Rabu, 28 Januari 2009

He Makes Me Proud


Kalau gue ditanya, kapan gue merasa diri gue paling shaleh, paling deket sama Tuhan? Gue pasti jawab ketika gue mau sidang. Kalau waktu umrah dulu sih nggak usah dibahas, karena saat itu, Tuhan serasa ada sejengkal dari gue. Tuhan serasa mengusap-ngusap dada dan hati gue, rasanya kalaupun gue diminta menanggalkan nyawa dari raga, gue ikhlas. Ridho lillahitaa'la.

Nah kalau pas mau sidang, gue deket sama Tuhan karena ketakutan. Gue takut hal-hal buruk kejadian sama gue pas sidang itu. Gue dua kali sidang, selalu merasa dekat dengan Tuhan. Dari sebulan sebelum sidang, gue jadi rajin ibadah, semua shalat yang gue tahu gue jalanin. Bahkan untuk Tahajud yang biasanya males gue kerjain setengah mati, dengan enteng gue kerjain. Gue bisa bangun tanpa bantuan alarm sekalipun. Kok sekarang susah lagi yah?

Membaca doa pun rajin gue lakuin. Semua doa yang gue tahu, bahkan doa-doa yang untuk pertama kalinya gue dengungkan, gue lafadzkan hanya untuk menghilangkan kekhawatiran. Pengajian pun jadi rajin gue datengin. Padahal biasanya gue banyak alesan, sampai-sampai ustadznya bilang : Yuda kok jadi rajin ngaji, mau sidang yah? Gue cuman senutm-senyum bego. Dan itu kejadian dua kali, saat gue sidang S1 dan kemudian Sidang S2. Polanya sama. Rajin ngaji pas mau sidang doank. Tuhan pasti murka sebenernya, tapi daripada nggak. Hehehe. Maafkan Tuhan.

Gue sebenernya mau bandingin persiapan sidang gue (yang udah 2 kali) sama sidang yang mau adek gue lakuin minggu ini. Gosh, adek gue dah mau sidang lagi. Kurang ajarnya, dia kuliah 3,5 tahun aja dan IPKnya di atas gue. Padahal gue dulu jadi kebanggaan keluarga karena lulus tepat waktu 4 tahun dengan IPK lumayan, diatas 3,5 (sombong mode on). Igh adek gue dengan melenggangnya lulus 3,5 tahun mana pake IPK diatas 3,75 lagi. Siyalan. Eh, harusnya gue bersyukur yah kalo adek gue pinter. Tapi gimana, eksistensi gue terancam neh. Hehehehe

Meskipun mau sidang adek gue persiapannya minim banget. Paling sibuk baca-baca buku doang, itupun kalo gue liat ke kamarnya pasti ketiduran. Dah genetik keluarga gue kali, tiap baca pasti ketiduran. Sholat juga gak keliatan peningkatan intensitasnya, bahkan sholat subuh seringnya gak dilakuin, apalagi tahajud. Jauh deh dari dilakuin. Mungkin karena dia udah ngerasa PD banget kali yah, makanya nyantei aja. Gue sih dah terkenal as Mr perpect, jadi mau sidang pun semuanya harus berjalan lancar. Demi kelancaran itu makanya gue banyak berdoa.

Soal bergaul juga begitu. Sebulan sebelom gue sidang, gue dah jarang banget keluar malem buat sekedar ngumpul-ngumpul atau clubing. Pokoknya berkutat dengan diktat di rumah, sampai dibilang gak asik sama temen-temen jalan gue. Igh, mereka itu bukannya mendukung malah menjerumuskan. Kalau adek gue neh, tetep aja kelayapan. Clubing juga nggak dipantang. Hadir terus, nggak pernah absen. Heran gue, kok dengan pola hidup seperti itu dia bisa pinter yah? Udah dari sananya kali yah. Sebel!!!!

Tapi, gue tetep ngedoain semoga sidang adek gue bisa lancar. Amien. Dia satu-satunya orang yang marah ketika gue lulus sidang dengan predikat cum laude. Waktu gue bilang kalo dia cuman sirik, dia malah balik nyolot. Dia kesel gue lulus dengan predikat itu, soalnya itu jadi beban buat dia. Tapi see, sekarang dia bisa jauh lebih bagus dari gue. Makanya di skripsinya gak salah dia nulis terima kasih buat gue untuk lecutan semangat tiada henti. Huahaha. Jadi semakin sayang sama adek gue.

Mbrot, akhirnya kita bisa sama-sama membanggangkan kedua orang tua kita. Dan sumpah, gue juga bangga banget sama lu.

Tidak ada komentar: