Kamis, 08 Mei 2008

ANGGOTA KELUARGA BARU

Akhirnya di tengah-tengah keluarga gue hadir anggota keluarga baru. Anggota keluarga yang udah gue tunggu-tunggu. Tepatnya gue damba-dambain. Gue sangat bahagia, berasa mimpi jadi kenyataan gitu.

Anggota keluarga baru gue ini lucu banget. Dari hari pertama kehadirannya aja udah mencuri hati semua anggota keluarga. Sumpah lucu banget, sayangnya for some reasons dia nggak bisa gue bawa tidur di kamar. Pengennya gue maen-maen sama dia terus, ngelus-ngelus dia, kadang-kadang nyiumin dia.

Harusnya dia hadir di tengah-tengah keluarga gue dari dulu, tapi apa daya baru bisa kesampaian sekarang. Itu juga pake cerita nabung and ngebujuk semua anggota keluarga gue buat nyumbang. Bukan gue pelit nggak mau pake duit sendiri, tapi berdasarkan pengalaman yang udah lalu, kalo pake duit sendiri pas ada apa-apa sama dia, sedihnya setengah mati.

Gue kasih nama anggota keluarga baru ini GARFIELD. Kok Garfield sih? Ya iya lah, kan dia kucing Persia gue yang baru. Warna bulunya kuning emas, jadi cocok sama tokoh Garfield yang udah terkenal itu.

Kucing gue ini umurnya dua bulan, jadi masih kecil gitu. Alasan kenapa gue beli kucing yang umurnya masih dua bulan, tidak lain dan tidak bukan karena harga. Gile kucing umur 2 bulan aja harganya 700 rebu, apalagi yang setahun kali. Nggak sanggup beli, musti nunggu kaya dulu.

Alasan kedua karena gue agak trauma beli kucing yang udah gede. Bukan apa-apa, kucing gue yang terkahir, gue beli pas dia umurnya 8 bulan. Harganya 1,5 juta. Tapi baru tiga minggu tinggal di rumah gue, eh ada yang nyolong. Tuh maling tau banget yah barang bagus. Bayangin 1,5 juta melayang gitu aja. Mending beli handphone baru kan sebenernya. Tapi gue rasa, tuh maling bukan mau jual lagi tapi buat dipelihara sendiri. Secara kucing gue itu jinak sejinak-jinaknya. Gini nih kalo rumah yang jalannya banyak orang lewat, nggak kekontrol. Lagian kucing gue itu dulu senengnya kelayapan. Kayak yang punyanya. Kata nyokap gue, like owner like pets (maksa nggak sih?)

Nah si Garfield ini ceritanya buat gantiin kucing gue yang ilang. Sekarang gue beli sama kandangnya, biar nggak kelayapan. Meskipun gue agak-agak geli sih sebenernya, kucing kok dikerangkeng. Emangnya macan. Tapi apa boleh buat, timbang ilang! Duit man, bukan apa-apa.

Meskipun kucing gue Persia, tapi dia nggak pig nose. Kembali gue terbentur dana, yang pig nose lebih mahal. Sebel deh. Kenapa gue beli yang kuning? karena yang putih sama yang biru harganya juga jauh lebih mahal. Nasib…nasib. Tapi nyokap gue bilang lagi, gak apa-apa nggak pesek hidungnya, kan yang punyanya udah pesek. Ugh….sebel.Hehehe.

Garfield……welcome to our family! Banyak makan yah, biar nggak mati. Kamu musti tau kalo kamu harganya mahal makanya jaga kesehatan! Ok.

I Love You, Garfield. Muachhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh………

INTERNATIONAL SCHOOL

Memenuhi undangan salah satu temen gue yang sekarang udah jadi principal di salah satu sekolah internasional, akhirnya gue nyobain juga masuk ke sekolah bertaraf internasional. Dengung sekolah internasional memang udah terdengar dan menjamur dari beberapa tahun belakangan ini, tapi gue baru kesampaian sekarang. Bukan cuma masuk dan melihat, tapi mencoba untuk ikut aktif di dalam proses pembelajarannya.

Gue rasa tuh sekolah mahal deh (ya iyalah, namanya juga sekolah internasional). Letaknya aja di salah satu jalan protokol di Jakarta, lahan parkirnya luas. Tapi meskipun luas, pas menjelang anak-anak masuk tetep aja jadi penuh. Secara semua murid dianter pake mobil.

Sebelom masuk kelas, kan gue duduk dulu di depan soalnya gue pengen liat anak-anaknya kayak gimana aja sih. Ternyata anaknya beragam banget, dari anak bule, anak pribumi sampai anak cina. Gue pikir anak-anaknya bakal didominasi sama cina, ternyata banyakkan pribuminya tuch. Berarti ini nunjukin bahwa pribumi juga banyak yang kaya, atau setidaknya lebih banyak pribumi yang udah aware terhadap mutu pendidikan. Tapi tetep aja pastinya kaya. Nggak mungkin kan mereka maksain anaknya sekolah di tempat yang narik bayaran sampai berjut-jut.

Nggak Cuma anak-anaknya aja yang beragam, ternyata orang tuanya juga. Kebanyakan sih eksekutif muda gitu kalo gue liat dari dandanannya. Nggak ibunya, nggak bapaknya, pokoknya gaya-gaya deh. Tipe-tipenya temen gue Fa. Maksudnya bukan Fa itu bapak-bapak, tapi dia paling seneng kalo liat bapak-bapak muda. Katanya seems yummy. Kalo kalian mau tau lebih tentang Fa, just email me.

Kalo sekolah internasional, udah pasti baju seragamnya nggak putih merah atau putih biru kayak jaman gue dulu. Tapi lebih fleksible dan disesuaikan dengan kemajuan jaman. Cuma pake polo shirt berlogo sekolahnya, trus celana atau rok standard. Tapi yang bikin gue terheran-heran itu soal sepatu anak-anak ceweknya. Masa banyak yang pake sepatu sebelahnya kuning, sebelahnya lagi ungu. Apa itu lagi musim ya? Kok gue nggak tau. Where have I been?. Tapi pas gue tanya sama temen gue, katanya itu suka-suka mereka aja. Belakangan gue tahu kalo sepatunya juga sponsor di sekolah itu. Walahhhh, ajang bisnis lagi jatohnya. Tas mereka juga udah bikin gue takjub. Masa anak kecil aja udah pake tas merk roxy, adidas (yang pastinya asli), quicksilver, dan sederet branded keren lainnya. Padahal gue baru kenal merk-merk itu pas jaman ABG. Itupun seringnya nggak mampu beli. Hiks…hiks.

Gue diajak masuk buat liat dan terlibat di pembelajaran kelas 4 SD. Kelasnya nyaman banget, dengan ukuran kelas yang nggak gede-gede amat, dikasih AC 3 biji, computer yang langsung online sama internet 2. Bayangkan, kelas 4 SD. Uighhh. Waktu itu mereka lagi belajar mengarang. Gue nggak musti bilangkan kalo bahasa sehari-hari mereka inggris, secara sekolah internasional. Yang gue tambah amaze, anak-anak umur segitu aja bahasa inggrisnya udah cas-cis-cus. Nggak cuman ngomong, tapi nulisnyapun udah lancar. Gileee, agak-agak minder gue. Hehehehe.

Tema karangannya pun extraordinary. Biasanya kalo anak seumuran itu apa sih yang biasanya jadi tema, kalo nggak soal keluarga, paling banter soal hewan. Tapi di sekolah itu donk, temanya aja udah balapan, bajak laut, penyihir, magic monkey, wonderland dan sejumput ide-ide brilian lainnya. Dan itu ide mereka sendiri, bukan dari gurunya. Hebat dan salut gue. Akhirnya gue cuma punya cita-cita. Ntar kalo punya anak, gue sekolahin di sekolah internasional ah. Biar gaya……teuteup. ^-^

XTRANS VS CITYTRANS

Kalo gue ada acara di Jakarta, gue udah pasti pake travel. Dan travel langganan gue itu namanya Xtrans, entah kenapa dari sekian banyak jenis travel Bandung-Jakarta, gue lebih sreg milih Xtrans. Mungkin karena belom nyoba yang lain kali yah…tapi gue juga udah nyoba cipaganti. Tetep aja gue balik lagi ke Xtrans. Sampai kemaren, akhirnya gue nyobain Citytrans.

Gue ada acara, ketemu klien di bilangan Jakarta selatan, tepatnya di TB Simatupang. Pas gue nanya-nanya travel apa yang poolnya paling deket sama lokasi, temen gue nyaranin gue buat pake Citytrans. Katanya deket banget, dan emang deket banget lokasi klien gue dari poolnya tuh travel.

Dari pengalaman gue pake Citytrans dan Xtrans akhirnya gue bisa bikin beberapa perbandingan. Ya, sekedar membanding-bandingkan. Boleh donk….secara public transportation, berarti kan customer satisfied prinsipnya. Jadi kalo gue sebagai konsumen bikin perbandingan kan wajar bukan ( apa sih gue, nggak penting banget!)

The differences between Xtrans and Citytrans, are :

XTRANS
[1] Ongkos Bandung-Jakarta 60.000 plus air mineral
[2} Bayar ongkosnya harus cash, nggak bisa debit. Ato bisa, tapi gue nggak tau. Entahlah
[3] Ruang tunggunya bagus, toilet include, mushola tersedia
[4] Sopirnya ramah, pas masuk bilang selamat pagi or something dan ngenalin nama
[5] Mobilnya isi 10, selain di depan, tiap line diisi 3 orang, agak desek-desekan
[6] Supirnya ngejalanin mobil nggak ugal-ugalan. Manner lah, sesuai peraturan
[7] Kalo kita terlambat datang, nggak ditelponin tapi langsung di cancel
[8] AC nya nggak begitu berasa, apalagi kalo kita duduk paling belakang. Hareudang.

CITYTRANS
[1] Ongkos bandung-Jakarta 65.000. Nggak pake air mineral, disedian di meja tunggu, dalam kemasan gelas.
[2] Bayar ongkosnya bisa debit, soalnya si mbaknya nawarin mau bayar pake apa.
[3] Ruang tunggunya lumayan, toilet di luar jadi kalo kita mo ke toilet musti ke luar ruangan dan agak jauh. Musholanya tau ada tau nggak.Gue nggak nanya.
[4] Sopirnya biasa aja, nggak ramah-ramah amat. Pas masuk juga gak pake basa-basi. Nggak bilang apa-apa dan gak ngenalin nama
[5] Mobilnya isi 7. Tiap line isinya Cuma 2 dan itu kersinya terpisah-pisah. Jadi luas banget. Enak mo ngapa-ngapain juga. Nggak langsung bersentuhan sama penumpang lain
[6] Supirnya ugal-ugalan. Ngebut banget (agak bagus sih kalo kita ngejar waktu), tapi bikin deg-degan soalnya sering pake bahu jalan, nyalip dari kiri, pokoknya bikin gue sering nutup mata dan bilang dalam hati, nabrak siah…nabrak siah….amit-amit sih.
[7] Kalo kita terlambat, kita ditelponin dan diconfirm musti cepet datang kalo nggak ditinggal
[8] AC nya berasa beneer. AC ada di atas kepala kita masing-masing, jadi bisa kita atur semau kita. Adem.

So, mau pake Xtrans atau Citytrans terserah aja. Bebas, suka-suka lo semua!!!!!!!!!!

MY BIGGEST DESIRES

Gue kadang ngerasa kalau gue itu orangnya banyak tertarik sama berbagai hal, tapi sampai sekarang belom ada bidang tertentu yang gue jalanin dengan lebih serius. Menghasilkan uang misalnya. Tetep ya bouw, ujungnya pasti duit. Ya apa lagi coba. Nggak sedikit kan orang yang bisa menghasilkan banyak duit dari ngejalanin hobinya itu. Masalahnya hobi gue ganti-ganti. Tergantung trend.

Tapi kalo di urut, berbagai hobi atau ketertarikan gue itu kira-kira begini deh urutannya.

SEKOLAH. Aduh gue hobi banget deh sama yang namanya sekolah. Inget yah, sekolah bukan belajar. Ada perbedaan yang sangat besar antara sekolah dengan belajar. Kalo sekiranya tingkat pendidikan itu ada yang lebih tinggi dari S3, pasti gue cita-citain pendidikan gue sampei kesana. Tapi sekarang gue baru nyampe tahap S2 doank. Mau S3 banyak banget halangannya, nggak punya modal sendiri, dan belom ada pihak yang mau nyeponsorin. Tapi gue tanamin di benak gue biar bisa S3. Harus. Kenapa gue hobi sekolah? Karena di sekolah itu gue bisa bebas berekspresi, bisa tenar, bisa keren, bisa pinter, bisa gaul dan yang pasti bisa gaya. Dongkrak prestise. Hehehehe

MENULIS. Gue udah seneng banget nulis dari pertama kali gue bisa nulis. Dengan nulis, gue bisa mengekspresikan semua perasaan hati gue. Sedih, seneng, bt, bosen, jatuh cinta bahkan putus cintapun gue bisa tuangkan dalam tulisan. Dari hobi nulis ini udah ratusan puisi, puluhan cerpen, belasan artikel gue hasilin. Tapi semuanya nggak gue publikasikan, cuma buat konsumsi pribadi dan temen-temen terdekat gue aja. Salah gue juga sih, mustinya dipublikasikan biar dapet duit, katanya pengen kaya.

MEMBACA. Buku adalah jendela dunia. Makanya gue seneng banget ngeliat keluar jendela melalui buku. Membaca maksudnya. Gue nggak ngebatasin bacaan apa yang harus gue baca. Semua tulisan seneng gue baca, dari yang ringan sampai yang super duper berat. Sayang gue nggak begitu suka baca buku pelajaran. Makanya gue lebih suka sekolah dibanding belajar.

DUGEM. Dunia kehidupan malam memang udah mewarnai hidup gue dari jaman mak uwok (tua banget ya gue?). Pokoknya dugem is my way of life. Bukan cuma release stress tapi juga jalan buat mewujudkan eksistensi diri. Pokoknya kalo udah denger musik techno, liat lampu kedap-kedip badan langsung goyang. Naluri eta mah. Sayang, hobi gue yang ini nggak menghasilkan uang, malahan ngehamburin uang. Ya, demi eksistensi diri. ^-^

BERTEMAN. Berteman bikin gue tahu siapa diri gue sebenernya. Dengan berteman juga gue jadi merasa nggak sendirian. I hate for being lonely so I love my friends much. Punya banyak temen juga asik, jadi banyak tema buat ngegosip, jadi ada bahan buat ngata-ngatain, ada yang bisa gue pinjemin duit bahkan ada yang bisa bantuin gue untuk nyomblaingin gue sama kecengan gue. Comblangin donk sekarang…..tapi jeung saha oge nyak? Teuing ah!

Itulah beberapa hobi atau ketertarikan-ketertarikan gue. Dari hobi-hobi itulah dihasilkan Yuda yang kalian kenal sekarang. Yuda yang mungkin menurut sebagian orang menyenangkan, tapi pasti menurut banyak orang menyebalkan. Terserah sih kalo gue, mereka bebas menilai gue kayak apa. Yang pasti I love for being me because its not easy to be me.