya, nggak mungkin. Itu namanya mimpi beneran]
4. Kerjaan ini bener-bener rezeki gue [Jangan. Gue pengen pindah, nggak betah]
5. Gue mau dikasih saham perusahaan [NGGAK MUNGKIN!!!..MIMPI!]
6. Penderitaan gue di perusahaan ini bakal panjang umur [Jangan!!!!. Astagfirullah]
7. Meaningless dream [amien…amien…amien….].

Aduh beneran neh gue takut. Mudah-mudahan kemungkinannya yang nomer 7 aja. Nggak ada arti apa-apa, Cuma kembang tidur. Koordinasi alam bawah sadar gue aja yang berlebihan. Keseringan nonton sinetron picisan.

Tapi kalopun ada apa-apanya [mudah-mudahan nggak. Amien], gua cuman bakal berdoa sama Tuhan yang udah nyiptain gue buat selalu ngelindungin gue. Kalopun memang umur gue pendek, semoga Tuhan mengampuni semua dosa gue dan memasukan gue ke surganya yang indah. Amien. Tapi, jangan dulu ah…………gue belom siap. Gue belom nikah, belom S3. Hehehehe.

Biar nggak kejadian, dan buang sial. Loncatin pager tetangga ngaruh nggak yah? Musti dicoba kayaknya. Ntar siang ah…………………….

FLATERRED

Waktu kemaren gue buka friendster temen gue, gue terhenyak. Tersanjung tepatnya. Di galeri foto me and friendsnya, ada foto gue sama dia berdua. Harusnya biasa aja kan? Banyak juga kok orang yang masang foto mereka sama temen-temennya, lagian temen gue itu juga masang foto dia sama temen-temen yang lain. So what is the speciall things? Mustinya gue biasa-biasa aja kan? Kenapa musti tersanjung segala?

Wait a minutes…Foto itu bikin gue tersanjung bukan dimasalah fotonya, ato gayanya. Judul foto itu yang bikin gue tersanjung [nggak pake season 7 tapi yah! Berasa sinetron jaman dulu]. Temen gue ngasih judul foto itu “ I’m glad to find you”. Oh…..so sweet, manis banget. Right reason for being flaterred kan?

Apa rasanya ketika seseorang ngomong bahwa dia sangat bahagia menemukan kita sebagai sahabatnya? Ya seperti yang gue rasain. Tersanjung, haru, seneng. Pokoknya campur-campur [semua deh ada di sini!]. Menyadari bahwa kehadiran kita berarti buat seseorang, nggak peduli arti kita kecil ataupun besar akan menarik kita ke dimensi yang berbeda. Membuka mata kita bahwa tanpa disadari kita memberi makna baru buat kehidupan seseorang. Meaningfull life goals.

Lets talk about my friend whom I talking about. Temen gue itu cewek, gue kenal dia dari tahun 99 [ nggak kerasa yah ceu, udah 9 tahun kita sahabatan]. Kenal di kampus baru, waktu sama-sama bego. Waktu yang ada di pikiran kita cuman thanks God kita keterima di perguruan tinggi negeri, status kita mahasiswa, and lets rocking the world! Gue ma ceuceu [panggilan temen gue itu] langsung deket aja, gue lupa sebabnya. Tapi kita langsung klik in all aspects. Apalagi urusan gaul dan jalan-jalan.

I know all her secrets and she know all mine. Nggak ada yang kita tutup-tutupin. Kita mencoba saling menerima masing-masing apa adanya. Bahkan gue bikin “pengakuan” pertama gue sama dia. Bener-bener kita tahu detail hidup masing-masing. Sejak dari awal itulah gue ngerasa bahwa dia memang my soulmate. Someone who sent by God to accompany me in facing reality of this true life. I wish she think the same also.

Sampe sekarang kita masih sahabatan, sering jalan, sering curhat, sering berbagi pengalaman, sering saling bete, masih sering marahan juga. Namanya juga dua orang, kan nggak selamanya klop pasti ada sesekali bertolak punggung dalam pemikiran. Tapi kita selalu kembali jadi deket, bahkan semakin deket kalo misalnya after long fight.

Kok kita nggak pacaran aja? Aduh nggak mungkin banget kali gue pacaran sama dia. Udah saling kenal sampe ke dalamen-dalemannya. Bisa-bisa ntar malah ilfil lagi kalo pacaran. Lagian Yuda’s rule number one is: jangan pernah merubah status sahabat dekat menjadi pacar. Kalo udah putus kita kehilangan dua hal sekaligus. Pacar dan temen. Persahabatan kita nggak mungkin balik kayak dulu karena risi. And I don’t want to take that risk. Too dangerous.

Akhirnya, gua cuman bisa bersyukur sama Tuhan karena bisa mengenal dan kemudian bersahabat dengannya. Tetap mencoba mengerti dirinya, menerimanya apa-adanya, dan mendukung semua keputusan yang bakal dan telah diambilnya.

Tapi…..jangan-jangan dia nulis judul foto itu cuman iseng, cuman mau bikin gue GR doank. Aduh beneran nggak yah she glad to find me?

WHAT DID THEY SAID..

Gue lagi beres-beres lemari buku, tiba-tiba organizer gue yang jaman kuliah ketemu. Gue baca-baca lagi tulisan seru-seruan gue jaman itu, jaman gue masih bego, masih hijau dan masih belom tahu kalo dunia itu keras. Banyaknya sih gue ketawa sendiri baca tulisan-tulisan gue waktu itu. Cupu banget kalo dipikir-pikir. Tapi sumpah dulu megang banget kok. Pada jamannya tapi yah.

Tertarik sama dua temen gue yang ikutan nimbrung nulis di sana. Mereka nulis tentang penilaian mereka tentang gue. Banyak yang udah berubah sih sifat gue tapi banyak juga yang masih tetep. Sifat yang udah jadi blue print DNA, kayak menyebalkan misalnya. Aduh, itu mah udah nggak bisa diubah. Just pretending aja kalo gue itu nggak menyebalkan, daripada lo semua makan ati. Hehehehehe. Maksa.

Apa sih yang mereka tulis:

DIAN WROTE:
Yuda….Nama yang cukup simple buat diinget, abisnya mirip ama yang suka ada di ganesha…he..he..Nyebut namanya juga nggak butuh energi banyak…Yuda tuh badannya lumayan gede…Rada-rada ngotak…Rambutnya juing…Ngembang abies. Udah gitu hobby banget ama yang namanya nyablak….Kayaknya ngga tahan kalo tu mulut istirahat barang sebentar…Yang dicablakin itu macem-macem….Dari mulai gossip para seleb, gossip orang biasa ampe gosipin anak-anak yang super duper biasa…Pokoknya jarang ada orang yang luput dari gosipannya dia….Selain ngegosip…Dia juga hobby nyanyi…Dari nyanyiin lagu barat….Lagu Indonesia…Lagu sunda ampe kadang-kadang lagu dhanxdhut…Untung suaranya lumayan…Truz…kalo dibilang baek…Lumayan juga sih…Kadang suka bawain makanan….Suka jajanin….Suka ngasih pinjem Pe-eR…Suka ngebodor…Tapi kalo udah nyepet…ampunnnnnnn!!! Ibarat ke pohon, dia tuh nyepetnya dari ujung daun ampe ke akar-akarnya.

Yang namanya Yuda juga identik ama sesuatu yang romantis…Abis dia kalo bikin puisi suka menyayat hati…Udah gitu ‘ni anak juga rada-rada sensitif….Perasa banget…Sometime sich…
Yang namanya Yuda ini punya macem-macem kebiasaan…Suka goyang-goyang kaki kalo duduk…Suka nyisir…Suka senyum nyengir ke kiri ato ke kanan….Suka mlotot-mlotot…kalo minta maaph suka nyentak-nyentak…Kalo nguap suka sampe berlinang air mata….Trus suka mendadak jadi pendiam….Pokoknya banyak buanget kebiasaannya dia.

Tapi….Temenan ama anak yang namanya Yuda tuh lumayan asik, nggak ngebosenin…Smile melulu….Udah gitu kalo naek angkot pengertian banget….nggak mau duduk di depan!! Pokoknya bareng ama dia….Rame mulu….Cheer Up abish!!

DEWI WROTE:
Yuda itu hobinya cerita sama nyanyi. Paling seneng nyepet orang tapi nggak mau disepet balik. Kalo lagi hepi suka nyengir. Bageur walow sedikit pelit. Enggak suka olah raga basket. Suka ngedelek matanya. Kadang-kadang suka sinis ama gue. Kalo udah sebel ama orang, nggak akan ditanya + ngga tanggung-tanggung diliatin ke orangnya. Mau nampung curhatnya gue. Sedikit pundungan. Kalo lagi bethe beungeutnya kusut. Kalo gue lagi cerita kayak yang ogah dengerin [bosen kali ya….]. Hobi nonton sama dengerin radio Ardan. Pengen jadi orang beken. Rambutnya ikal [pengen liat lu gondrong]. Badannya tinggi gede. Yang paling penting, kulitnya lebih gelaph dari gue..he..he..Kalo ada yang lain…entar nyusul..OK!!!

Aduh……..jadi inget masa-masa itu. Pertengahan tahun 1999. Waktu kita sama-sama jadi mahasiswa baru. Masih Fresh. Yang pasti masih muda. Sekarang umur kita twenty something kan? Tapi kita tetep aja masih kayak dulu. Penuh semangat menjalani hidup. Meski jalan kita udah berbeda dan melangkah di setapak masing-masing. Tapi I still love you, Sis. Ever………………………

MELUKIS ANGKASA

Aku ingin melukis angkasa. Meletakkan semburat lembayung untuk sesaat, kemudian menggantinya dengan goresan warna pelangi. Melukis angkasa sehingga menciptakan dunia baru, dunia penuh warna ciptaanku sendiri.

Aku ingin melukis angkasa dengan banyak warna bunga. Banyak warna yang dapat menyamarkan siapa aku sebenarnya. Berkamuflase dalam biru, menjelma menjadi jingga dan tenggelam dalam hitam. Hitam bukan warna, tapi disanalah aku nyaman dalam duka. Setitik warna tinta kemudian akan aku taruh di angkasa ciptaanku. Titik yang akan kujadikan tempatku berlari dan sembunyi.

Aku akan melukis angkasa dengan warna surga. Warna-warna yang melelapkanku dalam nyaman. Warna yang membuatku senantiasa nyenyak meski dalam dosa. Mungkin aku akan menciptakan warna baru, warna tempat aku bisa berdosa tetapi tetap beraroma surga.
Aku akan melukis angkasa sambil meniti pelangi. Kutapaki setiap titian warnanya sambil kutabur benih cinta. Aku ingin angkasaku penuh cinta. Cinta yang tidak menyesatkanku. Cinta yang justru akan menuntun semua orang untuk menatap ke arah bahagia. Cinta sederhana tapi mudah dimengerti.

Angkasaku kadang menguning, membiru, memerah untuk kemudian menjelma menjadi penawar hausku akan cinta. Cinta akan penciptaku yang telah mengizinkanku melukis angkasa. Mengizinkanku mencuri sebagian warna bahagia dan nestapa, menggoreskannya di angkasa buatanku, khusus untukku bersembunyi. Bersembunyi dari pekat yang membahana, getir yang menipu dan dari perih yang menggugat air mata.

Entah seperti apa angkasa hasil lukisanku, tapi yang pasti aku tak akan pernah berhenti menabur warna di sana. Kuharap esok akan tumbuh ribuan kuntum bunga beraneka warna di taman yang kucipta di angkasaku. Warna yang kembali akan membenamkan aku dalam bahagia, membuatku untuk kesekian kalinya tersungkur dalam cinta yang tersampaikan.

Aku ingin melukis angkasa. Membuat duniaku tak hanya hitam dan putih. Aku ingin melukis angkasa, menjadikannya penuh warna. Aku ingin melukis angkasa sehingga membebaskanku semua cintaku dari nestapa.

Kamis, 10 Juli 2008

PEOPLE CHANGES

Kemaren donk......wkatu gue makan di roemah keboen, gue ketemu temen gue waktu jaman penelitian. Seumuran seh, tapi waktu gue penelitian tesis dia masih penelitian skripsi. maklum dia merit dulu, pake hamil lagi. Complete package. Yang bikin gue nganga waktu ketemu dia adalah kerudungnya kemana?

Beda lagi sama temen gue yang lain, dia itu biangnya beauty pagien. Semua lomba puteri-puterian pernah dia ikutin, dari mulai puteri jawa barat [juara 1], puteri indonesia [finalis doank], puteri citra [juara 1], ampe pemilihan Abang None [finalis doank juga]. Dia bahkan mengorbankan waktu buat sidang tesisnya. Dia lebih milih ikutan pemilihan Abang None daripada nulis dan sidang Tesis. Alesannya waktu itu umur dia udah 25, batas akhir umur buat ikutan AbNon jadi tahun depan nggak bisa ikut lagi. Sidang Tesis bisa semester depan katanya. Gilaaaaaa.

Yang bikin gue takjub dari dia. Sekarang dia pake jilbab. Yes jilbab. Rephrase that word: J-I-L-B-A-B. Jilbab ya bukan kerudung. Tau donk bedanya jilbab sama kerudung? Sekarang dia berubah. Hidayah sudah menyapanya, menuntunnya ke jalan yang indah. Alhamdulillah.

Berkaca dari dua temen gue itu, gue semakin yakin kalo orang itu pasti bakalan berubah. Entah ke jalan yang lebih baik atau ke jalan yang lebih "tidak baik" [baik dan "tidak baik" dalam persepsi gue, bukan persepsi mereka yang menjalaninya]. Berubah memang hal yang wajar dan memang harus terjadi dalam kehidupan. Hidup itu maju dan bukannya surut ke belakang. Mau tidak mau, orang pasti berubah meskipun karena keadaan.

So.......it's time for me to take a mirror, see the reflection of mine and then asking myself. Am i changes?

Question: Apakah ibadah gue mengalami peningkatan?
Answer: Alhamdulillah, mulai sedang diperbaiki dan ditingkatkan intensitasnya. Meski masih ada shalat yang dijama takhir karena sedang keasyikan jalan-jalan.

Question: Apakah gue menjadi orang yang lebih baik hati?
Answer: Kadang-kadang

Question: Apakah gue udah nggak pernah nyakitin orang?
Answer: Masih, dikit. Soalnya suka nggak tahan buat nggak ngata-ngatain orang

Question: Apakah gue sudah mulai dewasa?
Answer: Bingung. Kedewasaan itu ditakar dari apa? [ditanya kok balik nanya]. Kalo dari umur, gue dewasa beuner. Tapi kalo dari kelakuan, definetelly not yet. Gue masih childish and pecicilan.

Question: Apakah gue sudah menjadi seseorang yang lebih baik?
Answer: Lebih gendut iya, kalo lebih baik? gue bingung jawabnya. Nggak objektif donk kalo gue jawab sendiri. Lebih baik nggak yah?

Question: Jadi, sebenernya gue berubah nggak seh?
Answer: On going.....[ambigu answer]

Hidup itu siklus, mirip metamorfosis. Mungkin sekarang gue belum berubah menjadi seseorang yang lebih baik, tapi pasti akan [amien]. Sekarang gue masih tahap kepompong. Memna ggue belom jadi kupu-kupu, tapi setidaknya gue bukan lagi ulat. Sudah berubah meski belom sempurna. Gue dalam kepompongku kali ini sedang menggembleng diri, memperbaiki sifat agar kelak menjadi kupu-kupu yang indah. yang sayapnya tidak rapuh.

Perubahan dalam hidup memang harus diusahakan. jalan di tempat berarti merugi. Hidup tidak seperti pesan dalam botol, hanya mengikuti arus dan kalo beruntung akan ada seseorang yang memungut dan membaca pesan di dalamnya. Hidup tidak sesederhana itu. Hidup itu perjuangan, pergulatan menuju perubahan yang lebih baik.

Jangan menilai orang hanya dari kaca mata hitam dan putih. Orang berubah dengan caranya sendiri. They have their own unique way....but people must be changes. Believe me!!!!

Selasa, 08 Juli 2008

TWO THUMBS UP!

Dulu [sampai sekarang seh!], gue suka merasa kalo gue itu paling hebat. Punya ini, bisa itu, sekolah sampai jenjang tinggi, Kuliah di universitas bergengsi, kerjaan lumayan menghasilkan, posisi nggak jelek-jelek amat dan seabreg hal-hal lain yang seringnya bikin gue besar kepala. Tapi ternyata gue merasa kalo itu semua biasa-biasa aja.

Bekerja di daerah industri yang padat karyawan dari berbagai status dan strata ekonomi membuka mata gue. Ternyata banyak orang yang lebih hebat dari gue [dari perspektif lain tentunya].

Tuntutan ekonomi menyebabkan kebanyakan dari mereka nggak bisa melanjutkan kuliah. Pilihan utama cuman langsung bekerja. Mereka musti mengalahkan ego pribadi demi penghidupan yang lebih baik. Satu hal yang kemudian membuat gue merasa salut. Kalah telak tepatnya.

Temen-temen gue di divisi lain aja banyaknya masih kuliah. Mereka kuliah setelah kerja beberapa tahun. Hebat bukan? Kuliah dengan biaya sendiri, sesuatu yang nggak pernah ada di konsep gue selama ini. Dulu ketika gue lulus SMA, bokap gue langsung mau biayain kuliah. Waktu lulus S1, bokap gue langsung nawarin mau ngebiayain gue buat lanjut ke S2.

Gue baru sadar sekarang, kalo hidup sebenernya sebegitu gampangnya buat gue dalam hal sekolah dan orang tua. Gue yakin, temen-temen gue yang langsung kerja itu bukan nggak mau kuliah, cuma keadaan tidak memungkinkan.

Mungkin kalo kuliah dengan biaya sendiri, kuliahnya lebih berasa kali yah. Lebih bermakna. Jangan kayak gue yang kuliah cuma buat arena maen-maen doank. Nggak mikirin bayar kuliah itu mahal dan susah. Wah....mereka itu hebat yah, two thumbs up! Belom lagi kuliah abis kerja itu bukannya ngantuk? Kuliah nggak sambil kerja aja ngantuk, apalagi pulang kerja. Belom kalo banyak tugas kerjaan plus mo ujian. Tidakkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk...........Mereka memang hebat.

Buat lo-lo pada yang kuliah nggak sambil kerja, mustinya lo itu :
[satu]
Pinter [kayak gue]. Kuliah lo bebannya nggak banyak, paling banter cuman beban tugas dan ujian doank. Nggak musti mikirin cari duit bukan?
[dua]
Gaya [kayak gue]. Lo tuh kuliah bisa pake baju sebebas-bebasnya, makanya kalo nggak gaya ntar gue suruh pulang, hehehehe. Kalo kuliah sambil kerja kan bajunya pasti office outfit. Males ganti-ganti kali mereka.
[tiga]
Bersyukur [jangan kayak gue. Nggak tau diri]. Bersyukur kalo nasib berpihak ke arah lo. Nggak musti cari duit dulu baru kuliah kan? Syukuri apa yang udah Tuhan Kasih buat lo semua.
[empat]
Nggak buang-buang kesempatan [nggak kayak gue. Sering wasting time]. Kesempatan lo buat langsung kuliah udah bagus banget. Jadi jangan buang-buang kesempatan itu. Kuliah yang bener, biar bisa bikin ortu lo yang ngebiayain jadi bangga. Setidaknya nggak nyesel udah wasting money for your education.

But......buat yang kuliah sambil kerja dan ngebiayain kuliah dengan duit hasil jerih payah lo sendiri, teruslah berjuang. Sudah teramat benar dan bagus jalan yang kalian pilih. Gue bangga dan salut sama semangat kalian semua. Siapa lagi yang bisa merubah kehidupan dan strata sosial selain kita sendiri kan?

Two thumbs up, are dedicated to all of you.

Senin, 07 Juli 2008

HE PASSED AWAY

Malam ini, sepi menyelinap ke dalam hatiku. Memberondongku dengan rasa hampa. Bayanganmu berlarian berebut minta untuk ditayangkan, tapi ketika aku mencoba untuk menegakkannya, bayanganmu membaur. Tak juga jelas dan tak juga kabur.

Hari ini, 7 tahun yang lalu aku kehilanganmu. Kehilangan seseorang yang tak juga aku mengerti arti hadirnya untukku. Yang pasti kini aku merindukanmu, mendamba hadirmu lagi dalam kelam. Sekarang kamu adalah fatamorgana, ada hanya untuk dikenang dalam perih. Diingat dalam air mata, dimaknai dengan sedih.

Kuputar lagi lagu itu di mobilku, lagu yang memaksaku masuk ke pusaran yang mengingatkan aku padamu………

Masih kuingat semua semangatmu….Masih kuingat jelas raut wajahmu…..Tapi kini kau telah pergi jauh…..Meninggalkanku di sini…..Sepi

Racun yang telah mengalir di darahmu…..Membutakan semua harap dan anganmu…..Hingga akhirnya kau menutup mata….Meninggalkanku di sini….Sepi…..Tinggalkan aku untuk selamanya

Apakah kau masih mengingatku…..Walau kita di tempat berbeda…..Akankah kau ada di sampingku….Di saat kurindukan hadirmu.

Sampai sekarang aku nggak mengerti, mengapa dulu, waktu aku masih hijau, sehijau shreek, engkau bersikukuh ingin menjadi sahabatku. Padahal aku merasa kita berada di jalan yang berbeda meski dunianya sama. Engkau dengan hidupmu yang serba bebas, sementara aku di dunia kecilku yang serba teratur.

Memang berat, tak mudah bersahabat dengan orang yang tak mudah dijamah dunianya. Kau memang punya dunia unik ciptaanmu sendiri dan kadang kau ajak aku bermain disana. Tapi ketika aku mencoba menyelaminya lebih dalam, aku terkapar, aku terantuk pada kenyataan bahwa duniamu kokoh meski sebenarnya rapuh. Ingatkah kamu akan permintaanku dulu? Aku cuma memintamu mengizinkanku masuk lebih dalam, mengenalmu dengan perspektif yang berbeda. Tapi kau tak mau, bahkan sampai tanah merah itu memisahkan pandangan kita.

Aku mengenangmu hari ini. Mencoba membentangkan ingatanku akan seseorang yang dulu pernah menjadi sahabtku. Sahabat rapuhku yang bersembunyi di balik baju bajanya. Sahabat yang pernah mengajarkanku bahwa hidup ini adalah jambangan kesedihan, isinya hanya perih melulu. Katamu kalaupun ada orang yang merasa bahagia, artinya dia berhasil memaknai kesedihannya itu dengan perspektif yang berbeda.

Sedang apa kau di sana sekarang? Masihkah kau petik gitarmu dengan irama yang indah seperti dulu? Seperti saat kita habiskan malam-malam di bawah kerlipan jutaan bintang. Atau kau sedang menulis puisi. Puisi tentang kenyataan hidup yang tak bisa kau pahami, yang membuatmu kemudian memutuskan bahwa kematian adalah jalan terbaik untuk memecahkan jambangan berisi kesedihanmu.

Padahal pecahnya jambanganmu memaksaku untuk memunguti seripahannya, kemudian memasukannya ke dalam jambanganku sendiri. Menambah isinya dengan kepedihan baru. Tak sadarkah kamu? Mungkin kau bahagia dengan caramu sendiri, tapi buatku itu bodoh. Mengakhiri mengisi jambanganmu dengan kata mati adalah sesuatu yang egois.

Tak pernahkan kau pikirkan perasaanku? Tak kau pertimbangkankah semua yang sudah kita jalani, kita tulis dalam hati kita masing-masing.

Akhirnya aku hanya berharap, semoga kau di sana bahagia. Semoga kau memiliki jambangan baru yang tak kau isi lagi dengan kesedihan. Aku masih berharap kau masih menulis puisi di sana? Puisi yang akan kubaca suatu saat nanti…..dan kuharap ada puisi tentang kita dulu, tentang kerinduanmu padaku, tentang semua rasa dulu……Kuharap!


Bandung, 5 Juli 2008; 02.00 am

NEVER BEEN KISSED

Jangan langsung terperangah membaca judulnya. Temen-temen deket gue pasti mau langsung protes. Tenang…tenang, ini bukan mau ngomongin gue kok. Lagian mana mungkin sih orang kayak gue never been kissed. Bibir gue udah tercemar ludah orang dari jaman kapan tahu, bahkan kalo gue bilang kapan tepatnya pasti semuanya shock. Gue udah bitchy sejak lahir, tau deh nyokap gue ngidam apa waktu hamil gue.

Kata nyokap gue, waktu hamil gue, dia ngidam makan tomat. Kiloan tomat pasti dia makan setiap harinya. Bentar, tomat? Kok nyokap gue cuman ngidam tomat sih, nggak keren bener. Ngidam itu pengen ganti mobil kek, pengen pindah ke pondok indah kek, ato pengen ke Phuket kek. Kok ini malah tomat. Tapi, emang tomat ada hubungannya sama ke-bitchy-an gue ya? Gue rasa sih nggak. Kalaupun disambung-sambungin paling cuman karena tomat itu merah, ranum dan menarik banyak perhatian. Menarik perhatian sih gue banget, tapi bitchy. Nggak ada hubungannya sama tomat.

Never been kissed. Harusnyakan bukan masalah, apalagi buat kebanyakan orang yang belom nikah. Katanya ciuman bukan budaya kita, kecuali sama pasangan resmi. Tapi cing, 2008 gitu lho. Kehidupan sudah teramat bebas, norma hanya ada untuk dibaca kemudian dinodai. Gue bahkan salut sama orang yang udah lulus kuliah sekalipun tapi never been kissed. Makanya gue jadi wondering, waktu kuliah ngapaian aja ya? Apa belajar terus? My Gosh, I cant imagine how boring they life.

Kampus…….kuliah……..perpus….kosan…..paling ke mall sama temen-temen…..ke kosan lagi……ke kampus lagi……ke perpus lagi……ujian…..praktikum……ngerjain tugas……penelitian…..ngumpul lagi sama temen-temen. Igh, membosankan sekali. Except the part hanging with friends. Hedonismenya mana? Pacarannya mana? Ciumannya mana?

Apa salahnya kalo belom pernah ciuman? Pasti ada sekelompok orang yang menggugat. Sebetulnya nggak salah, bener malah. Setiap orang punya alasan untuk melakukannya atau tidak melakukannya. Kadang ciuman itu bukan refleksi rasa sayang tapi lebih ke mengumbar nafsu. Astagfirullah. Ada benernya juga sih, rasa sayang kan nggak perlu diekspresikan dengan ciuman. Ok skip the kissing part, tapi kalo belom pernah pacaran?

Kuliah di Bandung, salah satu kota dengan hedonisme tinggi, kuliah di perguruan tinggi dengan hampir 60%nya laki-laki, dan tetep aja belom pernah pacaran seumur hidup? Oh come on, where have you been?. Itu pilihan sih, nggak pacaran kan bukan berarti nggak laku. Tapi yang bener aja, nggak pacaran? Repeat after me : Nggak pernah pacaran? Ya gimana mau ciuman kalo pacaran aja belom pernah.

Kembali ke soal life is choice. Nggak pernah pacaran atau ciuman kan pilihan, jadi jangan pernah menghakimi orang di sekitar kita kalo mereka belom pernah melakukan hal itu. Biarkan itu jadi pegangan hidupnya. Lo boleh takjub, boleh heran, boleh merasa aneh dengan pilihan hidupnya, tapi lo nggak berhak menghakimi. Ingat, jangan menghakimi pilihan hidup seseorang. Biarkan orang itu menjadi seperti apa yang dia inginkan sendiri.

Tapi kalo gue, nggak pacaran, nggak ciuman. Aduh bukan gue banget. Ngebayanginnya aja gue nggak sanggup. Terucap seulas terima kasih buat seseorang yang pertama kali memperkenalkanku pada sensasi itu. Sensasi ketika dua muatan listrik perantara bibir bersatu, membakar rasa indah, menghangatkan relung hati. Terima kasih dear!

KESUAT-SUAT

Gue melihat segerombolan orang sedang ngobrol di bawah rindangnya pohon beringin, segerombolan lagi berkumpul di tempat makan sebuah kantin. Mereka ngobrol dengan santainya, diselingi suara tawa. Muka mereka riang, nggak punya beban. Ada sih beberapa kelompok yang sedang serius dengan buku-buku terbuka tergelar di hadapan mereka, tapi kebanyakan santai.

Cuaca yang terik ternyata tak mempengaruhi mereka untuk berkelompok, berjalan bergerombol sambil tetap ngobrol. Bahkan ada sekelompok laki-laki yang sengaja berpanas-panas ria sambil memainkan seperangkat alat musik. Bernyanyi, menghentakkan alat musik mereka dan tetap dengan muka bahagia, tanpa beban, tanpa tekanan. Semuanya merasakan kebebasan hidup.

Suasana itu kemaren gue temuin di UI. Ya, Universitas Indonesia di Depok. Kampus ternama dimana ribuan anak manusia bertitel mahasiswa menuntut ilmu disana. Ada perlu apa gue kesana? Ngeceng? Tentu nggak, jaman-jaman itu udah lama berlalu dari episode hidup gue. I was there (baca: kuliah), and now I just can observing their activity. Gue ada kepentingan kerjaan sehingga gue musti ke UI. Akhirnya gue tau UI juga.

Yang ada di pikiran gue waktu melihat mahasiswa-mahasiswa itu adalah : YA ALLAH, GUE PENGEN KULIAH LAGI………

Kuliah lagi! Mungkin temen-temen gue geleng-geleng kepala. Kerjaan kok cuman sekolah terus. Like I said before, sekolah itu candu. Bikin gue ketagihan. Bukan soal hidup nggak punya beban atau tanpa tekanan. Saat kuliah memang bebas, penuh keriaan, penuh hedonisme. Tapi bukan itu saja yang membuat gue pengen kuliah lagi, meskipun sebagain ego gue mengiyakannya. Gue suka saat tenggelam dalam diktat-diktat kuliah, setumpuk kerjaan yang harus dikerjakan, ujian. Ya, kadang ujian membuat gue berfikir untuk kembali ke bangku kuliah. Ujian bikin adrenalin gue terpacu, like riding a wild horse in sabana.

Kadang gue nanya, tepatnya menggugat Tuhan. Kenapa gue pengen sekolah terus? Tapi sampe sekarang gue belom nemuin jawabannya. Dan semakin keras gue mencari jawabannya, semakin besar keinginan gue buat ngelanjutin kuliah. Apa keinginan gue ini salah? Apa nggak tepat? Apa nggak imbang sama porsi umur gue? Gue nggak tahu, gue nggak bisa jawab.

Kata temen-temen gue yang pernah ngeliat hedonisme hidup gue waktu kuliah, baik di S1 maupun S2. Kuliah S3 itu bakalan beda, lo nggak bisa hedon lagi, lo nggak bisa nyantei dan ketawa-ketiwi kayak dulu. Beban lebih berat, tanggung jawab lebih besar. But who care actually, gue nggak peduli.

Gue tahu, kuliah S3 itu nggak gampang. Beban yang ada di pundak gue nggak kayak dulu waktu gue kuliah S1/S2. Masa depan menjadi taruhannya. Kalau gue misalnya gagal (amit-amit…knock on wood!), I’m just wasting money, wasting time, wasting my rest of my life and ruin out my own future. Tapi gue nggak peduli. Gue harus punya keyakinan kalo gue itu bisa berhasil. Life is gambling. Sometime you are lucky, but sometime you are not. Just challenge your self! You never know until you try.

Just pray for me…Let me walk in my own stream, the world which created by myself.

FANTASTIK

Tenang-tenang, jangan langsung berfikir kalo gue mau mau narsis-narsisan dengan nulis judul fantastik. Gue bukan mau nyeritan gue kok, tepatnya nggak mau nyeritain itu lagi. Gue yakin bener kalo semua orang udah tau kalo gue emang fantastik, jadi nggak perlu diumbar lagi kan? (teuteup!).

Teringat ke sebuah wawancara kerja di salah satu perusahaan yang gue juga udah lupa namanya saking seringnya gue wawancara kerja (ketahuan deh kalo gue susah nyari kerja). Interviewernya nanya, tepatnya nyuruh kita menggeambarkan diri kita dalam satu kata. Pasti bakal banyak yang menjawab sekenanya, yang penting menggambarkan diri mereka masing-masing (baca : yang diinterview).

Botak, kurus, rapi, wangi, hitam dan sejumlah istilah fisik lainnya kadang jadi jawaban mereka. Nggak salah sih, tapi kayaknya hal itu nggak nyambung deh sama motivasi kerja dan bla bla bla yang diinginkan sebuah perusahaan. Inget peraturannya, don’t answer with your appearance looks like. Bisa-bisa lo diketawain interviewernya (meski dalam hati), atau setidaknya dia akan tersenyum simpul penuh makna.

Waktu itu gue jawab apa yah? Kalo gue udah bikin kesepakatan sama diri gue sendiri. Setiap ada pertanyaan semacam itu, gue pasti jawabnya KOMPETEN. Inget, kompeten bukan impoten. Eit, nggak boleh protes. Yang protes bayar! Hehehehe. Ya dibanding susah mikir, gambaran diri kita gimana. Jawab aja kompeten. Satu kata yang menurut gue mewakili semua kemampuan kita. Baik teoritis or practical.

Dengan kata kompeten, kita sudah menggambarkan bahwa kita mampu melakukan apa aja dalam kondisi apapun. Meskipun kenyataannya nggak juga. Jangan khawatir, kalo interview kerja yang penting kesan pertama dan antusiasme kita aja. Ntar kalo kita nggak lolos, buat keyakinan dalam hati bahwa perusahaan itu bakalan rugi besar nggak nerima kita. Kalo kita lolos dan kemudian keterima, gue cuma bisa bergumam : “nambah satu lagi yang tertipu dengan penampilan gue”. See, life is fun games. Mudah-mudahan menang, kalo nggak gak apa-apa, namanya juga fun games. Nothing to loose.

Kemaren di kantor gue, waktu kerjaan nyantei. Nggak meeting mulu karena big boss lagi ke luar negeri. Gue nanya sama temen gue yang kayaknya bakal jadi ibu komisaris deh. Gue dan temen-temen lainnya udah ngasih dia nama baru dengan inisial MMAT. Ternyata dia waktu gue suruh menggambarkan dirinya dalam satu kata, dia menggambarkannya dengan kata fantastik. Sontak, gue ketawa ngakak. Maaf bu komisaris, nggak maksud ngetawain, cuman takjub aja. Kok bisa yah kepikiran kata fantastik.

Karena kelakuannya itu, sekarang gue dan temen-temen satu departemen manggil dia dengan julukan “ibu komkom fantastik”.

Fantastik. Mungkin kata yang lebih spektakuler dibanding dengan kata kompeten yang sering gue omongin waktu suruh gambarin tentang diri gue. Berasa lebih keren kayaknya, tapi cukupkah rasa kepercayaan diri gue buat bilang kata itu. Gue tau gue emang fantastik, semua juga tau (standing still). Kayaknya gue bukan nggak PD, tapi lebih ke menghindari seorang interviewer tersenyum simpul atau bahkan ngakak ngeliat jawaban spontan gue yang memang Fantastik beneran.

Should I try to use that word sometimes?

Kamis, 03 Juli 2008

CURI-CURI PANDANG

Dia curi-curi pandang ke arahku...........

Aku biarin aja........

Eh, dia masih curi-curi pandang juga.......

Aku biarin lagi..................

Tapi, dia kok masih curi-curi pandang sih.................

Pas, aku sengaja nge gap dia waktu tetep curi-curi pandang

Eh, dia malah memberi aku senyum manisnya.

Mati deh.............