Selasa, 24 Februari 2009

Kok Begini Yah?

Ternyata gue nggak seneng jadi PNS. Kata siapa jadi PNS itu enak? Mungkin buat sebagian orang yang memang bercita-cita jadi PNS, mendapat anugerah diterima sebagai civil servant itu rasanya luar biasa. Kembali gue tegaskan bahwa tujuan gue jadi PNS cuman buat sekolah. Tapi kalau kenyataannya jadi PNS itu gini rasanya kok gue menyesali semua keadaan ini yah.

Kerjanya terlalu santai buat gue, nggak ada tantangan. Gue berasa nggak bernyawa. Memang sih gue baru dan kata sebagian orang mungkin karena gue masih baru itu makanya gue belum begitu tahu ritme kerjanya. Tapi kalo liat orang yang udah kerja lamapun di divisi gue dan kerjanya cuman begitu-begitu aja kok gue sangsi yah. Kerjaannya bukan gue banget, terlalu santai buat gue yang terbiasa kerja dengan dateline ketat dan underpressure.

Sudah hampir sebulan ini gue kerja sebagai PNS tapi gue bener-bener belum nemuin soulnya. Tiap hari gue cuman meringis dan mengeluh. Memang sih hidup ini tidak boleh banyak mengeluh tapi gue merasa tidak berpijak pada tanah, semuanya berasa melayang. Ini yang bikin gue nggak nyaman dengan semua keadaan ini. I wish I could turn back time.
Arghh…..Gue pengen teriak. Dengan ritme hidup yang seperti ini semuanya terasa membosankan. Dateng boleh telat, kalaupun gue dateng tepat waktu belum pada dateng. Pulang bisa lebih awal karena memang nggak ada kerjaan juga. Seharian orang-orang itu jarang banget masuk lab, banyakan depan computer. Maen game. Gue gemes liatnya, bukan liat orang-orangnya, tapi melihat keadaanya. Harusnya gue seneng kali yah kalo kerjanya nyantei, tapi gue nggak suka kalau terlalu santai begini. Bikin mati gaya tau gak sih.

Parahnya lagi kayaknya gue dikutuk deh sama dosen-dosen tumbuhan gue. Dari jaman kuliah tuh, gue paling nggak suka mata kuliah berbau tumbuhan. Lulus sih semuanya, tapi cuman asal lulus aja. Itu juga kenapa gue ambil kekhususan bioteknologi mikroba. Lebih menantang. Nah, sekarang gue kok malah ditempatkan di bagian teknologi produksi pertanian? Nggak nyambung sama ilmu gue. Iyah sih maen-maen sama mikroba tanah dan asosiasinya dengan tumbuhan, tapi tumbuhannya itu. Kok ke tumbuhan? Siyal!!!!

Mungkin karena itu juga yah kenapa gue merasa bahwa gue nggak punya nyawa kerja di tempat ini. Harus mulai belajar mencintainya, inget tujuan S-E-K-O-L-A-H!!!!! Tapi gimana sama ilmu cloning gen dan rekayasa genetiknya? Masih ada sih sedikit-sedikit bagian itu di departemen gue, tapi porsinya sedikit banget. Tuh kan gue mulai ngeluh lagi.

Kata Yayang gue, Tuhan ngasih yang terbaik buat gue. Dia yang tahu mana yang terbaik buat gue. Makanya kalau gue dikasih kesempatan berkarya dan berkarir di bidang ini artinya ini yang terbaik di mata Tuhan. Iyah, kalo itu gue tahu bener, ngerti bener. Harus mulai merubah mindset nih. Segera. Biar gue bisa lebih bernyawa.

Tapi gue nggak mau S3nya kalau disuruh pertanian yah!! Pokoknya gak mau. Maunya bioteknologi, bioteknologi mikroba tapi, bukan bioteknologi tumbuhan. Atau nggak mau kalau mikrobiologi pertanian. Pokoknya nggak mau tumbuhan. Tidakkkkkkkkkkkk!

Minggu, 22 Februari 2009

Paket Lengkap

Pacaran gue yang kali ini berasa beli paket lengkap. Bukan hanya beli satu gratis satu, tapi lebih. Beli satu gratis tiga. Gue selain dapet dia dapet juga papih, mamih sama kokonya sekaligus. Gimana gak lengkap tuh?!

Dulu, waktu kita mutusin buat pacaran nggak pernah ada dalam pikiran gue bakal seperti ini. Karena menurut pengalaman gue neh, kalau dah bawa ke lingkungan keluarga pasti jatohnya complicated. Tiba-tiba yang keluarganya menolak lu karena merasa lu hanya bakal menghancurkan hidup anak mereka, atau menganggap bahwa kita tidak selevel sama mereka sering kejadian. Emang sih nampak sinetron banget, tapi sumpah, itu pernah kejadian sama gue.

Makanya, waktu gue tahu bahwa pacar gue yang sekarang ini berniat membawa gue ke keluarganya padahal umur pacaran kita baru itungan hari, gue sempet parno dan nggak mau. Bukan nggak mau sih, nggak siap tepatnya. Nggak gampang bertemu dengan keluarga yang dengan sedemikian rupa opennya sampai mau menerima gue di tengah keluarga mereka. Gue nggak mau mempertaruhkan hubungan gue sama pacar gue, karena gue dah terlanjur cinta mati sama dia. Terlanjur klepek-klepek.

Penolakan ternyata bukan jalan keluar, karena semakin gue bilang nggak mau dan menghindar, pacar gue ini malah tambah semangat meyakinkan gue kalau semua itu nggak bakal apa-apa. Gue masih bimbang, belum yakin, makanya gue terus menghindar. Yang bikin gue akhirnya bilang iyah dan datang ke acara makan malem Sincia di keluarganya adalah ketika ibunya dia (yang kemudian ingin dipanggil mamih) nelpon gue secara langsung dan minta gue buat nggak ragu-ragu datang. Katanya dia justru akan lebih marah kalau gue nggak datang.

Masih dengan penuh ragu akhirnya gue memutuskan buat datang. Gue udah siap dengan kejadian terburuk yang kemungkinan bakal terjadi. Tapi memang terkadang, semua ketakutan kita itu hanya ketakutan belaka, pikiran yang terlalu berlebihan. Buktinya gue pas datang itu biasa-biasa aja, bahkan disambut dengan sangat hangat. Mamihnya dia itu meluk-meluk gue terus. Meski pas acara makannya gue lebih banyak diem kalau nggak ditanya. Masih kikuk gue.

Selesai makan, papihnya bertindak selayaknya ayah yang seharusnya. Nanya-nanya gue tentang banyak hal seperti background pendidikan gue, keluarga gue, perasaan gue sama anaknya. Pokoknya pertanyaan-pertanyaan standar selayaknya interogasi calon mertua deh. Gue lebih banyakkan nunduk malu, untung pacar gue menguatkan gue dengan cara tidak melepaskan genggamannya selama proses interogasi itu. Alhamdulillah, papihnya bisa nerima gue. Kata dia lagi, dijaga bener perasaan gue sama anaknya itu, biar gak sering berantem. Adoooh!!!

Kokonya pacar gue itu juga baik kok, nggak banyak nanya-nanya tapi kelihatan antusias sama gue. Sering tersenyum ramah dan bilang kalau gue jangan ragu-ragu menjalani hubungan gue sama adiknya. Dia meyakinkan kalau semuanya akan berjalan lancar, dan keluarganya akan menerima gue dengan lapang dan tidak akan berubah. Senangnya bisa diterima dengan baik oleh keluarga pacar gue ini. Makin yakin sama dia kalau dia memang yang terbaik buat gue. Saat ini, dan mudah-mudahan sampai nanti. Amien.

Tapi jangan pikir gue nggak takut dengan semua ini. Justru hal ini semakin bikin gue takut. Gue takut mengecewakan mereka. Mereka udah terlanjur sayang sama gue, dan gue juga gitu. Gue harus lebih pinter menjaga perasaan mereka, jangan sampai mereka berubah. Itu artinya gue nggak boleh main-main sama pacar gue, meski nggak ada niatan sedikitpun mainin dia.

Sayang, terima kasih banyak sudah memberiku anugerah tiada tara lewat kehangatan yang tercipta di keluargamu. Aku berjanji, aku tidak akan pernah berubah. Senantiasa menyanyangimu setiap waktu, dan aku harap kaupun melakukan hal yang sama. I love you, hon!

Selasa, 17 Februari 2009

Blue Valentine

HAPPY BELATED VALENTINE EVERYONE!!!!!!!!

Biasanya tiap tahun gue ngerayain valentine, setidaknya mencari "makan" disaat valentine. Entah itu ngemsi atau cuman mengorganize event apalah, tapi hawa valentinenya pasti berasa. Dari awal bulan gue udah exicited, bahkan udah heboh-heboh nyari kado buat gue kasih to my speciall someone. kalo lagi punya. Tapi kalo lagi nggak punya juga gue seneng ngasih-ngasih kado sama temen-temen deket gue, meskipun itu cuma sekotak coklat.

Tahun ini gue nggak ada job ngemsi, tepatnya gue nggak ngambil job. Ada sih yang nawarin job tapi gue kasih ke yunior-yunior gue, bagi-bagi rezeki sama pengalaman. kalo nggak ngemsi sih gue nggak bete dan nggak masalah karena memang gue nggak mau juga. Yang bikin gue agak-agak bete adalah yayang gue lagi ke Singapur. Gue tau dia lagi ada bisnis dan sebelum pergi dia udah minta maaf nggak bisa ngelewatin event ini berduaan. Sumpah soal ini gue nggak kecewa, lagian udah ucap-ucapan valentine kok tadi pagi meski cuman by phone. Kado buat dia juga udah siap, tinggal dikasih nanti pas ketemu. masalahnya, dia nyiapin kado buat gue nggak yah? Igh....ngarep!!!

Badan gue dari semalem panas. Demam. Kayaknya gue mau flu deh. Udah batuk-batuk nggak jelas juga. Mungkin karena belakangan ini gue sering begadang nemenin si doubleag3nt ngobrol kali ya? nemenin dia pulang lembur yang ampe jam 11 malem. kerja di perusahaan apa sih dia? kerja kok kayak rodi. hehehehe. Tapi nggak maksud nyalahin lho Bro...daya tahan tubuh gue aja kayaknya yang lagi drop. maklum kerja udah di kampung sementara gue masih ngekos di tempat lama. 2 jam perjalanan buuuuuuuuuuu, nggak heran kalo gue kecapean terus ngedrop.

Yang bikin valentine ini terasa amat buruk adalah disaat gue sakit demam, dan tulang terasa patah-patah, gue musti pindah kosan. SENDIRIAN. Harus hari ini soalnya masa tinggal gue udah habis di kosan lama dan gak ada lagi waktu gue. Sendirian ini yang bikin gue sedih. Mungkin gue lagi mellow aja saat itu, tapi sumpah gue bener-bener ngerasa sendirian. dari mulai packing, angkut-angkut sampe masukin ke kamar yang baru, gue lakuin sendirian. Sedih banget gue, padahal dulu kalau ada temen gue yang pindahan, gue selalu bantuin, setidaknya bantu ngerecokin.

Makanya waktu semua barang udah masuk ke kamar baru dan masih berantakan saking banyaknya (gue heran, waktu gue pindahan dari bandung cuma bawa 2 koper doang plus TV, kok sekarang jadi 4 koper plus belasan jinjingan yah?) gue nangis di tengah lautan barang itu. Bukan nangis karena capek, gue nangis karena merasa ditinggalkan. Berasa nggak punya temen. Nggak punya siapa-siapa. Gue sampe nanya sama diri gue sendiri, emang gue senyebelin itu yah sampe gue merasa nggak punya temen. padahal if i ask for some help it's mean that i really need that help. kalo gue bisa sendiri, nggak akan mungkin gue ngerecokin hidup orang. Termasuk temen-temen deket gue.

Pengen nelpon yayang buat curhat, tapi kalau dia denger gue mewek-meweknggak jelas ntar dia malah khawatir dan merasa bersalah karena nggak ada deket gue. makanya abis nagis gue curhatnya sama si doubleag3nt. Mau sharing doang. But it works, abis nangis dan curhat perasaan gue jauh lebih tenang. Childish sih memang, tapi berguna. malah gue jauh lebih semangat buat beres-beres dan nata semua barang gue.

yang lucu pas gue abis nagis kan bindeng-bindengnya tuh, si mamih dari singapur nelpon. Ngucapin happy valentine gitu, tapi pas denger gue bindeng berat dia nanya kenapa, gue bilang lagi flu berat. dia langsung parno nyuruh gue buat ini dan itu. Senengnya punya calon mamih mertua yang sayang banget sama gue, padahal anaknya aja lempeng-lempeng gitu. makasih yah mam....Love you much.

Valentine tahun ini mungkin buruk buat gue, tapi gue belajar satu hal. kaya kata si doubleag3nt, gue jadi tahu siapa aja yang bener-bener temen gue. gue juga jadi ngerti, siapa gue sebenernya di mata mereka. tapi yah sudahlah, gue juga kan gak boleh egois. I'm not centre of the world.

First Day Dissaster

(sorry, ceritanya agak basi tapi baru sempet nulis dan posting sekarang. Maklum banyak yang harus diurus di kantor baru, termasuk pindahan kos yang bikin ribet itu!)

First day.....hari pertama...biasa memang belibet, dari mulai senewen, nggak enak perasaan, bawaannya pengen marah melulu, and the worst thing is lagi banyak-banyaknya. Makanya kalau udah begini jangan lupa pake yang bersayap, yang banyak wonder gel nya. Hihihihihi

Bukan itu, bukan itu. Hari pertama gue masuk kerja sebagai pegawai pemerintah maksudnya. Ngantor hari pertama di thamrin (finallty), dan gue masih ngekos di Tangerang. Lumayan jauh kan? Disambut dengan hujan deres yang dari malem nggak mau berhenti. Pergi dengan perasaan buru-buru karena takut kesiangan. Nggak lucu donk hari pertama udah telat.

Mobilnya lama, nggak dateng-dateng. Pas dateng dan mulai masuk tol, tolnya macet banget. Usut punya usut ternyata ada kecelakaan, dan langsung di dua spot. Macetnya bikin gue parno, soalnya macet banget. Sejam perjalanan gue baru nyampe pintu tol karang tengah, padahal biasanya ke karang tengah itu dari tempat gue naik mobil cuman 15 menit doang. Gimana gak panik gue. Semua doa udah gue baca, tapi nggak ngaruh.

Nyampe kebon jeruk masih ujan, malah tambah gede dan tetep macet. Supirnya inisiatif nyari jalan tikus yang ternyata tidak cukup membantu karena jalan itu juga macet. Parahnya gue nggak tahu dibawa kemana, padahal gue mau ke tomang. Jam udah nunjukin 8.30. Gawat, gue telat setengah jam dan nyampe tomang pun belum. Akhirnya gue tahu dibawa kemana karena di depan, gue liat citra land. Siyal.....dari pingir citra land ke tomangkan lumayan jauh, mana masih gerimis. Lengkap sudah penderitaan gue hari ini.

Dari citra land gue lari-lari ke tomang, celana bagian bawah udah basah. Gue nggak peduli karena udah jam 9 juga. Aduh udah telat sejam gue. Telat di hari pertama nampak seperti pertanda buruk. dari tomang gue pake ojek biar cepet. Selama perjalanan gue pengen nangis, tapi gue pikir kalo nangis pun nggak akan bikin gue jadi nggak telat. pengen marah, tapi marah sama siapa? Pengen nggak masuk kerja aja, tapi nambah jelek namananPokoknya kesel banget. malu, malu deh gue pastinya.

Betenya lagi pas gue nelpon yayang, dia sambil becanda bilang katanya mentang-mentang gue s2 makanya belagu pake dateng telat segala. Gue tahu dia becanda tapi tetep aja bikin kekih. Sebel. ternyata nelpon pacar di kondisi beginipun tak banyak membantu. Buat yayang gue, maaf ya waktu itu udah marah-marah.

Gue bener-bener telat. telat sejam setengah aja. Waduh. Dengan perasaan sangat bersalah gue langsung naik ke lantai 17 dan udah siap juga main sinetron dengan muka penyesalan teramat sangat. Tapi ternyata donk, waktu gue masuk ruangan, ruangannya masih agak-agak sepi dan temen-temen gue yang sama-sama baru masih ngumpul di depan ruang direktur karena direkturnya belum dateng. Okelah direkturnya telat, tapi kalau karyawan biasa jam setengah sepuluh belum pada mulai kerja, kantor macam apaan sih ini?

Siyalan, tahu gitu kan gue nggak musti senewen, ujan-ujanan, lari-larian plus marah-marah sama yayang gue. harusnya gue nyantei aja kali ya. Coba gue telat di perusahaan swasta, gue udah dipastikan bakal kehilangan premi kehadiran gue selama seminggu. Mungkin ini kali yah perbedaan kerja di perusahaan swasta sama di instansi pemerintah. Pertanyaanya, siapkah gue? baru gini aja gue udah jetlag.

Senin, 09 Februari 2009

Homework

Finally, after through a long long exhausted weeks. I can join with this games. Such an interesting games


Rules of the game:
1. use google images to search for the answer of the question bellow
2. Choose a picture in the first page of search results, then post it as your answer
3. After that, tag other 7 people

Here are my answers:



1. The age of my next birthday

2. Place i like to travel to



3. A favorite places




4. Favorites foods


Idiom for Aci digoreng



Idiom for Aci dicolok



5. Favorite Things








6. Favoritr color



7. Where was i born



8. A city (cities) i've lived in



it takes 7 hours from Surabaya







9. Nick name i have
10. College Major



11. Hobies: Equal with favorite things

12. bad habit :





13. name of my Love

14. Whist List

university in Amsterdam








I tag :

  1. montirmanusia
  2. simpleguy
  3. dr pr
  4. enno
  5. brokolisehat
  6. ronald silitonga
  7. celeronpras

Minggu, 08 Februari 2009

Talents Mapping


Menurut ilmu psikologi popular yang terus berkembang, issue yang sekarang sedang hangat adalah mengenai pembagian bakat manusia menjadi 34 kelompok utama. Semua manusia memiliki ke-34 bakat tersebut hanya saja urutannya berbeda-beda, dari yang terkuat sampai yang terlemah.

Bulan desember kemaren, gue ikut tes bakat ini. Bersyukur banget gue ikut tes penerimaan karyawan di salah satu instansi yang dengan intens mengembangkan instrument tes bakat ini. Bahkan katanya instansi ini adalah instansi yang menggagas instrumennya, dan pengujiannya sudah melewati banyak tahap dengan validitas yang sudah diakui di seluruh dunia.

Tesnya 170 butir soal sajah, dan diulang-ulang seperti tes bakat pada umumnya sih. Tapi dari sekian belas tes bakat yang pernah gue ikutin, tes yang ini soal-soalnya baru gue alamin. Dalam artian, belum pernah ada lembaga pengujian bakat dan kepribadian yang pake instrument ini. Gue sih seperti bisaa, pas ngerjainnya ya sesuai dengan apa yang ada di hati gue. Nggak banyak bohong, lagian gue nggak punya alaesan buat bohong dan mengada-ngada, toh nggak ada benar dan salah.

Pas orientasi kerja kemaren, karena Alhamdulillah gue keterima di instansi itu. Hasil tes bakatnya dibagiin. Dibedakan 10 bakat utama dengan urutan 1 sampai 10 kemudian kelompok kedua 11 samapi 34. Pas gue baca hasil tes bakatnya, gue cuman bisa tertawa miris dan berpikir. Gue memang aneh ternyata.

Gue cuman mau bahas, bakat nomer 1 dan 2 serta bakat no 34(paling gak bakat, red). Bakat nomer 1 gue (yang paling kuat) adalah COMMUNICATION. Penjelasan untuk orang dengan bakat ini adalah : 1) Mudah sekali mengungkapkan apa yang dipikirkan dengan kata atau tulisan yang mudah dimengerti orang lain, 2) Dia bisa mengangkat topic yang kering dan membuatnya menarik dengan bumbu-bumbu yang berwarna-warni, 3) Senang menjelaskan, menjabarkan, bercerita, berbicara di depan umum dan menulis. TEMA bakat ini merupakan salah satu bakat yang sering terdapat pada peran berikut: pengajar, sales, marketing, humas, juru bicara, juru kampanye, presenter, MC, pengacara, layanan pelanggan, penulis.

Bakat nomer 2 gue adalah CONNECTEDNESS. Ciri-ciri bakat ini adalah : 1) memiliki keyakinan dalam menjelaskan gejala secara ‘bathin”, 2) penuh pertimbangan, penuh perhatian, mudah menerima: inilah kata-kata yang tepat baginya, 3) segala sesuatu terjadi pasti ada sebabnya. Dia yakin akan hal itu, karena dalam hatinya dia tahu bahwa semua ini saling berkaitan. TEMA bakat ini merupakan salah satu bakat yang sering terdapat pada peran berikut : pendengar dan pemberi saran/konselor, leader di dalam membangun team yang berbeda kelompok atau membantu orang lain merasa berguna.

Bakat nomer 34 (yang bukan gue banget) adalah : FOCUS. Cirinya adalah : 1) mengambil arah, mengikutinya, membuat koreksi seperlunya untuk tetap berada di jalur yang benar, 2) Apabila tidak ada tujuan, hidupnya atau pekerjaannya, bisa cepat membosankan. Dan demikianlah setiap tahun, setiap bulan, dan bahkan setiap minggu dia menetapkan tujuan-tujuan, 3) dia selalu tetap mengarahkan setiap orang pada tujuannya.
TEMA bakat ini adalah orang yang bekerja sebagai : project officer, team leader, tugas yang memerlukan focus.

See, kenapa gue ngakak bacanya. Gue kan peneliti sejati (mudah-mudahan) tapi kok bakat gue gak ada yang mengarah ke pekerjaan itu yah? Padahal selama gue menempuh pendidikan buat jadi peneliti itu nggak ada kesulitan sama sekali, tapi kok nggak bakat yah? Aduh kayaknya gue memang bener-bener salah ambil jurusan neh kayak yang temen-temen gue bilang. Kata mereka gue cocoknya kuliah di Fikom bukannya di biotek. Aduh……..

Tapi kan katanya bakat itu tidak selamanya bisa selaras dengan pekerjaan yang kita gelutin. Mungkin gue belum menemukan bakat terpendam gue buat jadi peneliti sejati. Mudah-mudahan dengan berjalnnya waktu bakat itu bisa kentara dan bikin gue lebih bersinar. Tapi miris gak sih kalo baca penjelasan tema bakat gue nomer 34 di bagian akhir. Tugas yang memerlukan focus. Gue memang bener-bener nggak punya focus, atau fokusnya sering teralihkan. Padahalkan sebagai peneliti hal itu gak boleh kejadian.

Au ah gelaph………………..

Realisasi Doa Jaman Dulu


Tuhan, aku yakin kalau Engkau pasti masing ingat doa-doa yang aku panjatkan ketika aku baru lulus kuliah dulu. Aku sangat ingin meniti karier di Jakarta. Aku yakin Engkau masih ingat semua itu, dan aku yakin kalau Engkau tahu bahwa alasanku ingin berkarir di Jakarta bukan karena ingin hidup bebas yang katanya metropolis, bukan itu. Aku hanya ingin berkarir dengan jejak yang jelas. Karir yang titiannya pasti karena aku sangat yakin, dengan background pendidikanku yang sudah sangat spesifik akan sulit sekali berkarier di Bandung. Padahal aku cinta mati dengan kota kelahiranku ini.


Tuhan, kala itu aku terus menunggu jawaban atas doaku. Menanti realisasi kuasaMu atas permintaanku. Sayang mungkin Engkau punya itikad baik yang tidak aku mengerti, setelah aku menunggu, tak juga Kau kabulkan semua harapanku. Tapi aku tidak lantas berburuk sangka Kepadamu. Aku tahu dan yakin Engkau bekerja dengan cara yang sama sekali tidak aku mengerti. Aku kemudian mengubah haluan, bukan mengalihkan keinginanku untuk meniti karir di Jakarta, tapi untuk sementara menundanya. Aku memutuskan untuk melanjutkan studiku sambil terus berharap bahwa ketika aku menyelesaikan studiku nanti, Engkau kemudian mengijabah doaku.


Tapi Tuhan, ketika studiku telah berakhir dan kembali aku meminta kepadaMu untuk memberiku karir di Jakarta, lagi-lagi Engkau menunjukkan cara yang tidak kumengerti. Engkau tidak lantas memberiku kesempatan untuk hengkang ke Jakarta. Engkau malah mengirimku ke kota yang sama sekali tidak pernah kubayangkan sebelumnya. Kota kecil yang sangat jauh. Tapi aku tidak menyesalinya, karena itu menambah relief indah di dinding perjalanan hidupku. Ketika aku memutuskan pindah dari kota itu, Engkau kembali memberi karier di kota yang bukan Jakarta. Untungnya sekarang tidak seterpencil kota yang dulu. Sampai saat ini, karierku yang ini ketika aku diberi naungan rizki di pinggiran jauh Jakarta. Tapi Tuhan, kembali aku tekankan, aku tidak menyesali semuanya. Aku tidak berburuk sangka.


Dengan pikiran dewasaku, aku mencoba menelaah semuanya karena aku yakin ada rencana indah dan baik dibalik semuanya. Aku tahu dan mengenal siapa diriku sebenarnya, aku tahu akan seperti apa aku di Jakarta. Dengan karier dan pekerjaan yang mapan, aku pasti akan jauh dariMu. Kenapa aku yakin seperti itu? Seperti aku bilang tadi, karena aku tahu dan mengenal siapa diriku. Karier mapan di Jakarta hanya akan membuat diriku hancur, menjebakku dalam dosa. Aku yakin itu, oleh karenanya aku tahu kenapa Engkau tidak mengabulkan semua doaku. Karena Engkau menyayangiku.


Sekarang, ketika aku pasrahkan semuanya. Mencoba berdamai dengan hati dan keadaan. Engkau kembali menunjukkan kuasaMu. Tanpa disangka-sangka, Engkau memberiku karier di Jakarta. Tidak tanggung-tanggung, langsung di jalan protokol, di daerah segitiga Emas di Jakarta. Harusnya aku bersyukur bukan? Doaku akhirnya terkabulkan. Tapi sungguh ketika aku menelaahnya lagi dengan pikiran dewasaku, aku hanya bias tersenyum. Engkau begitu menyayangiku duhai Tuhan.


Dulu, aku meminta karier jelas di Jakarta, Engkau tidak mengabulkannya. Kini, ketika aku sudah mulai berdamai dengan keadaan, Engkau tiba-tiba mengirimku ke Jakarata. Karier mungkin sangat jelas, aku tahu itu. Tapi sebagai pegawai pemerintah, abdi negara, aku tahu dengan jelas penghasilanku. Makanya aku tahu Engkau menyayangiku Tuhan. Engkau tidak membiarkanku tenggelam dalam kegiatan hura-hura. Tapi aku tidak menyalahkanmu Tuhan, aku justru mendalami arti dari kuasamu. Terima kasih Tuhan. Engkau sangat baik.


Kembali, kau akan menyelamatkanku dari kemungkinan terjauh darimu. Menjadikanku hamba yang harus senantiasa menyambangiMu, untuk bersyukur dan meminta lebih. Aku juga sangat yakin, Engkau tak akan pernah bosan aku datangi. Aku hanya meminta, bimbinglah aku agar selalu berada di jalanMu. Amien.

Kembali ke Kampus


Tenang-tenang, judul postingan ini bukan mau bilang gue udah join sama salah satu program doktor. Pasti sih join suatu saat nanti, tapi belum sekarang. Gue belum memutuskan mau kemananya juga. Ke Jepang gitu yah? Tapi nanti ketemu si dia lagi. Males. Apa ke Belanda aja? Tapi gue udah berkomitmen buat setia. Nanti kalo kuliah ke Belanda, ketemu si from the past itu malah luntur lagi idealisme gue. Hehehe. Itu sih guenya aja yang kegatelan. Tapi yah gak tau juga, kemana aja lah. Liat Nasib yang dikasih Tuhan aja.

Kembali ke kampus disini, gue mau nyeritain kalau senin kemaren gue ke kampus gue dulu. Ngurus translate ijasah sama transkrip nilai. Nah kalau yang ini memang salah satu syarat yang harus gue urus biar bisa sekolah S3 ke luar (yang entah kapan itu tadi). Tapi kalau diurus lebih awal kan lebih tenang, siapa tahu gue keusap sesuatu dan memutuskan buat sekolah dalam waktu dekat. Amien.

Ternyata kampus gue ini nggak banyak berubah. Setiap sudutnya masih kayak dulu, waktu gue pertama kali menginjakan kaki disana. Paling yang berubah cuman tempat parkirnya aja. Gila yah, nampaknya mahasiswa sekarang kaya-kaya. Mobil dimana-mana, sampe susah nyari parkiran kayaknya. Memori yang ada di otak gue semua terpanggil ketika gue ngelewatin bangunan-bangunan “bersejarah” itu. Bangunan yang nemenin gue bertransformasi jadi gue yang sekarang. Bangunan yang juga jadi saksi ketika gue jatuh bangun mengejar sesuatu bernama cinta. Ugh, semuanya berlarian di kepala gue minta ditayangkan.

Di kampus ini juga, gue pertama kali mengerti apa itu cinta. Apa itu kangen. Apa itu sakit. Semuanya bikin gue mundur ke beberapa tahun kebelakang. Tapi semuanya nggak gue sesalin, justru gue bersyukur pernah ngalamin itu semua di kampus ini. Semuanya begitu indah.

Nah waktu kemaren gue kampus itu, gue janjian sama si simpleguy yang gue kenal di blog. Kita dah sering komen-komenan, sering chat di YM tapi belom ketemu secara langsung. Mumpung gue ke kampus dan gak tahu kapan bisa ke kampus ini lagi makanya gue ajak ketemuan aja dia. Lagian dia juga lagi di kampus, sekalian aja. Waktu gue dah nyampe kampus, gue nelpon dia dan kita janjian di salah satu tempat di deket gedung departemen gue. Aduh, berasa dejavu gue. Berasa jadi anak kuliahan jaman baheula yang masih hijau. Untung ketemuannya gak pake deg-degan. Hehehe. Eh, dia nanya gue pake kemeja warna apa? Pertanyaan standar orang mau kopi darat nggak sih?

But wait……Kemeja? Aduh, dari sejak jaman kuliah gue nggak pernah pake kemeja. Gue pake kemeja itu pas mulai kerja aja, karena nggak mungkin kan ke kantor masih pake kaos oblong. Di hari ke kampus itu juga gitu, mana mau gue pake kemeja. Gue pake kaos oblong, jins belel, dan sepatu kets. Sumpah kangen banget pake style itu ke kampus. Nampak muda gue. Eh, si simpleguy bilang bukan nampak muda, tapi berasa muda. Siyal!!!!

Karena pas kita ketemuan udah masuk makan siang, kita memutuskan untuk makan di luar aja. Pas mau ke parkiran, gue ketemu sama pacarnya si simpleguy. Untung dia udah cerita sama pacarnya kalo dia mau ketemuan sama gue jadi kan gak berabe. Kasian aja kalau nanti mereka berantem gara-gara salah paham. Gue juga dah cerita sama yayang gue kalo gue mau ketemuan, dan dia ngerti. Malah tadi dia yang nganterin gue ke kampus. Maklum lagi gak ada mobil. Alesan, padahal guenya aja yang lagi manja.

Tapi sumpah, hari ini gue seneng banget. Selain bisa napak tilas jaman-jaman keemasan gue dulu. Bisa ketemuan sama simpleguy juga menyenangkan. Orangnya asyik dan bawel (jangan GR ya bro….). Kadang, hal-hal kayak gini seperti kembali ke tempat-tempat dimana kita pernah tumbuh dan dewasa, juga ketemu dengan orang-orang baru bisa ngerefresh pikiran kita. Mengisi ulang baterai di hati.