Rabu, 07 Januari 2009

Jika Aku Menjadi


Pernah liat salah satu acara di stasiun tv swasta yang judulnya jika aku menjadi gak? Itu lho reality show yang mewajibkan pesertanya nginep beberapa hari di rumah orang yang biasanya hidup susah dengan ekonomi pas-pasan. Terus pesertanya ngikutin semua pekerjaan dari orang tersebut. Banyak sih contohnya, misalnya tukang martabak keliling, tukang bikin batu bata, tukan bikin bilik bambu, tukang nyari kodok, dan banyak lagi.

Acaranya lumayan menyentuh. Mengajarkan juga sama para peserta yang biasanya orang “kota” yang terbiasa hidup enak untuk hidup sederhana dan bekerja keras demi penghasilan yang kadang nggak seberapa. Sering juga gue sebagai penonton takjub sama kehidupan orang-orang itu, benar-benar hidup prihatin tapi selalu nampak bahagia dalam cara pandangnya. Mungkin karena mereka memang tidak punya pilihan lain juga.

Belakangan ini temen-temen gue di kantor pada ribut nyuruh gue buat ikutan acara itu. Gampak kok caranya kata mereka, tinggal kirim CV ke stasiun TV tersebut terus nunggu dihubungin. Apaan sih? Suka heran deh sama temen-temen gue ini. Kenapa musti gue coba?

Saking semangatnya mereka nyuruh gue ikutan, mereka ngejelasin kalau gue itu cocok banget buat ikutan itu acara. Gue masuk dalam dua katagori pesertanya, yaitu anak orang kaya sama anak mamih. Hah?

Biar gue klarifikasi yah. Pertama, gue bukan anak orang kaya. Tapi gue aminin aja deh, siapa tahu kecatet malaikat dan kejadian. Amien. Orang tua gue berkecukupan, alhamdulillah, tapi biasa-biasa aja kok. Malah gue dari kecil udah biasa hidup sederhana dan apa adanya. Beneran! Kedua, masa sih gue tipikal anak mamih? Nggak kalee, gue kan orangnya mandiri (jangan ngakak kalian!). Gue memang deket banget sama nyokap, semua gue ceritain sama dia (kecuali hal-hal yang gue yakin bakal nyakitin hatinya. Jadi mending gue simpen sendiri), tapi itu nggak menjadikan gue anak mamih kok. Gue bisa berdiri di atas kaki gue sendiri.

Sialnya meskipun gue dah mati-matian klarifikasi, temen-temen gue di kantor tetep nggak percaya dan keukeuh nyuruh gue ikutan acaranya. Kata mereka, kalau gue nggak mau ngirimin, biar mereka aja yang ngirimin CV gue. Kalau perlu tanpa sepengetahuan gue. Igh, pemaksaan kehendak taoo. Gue laporon sama komnas HAM lho. Tapi gue kepikiran juga sih, apa gue nyoba kirimin aja yah?! Sapa tau bisa eksis (teteup!). Bisa nggak yah kalau gue ikutannya itu pas edisi jika aku menjadi artis terkenal gitu, atau penyayi sukses. Jadi pengusaha kuaya raya juga boleh lah. Hehehe. You wish.

Gue nggak bisa ngebayangin kalau ikutan acara itu. Beneran. Kayaknya gue dari awal ikutan dah pasti mewek-mewek gitu deh. Gue kan sensitif dan perasa (meski nggak kayak babu baru juga). Bencong banget gak sih kalau cowok itu perasa? Tapi sumpah inimah kenyataan, gue paling nggak tahan kalau liat sesuatu yang sedih. Glandula lakrimalis gue alias kelenjar air mata pasti langsung terinduksi dan mengalirlah dengan deras itu air mata. Aduh malu! Tapi buat apa Tuhan ngasih cowok juga kelenjar air mata kalau bukan buat mewek. Gue sih cuma memaksimalkan pemberian Tuhan aja. Pembenaran ala gue lagi.

Ikutan atau nggak ikutan acara itu sebenernya nggak masalah. Yang penting kita bisa lebih mendalami perasaan orang dan lebih bagus lagi kalau bisa membantunya menghilangkan kesusahan. Nggak perlu pake diliput TV segala, yang penting ikhlas dan memang berniat membantu. Tuh kan gue jadinya mewek lagi. Heheheheh. Nggak dink!

Tidak ada komentar: