Jumat, 27 Juni 2008

EXTRAORDINARY

Acap kali gue trsadar bahwa banyak sekali perbedaan antara gue dengan orang kebanyakan. Perbedaan disini bukan dalam arti negatif, tapi lebih ke hal-hal yang bersifat prinsipal. Hal-hal itulah yang membentuk gue seperti sekarang ini. Gue yang menyebalkan menurut banyak orang, tapi menyenangkan buat sebagian orang. It,s normal, dalam hidup selalu ada kontroversi.

Kalau gue runut dari jaman gue kecil dulu ampe sekarang, perbedaan yang gue rasain adalah :
1) Ketika anak-anak kecil, temen gue bercita-cita menjadi dokter, insinyur, pilot bahkan presiden maka gue bercita-cita jadi artis. Bayangkan era 80-an dimana sinetron dan pertelevisian belom semaju sekarang, gue udah pengen jadi artis. Gila nggak sih? Kadang gue suka pengen ketawa sendiri, ampun deh gue!
2) Waktu kecil, kalo ada anak nangis di pesta ulang tahun karena disuruh nyanyi dan kemudian nggak Pd atau tepatnya nggak mau. Maka gue justru nangis kalo nggak disuruh nyanyi
3) Pas jaman SD, waktu kebanykan temen-temen sekelas gue merengek minta dibeliin gundu atau layangan, gue merengek minta dibeliin parfum. Cologne sih tepatnya, tapi tetep aja wangi-wangian. Gue mulai pake cologne sejak kelas 4 SD. Can you imagine?
4) Komputer baru inn jaman gue SMP. Berasa gaya, padahal masih DOS and WS. Disketnya aja masih yang segede-gede bagong. CPU-nya belom berdiri, masih tiduran dan jadi alas monitor. (jadul banget nggak seh?!). Biar pada jago komputer, temen-temen gue sibuk ambil kursus. Gue nggak tertarik, malah sibuk ambil kursus vokal. Sekarang gue tahu kenapa gue gaptek.
5) Waktu temen-temen sekolah gue ribut pada pengen kursus bahasa inggris, gue malah ribut pengen kursus penyiar radio. Tau potensi gue. My positive side
6) Waktu kuliah dan temen-temen gue males masuk dan hobi nitip absen, gue malah rajin banget. Kalo nggak pergi ke kampus rasanya nyesel. Keliatannya rajin, padahal gue punya maksud laen. rajin kuliah cuman biar bisa pake baju baru yang kadang kebanyakan gue beli dan belom sempet dipake. Koridor kampus ibarat catwalk buat fashion show.
7) Setelah selesai S-1, kebanyakan temen gue udah muak dengan kuliah dan nggak mau kuliah lagi. Gue beda. Gue langsung daftar program pascasarjana. Sekolah itu candu, bikin gue ketagihan.
8) Orang rajin ngelab buat nyelesein penelitian tesisnya, gue ama temen segank malah rajin wisata kuliner. Tiap ada kafe baru pasti dijajal. Pernah gue bareng mereka sengaja niat ke Jakarta buat ngabisin voucher makan gue yang jumlahnya sejuta.
9) Nah sekarang, setelah gue lulus S-2 dan di umur gue, disaat banyak temen gue udah menikah atau sedang merencanakan untuk menikah. Kok gue belom kepikiran yah? Pacar sih ada, cuman belom pengen aja. Gue malah berambisi pengen nerusin sekolah S-3.

Mungkin kebanyakan orang nggak ngerti dengan jalan pikiran gue. Jangankan mereka, gue aja seringnya nggak ngerti juga. Tapi apapun jalan yang udah atau bakal gue tempuh, gue akan membiarkannya mengalir di jalur waktu. Biar waktu yang akan menjawab semuanya. Biar waktu yang akan menentukan jadi apa gue nantinya.

Kalo banyak yang mengatakan bahwa gue itu beda, anomali atau di luar jalur kebanyakan orang maka gue akan menjawab : "i am proud for being extraordinary".

Rabu, 25 Juni 2008

KDRT

Tiba-tiba terjadi kegaduhan di kosan gue. Suasana yang biasanya sepi dan nyaman terkoyak seketika. Ada yang saling teriak dan menyalak dari lantai bawah. Gue sempet mikir ada yang syuting sinetron kali yah, kok rame bener. Lagian tuh orang berdua kayaknya udah dapet piala vidia sepertinya, soalnya penghayatan peran saling teriaknya oke banget. Penuh penghayatan. Penuh penjiwaan.

Gue menikmati momen itu di dalam kamar gue yang gerah. Duduk sambil memanjangkan telinga, berusaha mendengar sejelas mungkin apa yang mereka teriakkan. Naluri ngegosip gue langsung muncul. Ada keriaan apa gerangan.

Nggak jelas apa yang gue denger. Sayup-sayup terdengar teriakan perempuan. "...............Biar semua orang tahu, suami gue tuh kayak apa!" Yang jelas cuman bagian itu aja. Sayang, bagian depannya nggak kedengeran. masa gue musti ngarang sendiri. Kalo gue yang ngarang, pasti kalimatnya kemungkinan bakal gini :
  1. Anjing lu dasar.....
  2. Heh, laki sialan. Denger yah!
  3. Kok lo gitu sih, beraninya sama perempuan doank, atau
  4. Gue hamil tahu, masa lo nggak perhatian sih ama gue. Masa gue musti minta tanggung jawab sama lelaki lain. Elo yang enak, kok laki-laki lain yang ketiban sial. dasar lo laki-laki nggak berguna. Biarin gue teriak-teriak...
(itu semua cuman rekayasa gue, hasil bertahun-tahun nonton sinetron Indonesia yang penuh dengan iri dengki)

Back to main strory.
Nggak lama setelah perempuan itu teriak-teriak, gue denger dia lari ke lantai atas, ke daerah kamar gue dan masuk ke tetangga kamar gue. Oh, mau curhat kali....But, yang punya kamar malah panik dan keluar kamar sambil teriak-teriak
"Tolong.....Mba E** berdarah.....Tolong!"

Gue yang sedari tadi penasaran langsung keluar. Sebenernya yang penasaran kayaknya banyak orang deh, soalnya hampir semua penghuni kamar keluar dan langsung mengerubungi kamar itu. Dan yang gue liat adalah seorang perempuan yang sedang nangis menjerit-jerit, dengan muka lebam dan darah kental keluar dari lubang hidungnya. Oh my god!!!!!

Langsung deh semua penghuni kosan berbisik-bisik. Biasa kalo ada sesuatu pasti jadi bahn gosipan. Namanya juga tinggal di kosan, kalo ada yang aneh pasti besoknya jadi hot topik buat gosip seminggu. Nggak laki nggak perempuan, nggak bapak-bapak nggak anak muda kalo di kosan hobinya pada ngegosip. Gue sih seneng aja, ada temen soalnya.

Denger punya denger, ternyata yang bertengkar itu adalah penghuni kamar bawah. Mereka itu penganten baru dan si perempuan udah hamil (nggak hamil duluan lho!!!). Kata penghuni kos yang udah lebih lama tinggal dibanding gue, mereka itu emang sering banget berantem. Tapi yang sekarang paling parah soalnya udah masuk ke penganiayaan fisik.

Ups...KDRT terjadi kembali.

Pas liat istrinya berdarah-darah gitu, si suami cuek aja malah keluar kosan pake motor tiger kebanggaannya. Heran gue sama dia, tiap hari tuh motor dielapin sama dibongkar-bongkar. Nggak ada kerjaan laen Bang.

Kalo gue jadi perempuan itu apa yang bakal gue lakuin? Kalo gue kemungkinannya bakal begini :
  1. Langsung minta cerai
  2. Tonjok balik
  3. Gue teriak-teriak di luar kosan biar semua orang tahu
  4. Minta anter temen buat visum. Gue tuntut laki gue ke penjara. Malu-malu deh. laki kayak gitu nggak usah dipertahankan. Banyak di jalanan (Hehehehehehe)
Jaman gini kok KDRT masih terjadi, ayo kaum perempuan bangkit. Jangan jadi kaum yang bodoh. meskipun gue laki-laki, gue tetep nggak setuju dengan kekerasan sama perempuan.

Bentar...bentar...pasti ada setan aktivis yang masuk ke raga gue. Kok gue kayak aktivis KOMNAS HAM......

Sabtu, 21 Juni 2008

BOHAI

Seringkali orang terjebak dalam stereotype yang sama mengenai pengertian bohai. Pasti persepsinya cewek seksi, semok, bahenol, dengan ukuran dada dan pantat yang berlebih. Memang nggak salah sih, pokonya tiap denger kata bohai pasti pikiran kita langsung tertuju sama sosok cewek dengan gambaran tadi.

Tapi gue punya persepsi lain, bohai itu nggak musti cewek lho ternyata. Cowok bisa bohai juga. Persepsi ini baru terbentuk ketika gue menyaksikan sendiri fenomena ini. Di kantor gue ada cowok yang tiap lewat depan ruangan gue, anak-anak pasti pada heboh. “Eh, si bohai lewat tuh”. Dan udah bisa dipastikan mata kita-kita bakalan langsung tertuju sama one of his body part. His butt actually.

Astaga, pantat tuh cowok bulet sebulet buletnya bulet. Suka penasaran deh kok bisa yah bentuk pantatnya kayak dia. Asli, buat ukuran seorang cowok, tuh bentuk pantat luar biasa berelebih. Cewek-cewek aja kalah. Salah satu temen gue malah bilang, kayaknya dia pake pantat palsu deh. Atau ada juga yang komentar, kayaknya tuh cowok pake pampers. Igh, jahat yah temen-temen gue. Nampak sirik jadinya. Tapi apa iya yah dia pake pantat palsu or pampers. Let me thinking about it. Wakakakakak

Lepas dari masalah dia pake pantat palsu or pampers atau nggak? Emang ada yang salah yah kalo pantat cowok itu bohai. Kan itu anugerah yang patut disyukuri. Nggak semua orang lho dapet kepercayaan dari Tuhan kayak gitu. He should proud about his butt. Should he? Or should I?

Why I mention should I proud of that? Karena hal itu terjadi juga sama gue. Meski gue ngerasa pantat gue nggak sebulet dia. Dan sumpah sebenernya gue nggak ngerasa pantat gue bulet or bohai. Kalo gede sih iyah. Ya mo gimana gak gede, badan gue kan juga gede. Nampak nggak lucu kalo badan gue gede tapi pantatnya kecil. Bener gak? Itu udah hukum alam, hukum keseimbangan.

Hal yang bikin gue kepikiran sama pantat gue karena ada dua orang cowok di kantor gue yang agak rese. Mereka selalu ngomentarin pantat gue. Yang satu selalu bilang kalo pantat gue gede, bohai, de-el-el. Yang satu lagi kalo pas ketemu gue selalu nyanyi, pantatmu seksi (ala mahluk tuhan paling seksi by mulan jameela). Sialan….gara-gara mereka, gue jadi sering ngaca di toilet. Just for make sure kalo pantat gue nggak mencolok banget sehingga jadi omongan orang. Tapi sumpah, nggak bohai kok. Beneran ini mah.

Apa karena celana gue yang agak ngetat? Tapi nggak juga. Gue pake celana ukuran 31 kok, dan itu pas di badan gue. Masa gue musti pake one size bigger. Ntar di bagian pantatnya agak longgar tapi di pinggangnya kedodoran, kan gak lucu. Atau pake sarung aja gitu?? Stupid thought. Emangnya gue santri di pesantren salafiah. Pusing.

Sebenernya sih gue pede-pede aja. Nggak masalah banget. Tapi kalo sering diungkit-ungkit kan gue jadi kepikiran juga, mengikis sedikit rasa ketidakpercayaan diri gue. Sialan. Pantat-pantat gue, kok mereka pada heboh yah. Mengganggu kinerja gue taoooo, kepikiran terus. Jadi pengen duduk aja, nggak mau jalan-jalan.

Buat ngeyakinin, gue mo bikin trivia quiz. Emang pantat gue bohai yah? Nggak kan? Please send your answer and comments in comments box. I expect your honest answer. Presents are available for the best answer. Hehehehehe.

TEMEN SEPERJALANAN

Mau tidak mau, suka tidak suka, kalau kita bepergian agak jauh apalagi perginya sendirian pasti kita akan punya temen seperjalanan. Temen seperjalanan dalam artian orang asing yang duduk di sebelah kita. Mau pergi pake travel, bus umum, kereta api, bahkan pake pesawat terbang sekalipun, kita pasti akan bertemu dengan temen seperjalanan ini. Sayangnya, temen seperjalanan nggak bisa kita pilih. Masih mending kalo kita datengnya belakangan, kita punya hak prerogative penuh buat milih dengan orang yang kaya gimana kita pengen duduk. Inipun kalau konteksnya dalam bis umum. Tapi kalau duduknya udah ditentuin berdasarkan nomer karcis, berarti tinggal nunggu nasib aja.

Peraturan nomer satu kalau kita bepergian pake bis umum dan kita punya hak untuk milih dengan siapa kita mau duduk adalah don’t judge a book by it’s cover. Jangan tertipu penampilan. Gaya oke, tampang menjanjikan tapi pas diajak ngobrol tulalit dan garing bisa bikin kita mati gaya. Apalagi kalau jarak tempuhnya jauh, derita lo bakal panjang. Kalo dah gini mending pura-pura tidur aja (meski nggak ngantuk) atau sibuk sendiri dengerin MP4 (meski MP4 lo abis batere). Pretending is better than garing.

Kalo temen seperjalanan lo udah diatur pake tiket, peraturannya laen. Lo boleh memulai pembicaraan, tapi inget jangan terlalu bersemangat. Bisa-bisa temen seperjalanan lo malah ilfil dan berusaha ngindarin lo dengan sok sibuk sendiri. Biasa-biasa aja. Lempar topic yang sederhana, jangan yang berat-berat, yang bisa ngasih lo gambaran dia orangnya kayak apa. Syukur-syukur kalo asik, tapi kalo garing……kembali ke peraturan awal, so sibuk sendiri. Kalo nggak bisa, tinggalin tidur!

Berdasarkan pengalaman gue, maka temen seperjalanan itu bisa dikelompokan menjadi :

Temen seperjalanan yang pendiam. Dari mulai duduk aja dia udah sok pura-pura tidur. Itu tandanya dia ngasih warn buat “jangan ganggu gue!”

Temen seperjalanan yang ramah. Selalu tersenyum dan bertanya ini itu atau menjawab pertanyaan kita dengan sopan

Temen seperjalanan yang suka nawarin cemilan. Semua yang dia makan atau dia minum selalu ditawarin ke kita. Kalo mau, lo boleh ambil. Tapi kalo kata gue mendingan jangan. Bukannya suudhon, tapi kalo besoknya lo ditemukan pingsan tak sadarkan diri sementara barang lo raib semua kan lebih berabe. Mending ati-ati timbang kejadian

Temen seperjalanan yang egois. Dari mulai ngobrol, yang diomongin cuman dia dan kehidupannya. Waktu lo nguap pura-pura ngantuk, dia malah nawarin permen kopi. Biar nggak ngantuk katanya. Hu-uh. Bikin keki.

Temen seperjalanan yang suka pamer. Symptomya jelas. Omongannya selalu tinggi, bahkan nggak jarang suka nepuk-nepuk dada sendiri. Orang kayak begini biasanya juga nggak mau disela omongannya.

Temen seperjalanan yang tulalit. Kita ngomong kemana, dia nanggepin kemana. Kalo ada yang begini, langsung minum antimo biar ngantuk

Temen seperjalanan yang sok asik. Laganya kayak yang gape akan semua hal, tapi lama kelamaan kok malah ketahuan kalo wawasannya nggak luas.

Temen seperjalanan yang asik beneran. Yang beginian bisa dibawa enjoy sepanjang perjalanan. Nyambung terus, even for some hard topics. Berasa surga deh kalo uadah nemu temen seperjalanan kayak gini

Temen seperjalanan yang minta digampar. Nanya-nanya mulu, bahkan untuk masalah-masalah pribadi yang nggak mungkin juga gue umbar sembarangan. Ngejar-ngejar terus sampe dia ngedapetin jawaban yang dia harapkan

Temen seperjalanan yang punya maksud terselubung. Abis asik ngobrol ngalor ngidul, eh ujung-ujungnya nawarin produk MLM nya dia. Mana maksa mau maen ke rumah buat ngenalin produknya. Igh….dasar mental MLM. Jualan aja pikirannya.

Kita boleh mengharapkan temen seperjalanan kayak gimana, tapi alangkah lebih baiknya kalo kita menset diri kita biar jadi temen seperjalanan yang menyenangkan buat orang lain. Besok-besok gue mau jadi temen seperjalanan yang lebih tau diri ah………..

TEAM LEADER

Aduh…..aduh kok tiba-tiba gue diangkat jadi team leader sih. Katanya karena gue udah S2. Mereka para bos itu salah menilai gue. Gue itu S2nya kebetulan. Kebetulan gue masih niat sekolah, kebetulan bokap gue masih mau ngebiayain, kebetulan lulus, dan kebetulan juga lulusnya cum laude. Hihihihihi. Yang terakhir teuteup, sombong. Maaf, udah watak. Susah diubah.

Gue itu sebetulnya males dikasih tanggung jawab lebih. Lo tau gue kan? Pecicilan, hobi haha hihi dan cekikikan, kadang banyak nggak seriusnya. Jadi kalo dikasih tanggung jawab lebih suka merasa diri nggak mampu. Males tepatnya. Memanage diri sendiri aja kadang keteteran, ini tiba-tiba harus memanage dan memimpin suatu team work. Apa kabar kinerjanya? Kalo pimpinannya kayak gue, anak-anak buahnya pasti belingsatan bikin gerakan bawah tanah buat ngudeta gue. Presiden Aroyo kali ah gue. Salah orang tuh para bos itu. Totally wrong.

Anyway…..kalo gue jadi team leader, dikasih inventaris mobil nggak yah? Hiiiiiiiii, ngarep gue. Ya iya lah, manager-manager itu aja dapet Inova masa team leader nggak dapet apa-apa. Katana juga boleh deh. Lumayankan buat wara-wiri. Dan kalo memang sampe kejadian, udah bisa dipastikan gue bakal cabut dari kosan gue yang sekarang. Pindah ke BSD atau Karawaci. Uuuuuuh senangnya hatiku, hilang panas demamku. Heeh, wake up….mimpi aje lo!!!! Jabatan dan tanggung jawabnya nggak mau, kok inventarisnya ngarep. Boleh dong mimpi, sapa tahu ditulis malaikat dan kejadian. Amien.

Kembali ke keputusan mereka buat ngangkat gue jadi team leader. Why must me? Banyak kok yang lebih kompeten dari gue, banyak juga kok orang-orang yang memang kasak-kusuk ngincer jabatan itu. Kenapa musti gue sih? Lagian gue nggak keberatan kok dipimpin sama anak S1. That doesn’t matter. Not a big thing. Gue juga agak gak enak ati nih sama anak-anak lama, masa gue baru kerja sebulan langsung diangkat jadi team leader. Kata bos gue, gue udah senior. Buta kali, sebulan kok dibilang senior.

Sumpah gue dilema berat. Nolak jelas-jelas nggak bisa, I don’t have any appropriate reasons to refuse that decision. Trus kalo gue nolak kesannya kok gue malah nggak kompeten, padahal di buku hukum manner ala Yuda, apapun situasinya tetep harus nampak kompeten. Nggak peduli sebenernya lo nggak bisa, tapi tampangnya tetep musti keliatan kompeten. Topeng yang gue pake salah kayaknya, terlalu meyakinkan. Akting gue juga berlebihan kali yah? Mau gimana lagi, secara aktor penerima piala vidia plus citra (hueeeek………….pasti pada muntah!).

Kalo gue terima, gue males ribet. Pengennya sih gue cuman kerja baik, digaji trus naek gaji kemudian hari. That’s simple. Nggak pake musti diangkat-angkat jadi team leader segala. Bikin pusing. Tapi ya mau gimana lagi, palu udah diketok, keputusan udah dibuat. Mau nggak mau gue musti ngejalaninnya. Semoga aja, gue bisa ngejalaninnya dengan baik. Insya Allah dengan nawaitu yang baik, tulus dan ikhlas pasti semuanya bisa lancar. Amien.

Aduh…………gue pusing!!!!!!!!!!!!!!!!!!

KUPON MAKAN

Buat sebagian besar temen-temen gue di kantor, pasti kupon makan cuman punya arti sebagai legalitas biar bisa ngantri di kantin pas makan siang. Nggak lebih. Tanpa kupon makan, pasti kita nggak bisa ambil jatah makan kita. Bisa sih, tapi musti pake acara nulis-nulis segala. Ribet.

Sebenernya kupon makan itu cuma secarik kertas berisi lima kotak. Tiap kotak berisi tulisan nama perusahaan, tanggal makan dan nama karyawan. So jangan sampe salah masukin kupon dengan tanggal yang salah ke kotak kupon. Bisa berabe. Carikan kupon itu dibagiakn hari senen, buat seminggu sampe jumat.

Buat gue, kupon makan punya arti lebih. Bukan sekedar tiket mengisi perut. Kupon makan buat gue jadi barometer penderitaan. Penderitaan gue masih lama gak yach? Kok bisa? Pasti banyak orang bingung, kok bisa penderitaan waktunya diukur dengan kupon makan. Segala sesuatu itu kan harus dimaksimalkan, diberi arti lebih, begitupun kupon makan. (Naon sih?).

Penderitaan apa sih yang dibicarain? Penderitaan dalam konteks bekerja. Bekerja terkadang menjadi rutinitas yang membosankan, membelenggu dan bikin stress. Kata apalagi yang bisa merangkum itu semua selain penderitaan.

Waktu penderitaan bisa gue ukur dari kupon makan. Semakin banyak kupon makan yang masih gue miliki, punya arti bahwa penderitaan gue masih panjang (dan laaaaamaaaaa…hehehehe). Tapi ketika hari demi hari kupon makan gue berkurang, artinya gue semakin dekat dengan gerbang kebebasan. Jumat malem dimana dapat dipastikan gerbang kebebasan terkuak lebar, gerbang kebebasan menuju liburan weekend di Bandung. Catet, di Bandung. My beloved city. Rehat sejenak dari rutinitas. Im so excited just thinking about that.

Tiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiitttttttttt, dengan adegan slow motion gue mencoba mengingat dimana terakhir kali gue naro kupon makan itu. Gawat, kalo nggak ketemu besok bakal ada cerita nggak bisa makan siang. Aduh, dimana yah tuh kupon?

Alhamdulillah ketemu, nyelip. But wait……..SIALAN, kupon makan gue jumlahnya masih 4. Jum’at masih lama yach?

Rabu, 18 Juni 2008

METROSEKSUAL JUGA......

Gawat, gue di kosan punya saingan neh. Eksistensi gue terancam, hehehehehe.Lebay. Saingan disini bukan ngomongin saingan pinter-pinteran kayak di sekolahan atau di kampus dulu, bukan juga saingan dapetin cewek baru penghuni kamar sebelah gue. Dan pastinya bukan saingan biar dapet perhatian lebih dari bos gue yang bikin pusing itu. Sorry, gue bukan penjilat. Gue tau cara bersikap depan dia, tapi untuk jadi penjilat or cari muka? bukan gue banget.

Kosan gue itu ada sepuluh kamar, keisi semua. Penghuninya campur, 6 cowok dan 4 cewek. Ya namanya juga tinggal bareng-bareng jadi tiap orang punya kebiasaan masing-masing, buat gue nggak masalah. Selama nggak mencampuri privasi gue. Dari 6 cowok, yang bapak-bapak ada dua, yang lainnya seumuran gue gitu deh. ABG maksudnya. (jangan protes!!!!!!!). Ada si Mas X penghuni kamar ujung yang tinggi, kurus, botak, cakep dan bertato. Ada mas Y di sebelahnya, yang bikin gue sirik. Masa tiap gue pergi kerja dia belom bangun, tapi tiap gue balik kerja dia udah ada lagi di kamarnya. Sebel kan....kerjaannya apaan gue nggak tau juga sih. Ada gue, dan ada mas Putih di depan kamar gue. Yang bapak-bapak nggak gue ceritain ah, males.

Nah saingan gue itu si Mas putih. Kenapa dia gue anggap saingan karena ternyata dia metroseksual juga. Pertama, kalo mandi lamanya minta ampyun. Bisa setengah jam coba. Sebenernya sih gue juga kalo mandi lama, tapi tolong catet, Ya nggak di kosan juga kali. Gue tau diri, banyak orang ngantri jadi mandi seperlunya aja. Yang penting wangi. Thats the point. Kedua, kalo dia abis mandi wanginya itu kecium sampe beberapa lama. Nempel di dinding kamar mandi gue rasa. Belakangan gue tau kalo dia pake parfumnya juga di kamar mandi. Pantesan harum.

Eit....jangan mikir gue ngintipin kalo dia mandi ya! Nggak jaman. Minta aja langsung, pasti dikasih. Wakakakakak. Boong dink, kidding. Kenapa gue bisa tau kebiasaan dia mandi karena gue selalu mandi abis dia, hampir tiap hari. Dia jam kerjanya lebih pagi dari gue, jadi i let him go bath first. Tapi lamaaaanya itu yang kadang bikin kesel juga. Untung abis dia mandi ruangannya jadi wangi. Kalo bau, besok-besok pasti gue duluin dia mandi.

Yang bikin gue merasa tersaingi juga adalah perlengkapan madinya itu. Gile, banyak bener cing. Kayaknya lebih banyak dari gue deh. Untungnya kebanyakan nggak bermerek body shop kayak gue. kalo samaan kan males banget. Masa wanginya ntar sama. Apa kata dunia......Trus yang bikin gue merasa menang saingan ama dia adalah soal baju kerja. baju kerja gue bebas jadi bisa gue matching-matcingin sesuka hati. Bisa gue bikin tema per harinya. Sementara dia pake seragam. Dan lo tau nggak, seragamnya itu putih-putih. kayak anak paskibra jaman gue SMP. Gile, masih ada kantor yang nyuruh karyawannya pake baju putih-putih. 17an kali yah..................Conclusion: tetep gayaan gue. hehehehehehe. Menang telak.

Ternyata, di dunia ini yang metroseksual banyak juga yah. Untung deh gue punya temen. Jadi nggak dibilang banci dandan sendirian. banyak kok yang memperhatikan penampilan. Lagian yang nggak mentingin penampilan itu yang nggak banget. Nggak usah pake alasen kalo cowok itu bisa tampil apa adanya. Kalo kumel and bau ya tetep kumel and bau kan? Lagian kalo cowok-cowok suka pake wangi-waingian bukan beranti banci donk!!!!EMOSI.

Di dunia ini banyak banget orang sirik....kalo gue sih nggak peduli. Gue wangi pake parfum yang belinya pake duit gue sendiri. Nggak minta sama orang, jadi jangan protes donk!!!!yang wangi gue kok lo pada yang sewot sih. Kok jadi emosi yah gue, padahal niatnya mau ngomongin tetangga kamar gue yang juga ternyata metroseksual.

Ayo cowok-cowok metroseksual, tunjukan eksistensi kalian. Be proud to be a tidy man!!!!!!!

Sabtu, 07 Juni 2008

MEMORIES

Kemaren gue baru baca blognya temen gue, Fa. Di salah satu tulisan barunya, dia cerita memori-memorinya waktu dia kuliah di Jogja. Ternyata dia itu banyak kesamaan sama gue waktu jaman kuliah. Bedanya dia berani merantau ke Jogja, sementara gue dari lahir sampei S2 semuanya di Bandung. Fa malah lebih maju, one step ahead. Dia S2 nya di Singapur. Gak apa-apa, yang penting akhirnya sama. Bitchy maksudnya. Hehehehe. Yuda as bitchy as Fa…atau Fa as bitcy as Yuda. Tau ah gelaph.

Kalo diliat dari awal (baca : jaman kuliah), gue itu setipe ama Fa. Tipikal anak rumahan, baik-baik, bintang kelas gitu deh. Nggak banyak neko-neko. Heboh sih pastinya, tapi belajar is number one. For Fa. Buat gue sih sebenernya biasa-biasa aja. Makanya gue heran sama temen-temen gue yang selalu nganggep kalo gue itu kerjaannya cuman belajar. Padahal gue jarang tuch belajar, banyakan maen. Kalo pinter, dari sananya kali yach! (teuteup narsis).

Di blognya itu Fa nulis kalo waktu jaman kuliah itu dia nggak sempet pacaran. Gue rasa dia bukan nggak sempet pacaran, tapi dia emang belom mekar aja, belom menemukan dunianya, jati diri yang sebenernya. Buktinya sekarang dia mekar beuneur. Iya sih, dia kuliah jaman kapan coba, jaman gue masih pake baju putih merah kayaknya (ups…ketauan deh umurnya Fa, maaph ya!).

Yang bikin gue ketawa-ketawa sendiri waktu di depan monitor baca tulisannya itu, dia menjelaskan kenapa dia nggak sempet pacaran. Dia bilang waktu jaman kuliah itu dia lebih banyak bergelut dengan setumpuk tugas dari dosen, nerjemahin artikel atau text book buat temen-temenya, rajin ngerapihin catetan, jurnal or something. Saking rajinnya dia nyatet, kalo mau ujian pasti bakal ada antrian hampir sekelas minjem catetannya dia buat dikopi. Trus kalo mau ujian, Fa suka ngacir sembunyi di perpus soalnya kalo di kosan, dia nggak bisa belajar. Banyak yang ganggu, minta diajarin.

Kenapa gue ketawa baca blog itu, karena ya gue banget. Jaman kuliah itu gue terkenal banget paling rajin bikin catetan rapi, jadi kalo lagi musim ujian pasti banyak banget yang ngincer minjem catetan buat dikopi. Sayangnya gue nggak sebaik Fa. Gue banyakan BT-nya kalo dipinjemin. BT atau pelit yah? Pelit kali. Tapi kan gue sebel, masa tiap mau ujian semua catetan gue dipinjemin. Mereka nggak tau apa kalo buat bikin catetan itu gue kadang mengorbankan jadwal dugem gue, atau jadwal gue ketemu sama yayang. Maaph Fa, jaman kuliah gue udah meletek, udah mekar. Thanks God!

Bedanya gue ama Fa lagi, kalo mau ujian gue nggak pernah ngacir ke perpus. Perpus apaan sih? Hehehe. Sorry, gue baru rajin ke perpus waktu mau skripsi aja. Gue sih kalo mo ujian, belajar di rumah aja, dijamin nggak ada temen yang nyatronin. Pergi ujian agak-agak tepat waktu, padahal temen-temen gue pada datang awal banget. Heran, kalo kuliah aja pasti telat, ujian kok jadi rajin. Mereka bilang posisi menentukan prestasi. Gue sih nggak perlu takut nggak kebagian posisi bagus, karena ketika gue datang ke kelas pasti sudah tersedia tempat duduk dengan posisi yang nyaman. Nyaman buat temen-temen gue maksudnya. Mereka meng-create posisi gue dikelilingi mereka. Biar gampang nyontek sama gue katanya. Gue sih asik-asik aja, asal selama nyontek jangan bikin gue BT. Misalnya bilang kalo jawaban gue kurang tepat. Nyontek ya nyontek aja, nggak usah pake protes. Hehehehe. Emosi.

Fa pernah gantiin ujian matematika kakak kelasnya. Alesannya karena kakak kelasnya itu melas-melas ama Fa, lagian dia udah ngulang matematika 3 kali tapi nggak lulus-lulus. Fa emang suka sama kakak kelasnya itu, dan kayaknya kakak kelasnya itu juga tahu makanya dimanfaatkan. Bego amat sih lo Fa, tapi ya back to rules number one. Love makes us blind. Beda banget sama gue. Kalo ada yang minta gantiin dia buat ujian, pasti gue gampar. Enak aja. Lagian ada dua hal yang bikin kejadian itu nggak mungkin kejadian sama gue. Pertama, di kampus gue nggak mungkin bisa gantiin orang ujian. Pasti ketahuan. Kedua, ya Allah kok kakak kelas gue nggak ada yang lucu sih. Sumpah inimah. Makanya gue lebih banyak beredar di kampusnya orang, menambah referensi. See, how bitchy I am!

Baca blognya Fa, serasa napak tilas. Seru-seruan bernostalgia di jaman-jaman kejayaan dulu. Sekarang gue malah kangen masa-masa itu. Masa-masa sibuk ngerjain jurnal praktikum, sibuk bikin laporan dan tugas, deg-degan mau ujian ketok. Pokonya masa-masa itu bikin kangen. Pengen deh sekali-kali kembali ke masa itu. Masa dimana gue bersinar banget dengan prinsip Eksis Narsis Najis.

IF I WERE HIM

Kalau gue jadi temen gue, ceritanya bakal lain. Bakal ada episode-episode dimana gue berontak, menggugat kemudian terkulai dan menangis. Menangis darah kalau perlu. Setelah apa yang kita lakukan dengan sekuat tenaga, dengan segenap kemampuan tetapi ujung-ujungnya tetap salah dan nggak dihargai. Wassalam kalo gue. Talak 3 bakal langsung meluncur dari mulut gue setelah sebelumnya didahului dengan sejuta serapah.

Untung temen gue itu bukan gue. Diamah orangnya sabar (atau butuh). Semuanya dia jalanin dengan ikhlas. Kali yah, soalnya hati orang sapa tahu. Beneran lho, dia orangnya kuat, tahan banting. Kerja dikejar-kejar kayak kesehatan, ditekan bergabai pihak, kemudian tetap disalhkan beramai-ramai, dijutekin, tapi dia tetap tegar. Apalagi namanya kalo bukan kuat. Kalau gue pasti udah gila. Thanks God I weren’t him.

Hal pertama yang akan gue lakuin kalo jadi dia adalah menangis. Kalo perlu nangis depan mereka, para bos itu. Memang kadang kelemahan nggak musti dipertontonkan, tapi ini beda. Menangis ini bukan to show our weakness, tapi buat nunjukin kalau kita udah nggak sanggup. Daripada belaga tegar depan mereka tapi besoknya lo ditemuin stroke di atas kasur lo akibat sters sehingga pembuluh darah di otak lo pecah. Pilih mana? Knock on wood….knock on wood.

Kedua, gue bakalan langsung ngacir, cabut nggak perlu bilang-bilang. Nggak peduli dimata mereka gue jadi jelek, toh kesan gw di mereka udah nggak bagus. Mau apalagi? Tuhan itu adil. Jangan takut nggak dikasih rezeki, sepanjang kita masih berusaha. Selalu ada jalan keluar. Percayakan pada Tuhan, biarkan Dia yang akan membalasnya. Kalupun nggak sekarang di dunia, mungkin nanti di akhirat kelak.

Gue orangnya emang emosian, jadi jangan berharap gue akan berlaku seperti temen gue itu. Kesabaran orang juga pasti ada batasnya. So jangan maen api sama gue, bisa-bisa apinya gue pake buat ngebakar kantor. Heheheh. Sabar bu……………….

LIKE AND DISLIKE

Udah paling susah kenal sama orang yang sifat like and dislikenya kuat. Musti bener-bener behave dan manner di semua bidang. Bisa-bisa kelakuan kita yang biasa-biasa aja jadi punya nilai minus di mata dia. Gue sih sebenernya tipe orang yang cuex, nggak peduli orang punya tanggepan apa atau nggak suka sekalipun sama gue. Bodo. Terserah. Gue emang gini orangnya, nggak peduli lo semua suka atau nggak. Hidup kalo Cuma mikirin pendapat orang, nggak bakalan maju.

Tapi gimana kalo yang punya sifat like and dislikenya bos kita sendiri. Yes, repeat after me. Bos gue sifat like and dislike yang kuat banget. Kalo udah nggak suka sama orang, nggak pake ba-bi-bu. Pecat langsung. Kayak yang bakalan kejadian sama temen satu divisi gue. Poor of him. Masa Cuma karena dia sering ngotot, punya gaya bicara pake intonasi diatas rata-rata dan agak sedikit ngeyel, dibilang sama bos gue orangnya kampungan, nggak logis. Makanya keluarlah perintah, PECAT DIA! Padahal temen gue itu dokter lho! Meskipun dokter hewan. Tapi tetep aja judulnya dokter.

Apa kabar sama gue? Gue orangnya sedikit vokal, ngeyel udah rajanya, ngotot bawaan lahir. Kurang apalagi coba kriterianya buat nggak disukain bos. Untungnya gue masih bisa jaga sikap terutama omongan. I know how to behave in front of my boss although it wasn’t me. Bukan gue banget. Tapi dia bosnya kan? Yang punya kuasa. Gue bisa apa?

Hebatnya, dia kalau udah nggak suka sama orang nggak bisa dibargain sedikitpun. Gue udah coba belain temen gue itu depan dia, manager gue juga. Tapi donk dia tetep tak bergeming. Tetep keukeuh buat mecat temen gue itu. Nggak ada cara lain katanya. Waaaaaaaaaaah, tekadnya sudah bulat.

Kalo dia bisa mecat orang semudah itu, artinya sudah sangat jelas. GUE DALAM ANTRIAN. Cuma nggak tau aja eksekusinya kapan. Mungkin lebih cepat lebih baik. Sound so desperates ya? Mau gimana lagi? Cuma bisa pasrah dan berserah.

Yuda : just mind your words and behave!!!!!!!!!!

TIDUR SENSASI BARU

Gue yakin semua orang seneng sama tidur. For many reasons. Sekedar melepas lelah, memang hobi atau melarikan diri dari sesuatu. Melupakan sesaat dari apa yang tengah terjadi, meski pas bangun keingetan lagi dan stress lagi. Kalau udah begini makanya bobok lagi aja. Gak papa kok, asal jangan selamanya aja. Amit-amit.

Tubuh kita memang bukan robot yang bisa kita maksimalkan setiap saat, 24 jam atau bahkan 48 jam sekalipun. Tubuh kita itu bisa capek, bisa lelah, bisa letih, makanya harus diistirahatin. Sleep is the only way to make our body recover their strengeth. Nggak ada yang lain. Suplemen cuman membantu, tidak menyelesaikan masalah.

Biar bisa tidur dengan nyenyak or nyaman, banyak orang melakukan ritual-ritual tertentu. Tiap orang beda-beda tergantung kebiasaan. Ada yang bakar scented oil, denger musik mehe-mehe, makan kembang gula dulu, dipijetin dulu, bakar dupa atau ngelamun jorok dulu. Hal itu meningkatkan kualitas tidur. Makanya eksplorasi donk kebutuhan tubuh kita biar bisa tidur lebih nyenyak.

Tidur juga punya sensasi lho. Jangan salah. Meski kadang ketika kita tidur kita tidak merasakan sesuatu tapi pasti ada sensasinya. Misalnya sensasi manjat gunung tertinggi, sensasi paralayang, terjun payung, main ski air atau mungkin sensasi sambil naik banana boat. Yang terakhir pasti pas mau tidur naikin guling deh, makanya berasa sensai naek banana boat. Atau sensasi banana yang lain? Anyone?.

Tadi malem donk………….gue tidur dengan sensasi yang berbeda. Sensasi baru yang gue yakin nggak semua orang pernah ngerasainnya. Tadi malem gue berasa tidur di timezone ( don’t laughting!), sensasi baru yang gimana gitu. Berasa ada di tengah hiruk pikuk suara mesin-mesin permaianan yang buat ngejalaninnya musti masukin koin.

Roommate gue itu hobi banget sama computer dan maen game. Tiada hari tanpa maen game. Kadang dia bisa lho maen game dari sore sampe tengah malem buta. Game favoritnya tembak-tembakan, entah namanya apa. Gue kan nggak ngerti dan gak suka maen game makanya waktu dia ngajakin gue maen, gue bilang males. Nggak bisa. Mending gue baca. Masalahnya maen game tembak-tembakan kan gak mungkin di silent suaranya, tepatnya nggak seru kalo nggak pake suara. Makanya dia itu demen banget maen game dengan suara game yang super duper kenceng. Bikin budek.

Selama gue sekamar sama dia, gue menemukan tidur sensasi baru. Tidur di arena timezone tadi. Menjelang gue terlelap pasti diiringi suara desingan peluru saut-sautan dan kadang-kadang dentuman bom. Suaranya juga gak tanggung-tanggung, pake volume maksimal deh kayaknya. Gue menemukan diri gue berbaring di tengah arena timezone, semua mesin permainan berbunyi dengan keras, terkadang umpatan para pemainnya yang kalah ikut bikin rame suasana. You have to try it sometime. Tidur di timezone beneran.

Tapi dasarnya gue hobi tidur, hal itu gue rasain cuman diawal-awal menjelang gue terlelap aja. Setelah gue nggak sadar, gue udah nggak inget apa-apa lagi. Yang gue inget cuman besok harus bangun pagi lagi, ngantri mandi lagi. U-Uh.

Besok malem gue mau request ah sama roommate gue. Gue pengen tidur pake sensasi mesin DDR donk. Itu lho, mesin yang mengharuskan kita nari sesuai arahan mesin. Bisa nggak yah? Seru tuh kayaknya. Sekarang bobok dulu ah, pake sensasi ngayal jorok lucu kali yah?!

RUANG AKUARIUM

Akuarium itu tempat artificial buat ikan. Semua bahannya dibuat dari kaca, jadi kita bisa ngeliatin keindahan tuh ikan dari segala arah. Semua sisi, atas bahkan dari bawah (kalau niat).

Banyak benda yang ternyata meniru akuarium, dengan tujuan bisa diliat dari luar dengan jelas. Salah satunya mobil. Mobil banyak yang mirip akuarium, nggak pake kaca film. Jadi orang-orang dapet dengan jelas ngeliat si empunya mobil tersebut. Mending kalo yang nyetirnya bertampang ok, tapi kalo tampangnya aneh malah bikin turn off. Berasa pengen nimpukin, tapi untung biasanya mobilnya bagus. Ya menutupi ketidak ok-an pemiliknya deh.

Kalo Fa merasa beruntung sampai bilang di gym itu like in heaven, karena mirror everywhere. Gampang ngaca dan ngeceng tanpa ketahuan katanya. Maka gue merasa beruntung dengan ruangan kerja gue di kantor yang baru. Gue nyebut ruangan itu ruang akuarium. Kenapa? Karena kaca semua. So dengan gampang gue bisa ngeliatin orang-orang dan karakternya di ruangan depan gue. Apalagi orang-orang di ruang HRD. Yang beruntung gue apa orang-orang yah? Soalnya kan mereka juga bisa ngecengin gue di dalem akuarium gede itu. (???).

Hal lain yang gue seneng dengan ruangan itu adalah memudahkan gue buat nyalurin hobi. Hobi ngata-ngatain orang maksudnya (astagfirullah). Gue dengan leluasa bisa ngomentarin semua orang yang keliatan dari dalam ruangan. Misalnya, aduh kok cewek itu jadi gendut yah? Astaga cowok itu niat banget pake kemeja warna pink. Mau valentinenan Bang? Atau Si ibu yang ngurusin payroll kok tiap depan computer bibirnya monyong yah. Hehehehe.

Ngata-ngatain orang memang udah jadi naluri. Bisa-bisa gue jerawatan deh kalo sehari aja nggak ngatain orang. Kebiasaan jelek sih, tapi ya mau gimana lagi. Udah genetic, bawaan orok. Makanya I feel like in heaven when I sitting on my room, hiding behind computer screen, look like typing something but actually starting to speak about everyone in front of me. At least to my self. Buat ngata-ngatain orang gue nggak perlu partner. Ngomong sama diri sendiri aja udah cukup. Tapi kalau ada temen yang mau nimpalin sih ayok. Biar seru.

Tapi punya ruang kerja kayak akuarium juga ada nggak enaknya. Gue bisa keliatan dengan jelas dari luar kalo ngapa-ngapain. Nguap or ngupil misalnya (jorok yah). Untung kalo kentut cuman bisa kedengeran aja, nggak keliatan. Bisa bahaya kalo kelaiatan. Tapi kentutnya jangan laten yah? Jangan nggak kedengeran tapi tiba-tiba bau. Apalagi di ruangan ber-ac. Baunya ever lasting deh. Kadang kalo ngemil juga jadi nggak enak, takut ke gap sama orang-orang di luaran sana. Orang sibuk kerja kok gue malah asik ngemil.

Yang paling bikin BT dengan ruangan akuarium adalah gue cuman bisa ngiler liat orang-orang tiap hari, tiap jam setengan 5 langsung beres-beres mau pulang. On time. Teng Go, kelar teng langsung Go. Sementara gue? Pasti ada meeting (BACA: everyday), so tiap hari gue pasti pulangnya telat. Orang-orang udah nyampe Jakarta pake bis angkutan, gw masih sibuk jadi notulen or sibuk presentasi. Hiks-hiks. Orang-orang itu tega deh, bikin gue sirik nggak bisa pulang cepet. Sialan.

Mau gimana lagi? Udah nasib gue. Tapi, besok ngata-ngatain orang HRD lagi ah. Timbang BT. Hihihihi (sambil muncul tanduk merah di kepala gue).

OB DI KANTOR GW NGONDEK ABIS

Kalo denger kata OB pasti pikiran kita bakal teringat sama sosok sayuti, ismail, odah dan susi, di situasi komedi OB. Gue nggak mau cerita dan ngomentarin sitkom itu, tapi gue mau ngebahas sosok OB di kantor gue yang baru.

Sosok OB di sebuah kantor memang penting banget, so jangan merendahkan profesi mereka. Kalo nggak ada mereka siapa yang mau bersihin meja kerja dan ruangan kita, siapa yang mau cuciin gelas kita, siapa yang mau kita suruh-suruh. Meskipun eksistensinya kecil tapi jasanya lumayan besar lho.

Ntar, gue ngakak dulu. Kenapa? Karena buat ngebayangin dia aja gue bisa sampe ngakak. Takjub gue. OB di departemen gue itu ngondek berat, melambai semelambai-lambainya. Gue kasih warn sama orang-orang ngondek (apalagi) artis di luaran sana, hati-hati man (or cong…) eksistensi kalian terancam. OB gue itu ngartis beneeer, paling megang deh sekantor. Mulai presiden direktur sampe tenaga harian kenal banget sama eksistensi OB yang satu ini. Hobinya yang mondar-mandir dengan lenggok peragawatinya makin memuluskan pencapain eksistensi tertingginya di kantor ini. Apalagi cara ngomongnya yang sering pake monyong-monyong. Kata temen seruangan gue, mulutnya bisa berombak dan melintir-melintir. Dasar.

Meskipun gue takjub dan kadang geli, ada satu yang gue suka dari dia. Dia itu orangnya blak-blakan, not hiding behind the mask. He’s proud for being himself. Salut. Saking blak-blakannya, dia nggak malu-malu nyeritain siapa dia sebenernya. Katanya sebelom jadi OB beragam pekerjaan udah dia jabanin, mulai jadi kapster, perias penganten, instruktur aerobic (can you imagine?), asisten ahli reflexiolog sampe jadi OB sekarang ini. Bahkan dia sempet jadi kutjing. (sekarang masih nggak yah? Im just wondering…..)

Dia bilang alesannya kenapa dia pernah (atau tetep) jadi kutjing, yang menurut gue logis sih. Make sense. Give me new spectrum. Katanya kalo nggak jadi kutjing a.k.a just for fun aja sama cowok, itu bakalan rugi banget. Udah dapet dosa, masa nggak dapet pundi-pundi rupiah. Iya juga yah, ntar ah gue bilang sama Fa. Upsssss.

This one will make all of you shocked. You know what? He’s also marriage. Mana pake punya anak dua lagi. WOW. Makanya sering kita becandain, kalo anaknya manggil dia apa yah? Atau, di ranjang dia sama istrinya arisan kali ya, atau tuker-tukeran daster. Ighhh, jahat yah gue. Dengan enteng dia menjawab “ Kalo lagi ituan, istri gue Yang nge*e gue, bukan gue yang nge*e dia. Oh my God. Should I imagine about it? Wuekkkkk, muntah gue.

Mengenal dan bertemen sama dia bikin hidup gue tambah kaya. Kaya akan pengalaman-pengalaman baru (dari cerita-ceritanya dia) yang sering bikin gue geli, takjub, sedih, mengelus dada, sekaligus mentertawakan diri sendiri. Keterus terangan dan kejujurannya patut dicontoh. Nggak semua orang punya keberanian sebesar dia.

Menjadi dia mungkin nggak gampang. Makanya orang-orang yang sering mentertawakan dia sebenernya sedang mentertawakan dirinya sendiri. Gue sih sama dia nggak ambil pusing, hidup dia ya tanggung jawab dia. None of my business. Tapi tolong ya, jangan keseringan mondar-mandir ke ruangan gue. Ganggu tau, bikin gue keseringan mengelus dada dan berkata “Astagfirullah”. Lho, bukannya malah bagus?..............

METROSEXUAL VS CUEX MAN

Pernah ngerasa hidup lo atau kebiasaan lo beda jauh banget nggak sama orang? Pastinya sering kan? But who’s care actually. That’s a common difference. Apalagi kalau orang itu nggak langsung berhubungan sama kita. Tambah nggak peduli. I am what I am, you are what you eat. Hehehehe.

Perbedaan itu baru berasa setelah kita tinggal bareng. Nggak musti dalam konteks pernikahan atau semen leven sekalipun. Tapi mungkin takdir yang tak dinyana, tak diduga. Kayak gue yang tiba-tiba harus punya roommate. Roommate? Membayangkannya aja gue ogah, kecuali ntar sama my future wife. Gue di tempat kerja yang baru dapet fasilitas mess, dan mau nggak mau gue musti sharing room. Aduuuuuh bukan gue banget kan?

When I realize, ternyata perbedaan gue sama roommate gue itu jah banget. Ibarat langit dan bumi. I’m slaped on my cheek deh istilahnya. Jauh banget. Gw “dipaksa” or “terpaksa” sekamar dengan orang yang kamarnya aja kayak kapal pecah. Barang banyak dimana-mana dengan letak nggak karu-karuan. Sumpah inimah, gue merinding waktu masuk ke kamar itu.

Gue mencoba merangkum (sedikit) perbedaan gue sama Mr X (roommate gue itu). Nggak semuanya sih, soalnya bisa satu rim kertas kalau gue pake buat nyeritain semuanya (lebay). Hehehehe. Our differences are :

GW :
[1] Barang gue disusun teratur, sekalipun pakaian kotor
[2] Baju kerja gue dimatching-matchingin. Kemeja, celana bahan dan sepatu musti senada
[3] Perlengkapan mandi gue lengkap, bermerk, plus berbotol-botol produk perawatan tubuh lainnya
[4] Kalau mau pergi kerja, parfum pasti gue pake seudug-udug. Kalo bisa sih kecium sampai Bandung
[5] Karena berbagi kamar, gue tahu daerah teritori gue. Haram hukumnya naro barang di daerah teritorial orang lain. Apalagi naronya sembarangan.
[6] Waktu bersolek gue lumayan lama. Rambut gue ok nggak yah? Muka gue mengkilap nggak yah? Pokoknya penampilan is number one.

Mr X
[1] Amit-amit deh, barang-barangnya acak-acakan banget. Baju bersih numpuk disini, baju kotor numpuk disana, handuk basah nemplok di kasur, intinya berantakan.
[2] Dia nggak pernah peduli, baju warna apa, celana coraknya gimana, sepatunya itu-itu aja, yang penting berangkat kerja.
[3] Perlengkapan mandinya Cuma sikat gigi dan sabun doang. Just it.
[4] Kalau mau pergi kerja, langsung kerja aja. Nggak pake parfum or even for deodorant.
[5] Dia tuh nggak ngerti daerah teritori gue. Nggak peduli tepatnya. Masa semua barang dia yang seudug-udug ditaroh di bawah ranjang gue. Sementara di bawah ranjang dia, blass bersih banget. Worst thing is, baju-baju dia yang nyampur bersih dan kotor ditaro deket ranjang gue. Bete.
[6] He’s a simple man. Or exactly he’s a cuex man.

Kadang perbedaan memperkaya khasanah kejiwaan gue. So all I can do just accepted it. Sambil nyari kosan maksudnya. I cant find my private life in employees mess. That totally not into me. I mean it!

PINDAH KERJA

PINDAH KERJA

Akhirnya gue pindah kerja lagi. Temen-temen gue pasti bosen denger gue pindah kerja lagi. Ya gimana, bukankah tujuan hidup kita adalah mencari sesuatu yang lebih baik. Meski nggak perlu pindah-pindah kerja terus sih sebenernya. Males pindahannya. Aplagi tipikal cowok ribet kayak gue, semuanya berasa penting so semua barang musti dibawa pindahan. Berat maneh……

Sallary yang lebih gede sebagai jaminan hidup yang lebih layak kadang menjadi alasan gue buat pindah-pindah kerja. Pokoknya cv gue ancur deh di bagian “work experience”. Nggak ada yang bertahan lama. Kutukan kali yah…atau mental gue aja yang kutu loncat. Denial gue seh selalu belum menemukan pekerjaan yang cocok. Cocok dengan apa? Entahlah.

Kali ini perusahaan gue namanya XXX (censored), anak perusahaannya YYY (censored). Pasti nggak pada kenal yah? Gue juga seh awalnya. YYY itu perusahaan yang bergerak di bidang chemical & coating industry. Cat kayu kebanyakan. Perusahannya meski nggak begitu familiar, tapi lumayan gede lho. Karyawannya aja mencapai 2500 orang. Kalau XXX bergerak di bidang organic food processing. Perusahaan baru.

Berawal dari lamaran gue di bulan januari, waktu gue masih kerja di Bogor. Lama nggak ada follow up, makanya gue pikir pasti di”ignore” seperti biasa. Ya life kan fun games, iseng-iseng aja, siapa tahu menang. Hehehe. Ternyata iya, akhir april gue dapet panggilan interview ke Jakarta. Waktu yang ngehubungin bilang dari propan raya, gue sempet bingung. Lupa. Yang mana yach?

Interviewnya di kompleks roxy mas. Bukannya itu sentra handphone? Jangan-jangan gue jobdesnya nungguin gerai Hp. Gebleg. Hari sabtu donk interviewnya, unordinary day for job interview right? Mana jam 4 sore. Tapi ya kembali ke fun games tadi. Siapa tahu lagi beruntung dan menang.

Yang interview pertama bapak-bapak (aki-aki sebenernya), yang belakang gue tahu kalo dia presiden direktur YYY. Interview dasar gitu, nggak pake lama. Paling banter 10 menit doank. Lebih ke profil diri. Gue disuruh nunggu interviewer kedua, yang ternyata istrinya. Hah….Family business? Gue kan ada sedikit trauma sama family business. Nggak pengen masuk jerat yang sama dua kali. No more. Ternyata nggak, lakinya presiden direktur perusahaan cat, istrinya direktur perusahaan food. Thans God.

Interview sama ibunya berasa siding. Materi abis. Dia ngejar-ngejar gue soal teknologi fermentasi. Bacot sih keahlian gue, jadi selama interview gue ngebacot sana-sini. Just for showing my anthusiasm and my intelegence. And it works. Ibunya nampak tertaik gitu sama gue (sapa sih yang gak tertarik ma gue? …teuteup). Diakhir interview mereka menjadwalkan gue buat ke Tangerang for next step. Dan mereka berdua ngasih kartu nama lho…such a good sign.

Gue dijadwalin ke tangerang dua minggu lagi, tapi donk….hari selasa gue udah disuruh kesana. Itupun gue dapet infonya waktu gue masih di travel, pulang dari interview pertama itu. Ibu bos yang langsung sms gue. What?!

Waktu gue ke tangerang hari selasa itu, gue ketemu ibunya dan diajak jalan-jalan ngeliat labnya. Setelah itu yang bikin gue kaget, dia nyuruh gue baca surat kontrak. Udah jadi aja gitu yah surat kontak gue. Nego gaji aja belom. Akhirnya gue menyebutkan sejumlah angka dan dia langsung approved. Alhamdulillah. Yang bikin gue tambah shock, gue langsung diminta kerja hari senen besok. W-H-A-T? that soon? Dia bilang psikotesnya nyusul aja….aneh.

Tangerang, 12 Mei 2008 akhirnya menjadi pelabuhan pencarian jati diri gue selanjutnya. Akankah bertahan? Mudah-mudahan. Semoga ini pekerjaan yang gue cari selama ini. Amien.

Kamis, 05 Juni 2008

IF

if this isnt what you see, its doesnt mean you're blind
if this doesnt make you feel, it doesnt mean you're dead
if you dont want to bee seen, you dont have to hide
if you dont want to believe, you dont have to try to feel alive
if this doesnt make you free, it doesnt mean you're tied
if this doesnt take you down, it doesnt mean you're high
if this doesnt make you smile, you dont have to cry
if this isnt making sense, it doesnt mean they are lies
Dont be affraid
Dont be lonely
Contain yourself
Regain yourself control

I TAKE THIS PATH

I take this path
when i think it is right
i leave behind my feelings
because i want to think with my mind
i dont follow my feelings
because my feelings dont always take me on the right path
but there is also a time
when im angry
when i cant control myself
when i blinded by something
when my mind doesnt work well
i will search for the answer
in the deepest part of my heart
and look into my hearth
to see what i feel
and i'd say
this is the time when i cant leave my feelings behind