Kamis, 26 Maret 2009

Ta'aruf (Digagalkan jangan yah?)




“Assalamualaikum. Ini xxx yah? Saya yyy, saya keponakan tante zzz. Maaf, saya nggak ganggu kan? Saya cuman mau kenalan. Boleh?”

Sumpah, gue ngirim sms itu aja gemeteran. Rasanya kok nggak PD yah, campur aduk gitu.

Padahal kalau ngirim sms-sms kenalan gitu kan udah biasa banget buat gue, tapi kali ini gue bener-bener gak PD. Mati kutu.

Iyah, gue sms kenalan itu gara-gara acara syukuran dan pengajian kemaren. Semua anggota keluarga besar ngumpul di rumah gue, walhasil tante-tante gue yang usil itu juga hadir. Sialnya, adek gue ngundang pacarnya, sementara gue seperti biasa. Menjadi single fighter. Bukan masalah sebenernya, toh selama ini juga gue seringnya tampil sendirian.

Biasalah, pertanyaan standar selalu menghantui hidup gue kalo lagi kumpul keluarga begini. Nanya calon gue mana lah, nanya nyari yang kayak gimana lah, yang dulu kemana lah. Wait….yang dulu? Yang mana? Aduh….so last decade deh! Rasanya kemaren itu waktu tante-tante gue yang usil nanya-nanya terus, gue pengen teriak : GUE DAH PUNYA PACAR TAOOOO, TAPI PACAR GUE CINA!!! Hihihihi

Gue pikir penderitaan itu akan berakhir pas acaranya juga berakhir. Tapi dasarnya tante gue yang pada usil itu seneng ngerecokin hidup gue. Besoknya dia dateng lagi dan bilang kalo ada cewek, anak bosnya, lulusan S2 juga, orangnya sopan, sederhana, baik hati, dan bla..bla..bla.. ujung-ujungnya mau dikenalin gak. Adoooooh, apaan sih. Gue bisa nyari sendiri kalau gue mau. Parahnya tante gue itu ngomongnya depan bonyok gue, jadi sebagai anak yang baik hati dan ingin menyenangkan hati kedua orang tua, gue bilang iyah, gue mau dikenalin.

Nyokap gue sambil nyolek bilang : “Di follow up aja, siapa tahu prospek!”

Arghhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh……….Apaan sih!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Jadilah, gue bersms-sms ria sama cewek-pilihan-tante-gue-yang-kata-nyokap-gue-siapa-tahu-prospek. Untungnya si cewek itu juga nanggepin sms gue. kalo nggak, bisa mati gaya gue. Penolakan nggak boleh ada di kamus gue. hehehehehe. Tapi kok kalo dibaca-baca lagi sms gue isinya norak deh. Berasa ABG. Masa sms gue ada yang begini :

“Iyah, saya S2nya lulus tahun 2006, sekarang kerja jadi peneliti di XXXX. Saya orangnya sederhana, hidup apa adanya, agak pemalu, penuh semangat dan banyak mimpi”

Begitu terkirim, gue ngakak sampe guling-guling. Kok jadi geli sendiri yah, isinya kok bokis semua. Lebay. Gue forward tuh sms sama pacar gue si cina itu dan dia juga ngetawain kelakuan gue. Kata dia bukan gue banget. Hehehehehehe

Lain waktu, gue sms lagi. Terpaksa karena tiap hari tante gue nelpon nanyain, gimana hari ini udah disms belum? udah ditelpon belom? Sebellllllll. Nyokap and bokap gue juga jadi ikut-ikutan riweuh, ngingetin gue buat terus sms dia. Arghh!!!!

“Saya orangnya memang nggak begitu gaul, tipe-tipe anak rumahan gitu deh! Tapi kalau soal wawasan boleh dibuktikan lah. Hehehehe. Kapan atuh mau ketemuan?”

Gubrakkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk.

Kira-kira, gue berani gak yah nemuin dia????

Sabtu, 21 Maret 2009

Case Closed


Bener gak sih apa yang dia bilang, kalau sebenernya gue menikmati semua keadaan ini? Menurut dia gue merasa nyaman dengan kondisi sekarang. Memiliki perasaan kalau bisa dua kenapa mesti satu.

Iya, api kecil yang gue mainin ternyata membakar diri gue sendiri. Seperti yang udah dikhawatirkan temen-temen deket gue, semuanya pasti akan berbalik sama gue.

Dimulai dari kelakuan si brondong itu yang sampai sekarang nggak pernah bisa gue ngerti. Sore itu, pas gue pulang kerja dan sampai kosan, si brondong itu sudah berdiri nungguin di depan gerbang kosan. Niatnya gue mau ngacir, tapi dia keburu liat. Siyal. Terpaksa gue harus nemuin dia. Yang gue heran, kok dia sampai nekat nungguin gue di depan kosan. Mungkin itu jalan satu-satunya bagi dia buat nemuin gue, secara udah hampir seminggu semua sms dan telponnya nggak gue tanggepin. Tapi tetep aja bikin gue nggak ngerti.

Pikir gue saat itu, dibanding harus ngajak dia masuk kamar mending gue ajak keluar aja. Setidaknya makan, karena dengan itu gue pikir bisa menghindari sesuatu yang takutnya nggak bisa gue cegah. Gue sadar, manusia kan kadang khilaf. Jadilah malam itu kita makan di salah satu mall. Tempat yang gue rasa paling aman karena rame.

Pas kita lagi makan, pacar gue nelpon. Salahnya gue bilang lagi makan sama temen. Iya gue tahu, itu salah. Kesalahan pertama gue. Karena gue bilang lagi makan sama temen, bukan sama si brondong yang sebenrnya dia udah tau ceritanya. Gue saat itu males ribut, tapi gue udah niat mau cerita semuanya nanti malem.

Kesalahan kedua gue adalah gue masih belum bilang sama si brondong kalau gue udah punya pacar. Waktu dia bilang pengen belajar sayang sama gue, gue nggak lantas bilang kalau gue udah punya pacar. Saat itu gue cuman bilang kalau gue lagi gak pengen pacaran, nggak pengen sayang-sayangan. Iyah gue tahu lagi, itu salah. Gue nggak ngerti waktu itu, kenapa gue masih nutup-nutupin status gue padahal mungkin kalau saat itu gue jujur, perkara akan selesai. Waktu gue bilang gue lagi nggak mau pacaran dan dia bilang dia akan tetap berusaha, gue malah merasa tersanjung. IYAH, kesalahan ketiga gue. Merasa tersanjung dengan kondisi yang tidak tepat.

Karena gue masih mau berniat jujur sama pacar gue, akhirnya malem itu gue nelpon dan cerita kalau sebenernya yang tadi gue bilang temen waktu makan adalah si brondong. Dan dia MARAH!!! dia bilang gue udah mulai nggak jujur sama dia, gue udah berani main-main di belakang dia. Gue ngaku kalo iyah gue nggak jujur, tapi gue ngelakuin itu tanpa maksud apa-apa. Buktinya gue sekarang cerita sama dia kejadiannya, artinya gue sama sekali gak ada niatan buat nggak jujur. Dia tetep nggak mau terima. Apakah gue jujur sama dia tentang kejadian makan sama si brondong bisa dimasukkan kebodohan keempat gue?

Yang bikin gue sedih adalah dia marahnya pake teriak-teriak. Meskipun over the phone, tapi gue bisa ngebayangin reaksi dan raut mukanya. Selama kita pacaran dia nggak pernah semarah itu. kita sama-sama keras, jadi kalo marahan sering tapi nggak pernah pake tone setinggi itu. Gue merasa tersudut, gue merasa sangat bersalah dan berdosa. Puluhan kata maaf gue nggak bisa meredakan amarahnya. Puncaknya waktu dia teriak dan bilang kalau gue menikmati keadaan sama si brondong itu, memanfaatkan keadaan. Dia juga bilang sekarang terserah gue maunya kayak apa. Habis itu dia menutup telponnya.

Gue bales telpon, nggak diangkat. Gue sms nggak dibales. Gue tahu dia lagi emosi, jadi apapun penjelasan gue pastinya akan mental sama dia. Gue sedih. Gue merasa berdosa. Yang nggak habis pikir, kenapa dia bisa seemosi itu padahal dia udah ngerti banget siapa gue, seberapa besar perasaan gue sama dia. Mungkin dia lagi banyak masalah, lagi riweuh sama kerjaannya. Tapi kok pelampiasannya ke gue. Gak apa-apa lah kalo itu bisa bikin dia meledak, mudah-mudahan abis meledak membaik.

Gue ambil HP dan sms si brondong : "Sorry, please jangan ganggu gue lagi! Jangan belajar sayang sama gue, gue udah punya pacar...."

Dan gue dapet balesan ini :"Jangan bohong kalau cuman mau bikin gue ngejauhin loe, dan kalaupun loe emang udah pacar, gue bener-bener nggak peduli!!!"

Siyaaaaaaaaaaaal!!!! Apa sih maunya nih anak?

Footnote :
Ketika postingan ini ditulis, gue udah baikan sama pacar gue. Berkat campur tangan mamih. Malu gue sama mamih, dia tahu semuanya. Dan dari mamih gue tahu kalo sebelum dia marah-marah sama gue, pacar gue itu baru bertengkar hebat sama papinya. Pantesan....
Kalau soal si brondong nggak tau diri itu, kita lihat sepak terjang berikutnya. Mudah-mudahan sih nggak ada yang berikutnya. Cukup sampai disini. Case closed!

Selasa, 17 Maret 2009

Dikejar-kejar brondong!


Temen yang paling nyebelin buat gue adalah temen yang suka ngasih-ngasih nomer telpon gue ke sembarang orang. Mungkin niatnya baik yah, nyariin pasangan atau anything tapi please deh! Dont do that! Soal nyariin temen atau pasangan, gue bisa sendiri. Nggak perlu repot-repot gitu,ntar malah ngerepotin gue kayak sekarang.

Dua minggu belakangan ini, gue sering dapet sms dari nomer yang nggak gue kenal. Dimulai dengan perkenalan basa-basi dan bilang tahu nomer gue dari temen gue yang juga temennya. Sialnya dia nggak mau bilang siapa temen gue itu. WOI, TEMEN-TEMEN GUE....SIAPA YANG NGASIH NOMER GUE KE DIA? NGAKU!!!!!!!!!!!!!!!!

Yang suka sms dan kemudian ngobrol di YM ini ternyata masih brondong. Iyah, si temen gue yang sok perhatian dan berbaik hati nyariin gue fans itu juga ngasih id YM gue sama nih orang. Nggak sopan! Secara gue tiap ada yang nge-add di YM gue approved aja meskipun kadang nggak kenal, kan kalo misalnya nanti rese tinggal gue delete ajah. Umur anak ini masih 22 tahun, mahasiswa kedokteran universitas swasta di Jakarta. Awalnya sih cuman ngobrol-ngobrol nggak penting tapi kok setelah dia sering nelpon jadinya mengganggu yah. Nggak tahu waktu banget, kadang malam-malam buta suka nelpon. Arghhhhhhhhh....

Setelah beberapa hari ngobrol di YM, sms dan telpon dia ngajak ketemuan. Katanya penasaran sama gue. Huahahaha. Terjebak perangkap gue nih anak. Malah sampe nekat mau jemput gue segala di kantor, kata dia gak apa-apa soalnya dia bawa mobil. Igh....Emang kalau dia bilang bawa mobil, gue jadi ngiler. Maaph yah!

Anak satu ini nggak ngerti penolakan kali yah, tetep aja maksa buat ketemu. Kata dia sekali aja, soalnya dia penasaran gitu. Apaan sih?! Kalo ngobrol di YM atau telpon pun gue jutekin kok, tapi tetep aja maksa-maksa pengen ketemu. Apa karena berondong yah? tahan banting. Hihihihihi

Pas dia tahu gue lagi ngantor di Thamrin, dia nelpon dan menawarkan diri untuk menjemput gue. Cuman pengen makan bareng doang katanya. Lama-lama kok nih anak bikin gue penasaran juga yah, pengen tahu mau ngapain sih kalau udah ketemuan. Pengen liat reaksinya.

Janjian di salah satu mall, terus makan dan ngobrol tentang banyak hal. Tentang hidup dia, kuliah dia, kepenasaran dia sama gue yang katanya gue itu menyenangkan. Ughhhh, peres ala brondong deh. Gue nggak banyak cerita tentang gue dan nggak bilang sama dia kalo gue punya pacar, bukan nggak mau jujur. Orang dia nggak nanya, kenapa gue musti bikin pengumuman. Hehehehe (pembenaran gue, maaph yah sayangku!)

Selesai makan itu, dia maksa nganterin gue ke kosan. Kita awalnya sama-sama keukeuh, gue nggak mau dianterin, dia mau nganterin. Akhirnya gue yang ngalah, nggak tahan liat muka memelasnya. Ntar kalo nangis susah nyariin dia balon. Hahahaha. Di dalem mobil dia bener-bener sok akrab banget deh, sering jorok-jorokin kepala gue. Apaan sih nih anak....

Pas nyampe depan kosan gue, dia bilang pengen mampir. Gue bilang gak boleh, kamar gue lagi berantakan. Padahal kamar gue memang selalu berantakkan. Dia bilang please!!! Gue sekarang yang keukeuh bilang nggak mau. Gue langsung nutup pager, bilang daggh terus langsung masuk ke kamar gue. Penasaran deh liat dia pas gue jahat kayak gitu. Pasti cengo dan bete. Maaf ya...maen apinya cukup sampe situ ajah.

Gue pikir dengan melakukan tindakan menyebalkan dan sok banget pas di depan kosan gue itu bakal bikin dia jera. Tapi besoknya dan besoknya lagi sampe hari ini, tiap pagi gue selalu mendapat sms dengan bunyi yang sama :
"Nanti malem aku maen ke kosan kamu yah?!"

dan seperti biasa, nggak pernah gue bales.

Nb : jangan pikir kejadian ini nggak gue ceritain sama pacar gue yah! Semuanya gue ceritain, bahkan dia yang nyuruh gue posting tentang ini. Syukur dia nggak cemburu. makin cinta deh sama dia. Love you hon!

Minggu, 15 Maret 2009

Pacaran sama Cina


What is the most irritating question ever?

Jawabannya pasti KAPAN MERIT?!

Kenapa sih semua orang suka pada iseng nanya-nanya kapan gue mau merit. Pokoknya gue pasti merit kalau udah saatnya, kalau udah ada jodohnya. Jodoh yang memang dipersiapkan buat gue dan sesuai dengan kriteria gue. So why bother with that question?! Atau jangan-jangan mereka itu nanya-nanya saking perhatiannya sama gue? tapi tetep ganggu tau!

Makanya gue paling males dateng kondangan temen jaman sekolah atau kuliah. Secara mereka kebanyakan dah pada merit dan punya anak. Nah gue tetep betah dengan status single happy nya, mungkin karena itu mereka nanya-nanya terus. maklum kan umur gue terus beranjak jadi mereka khawatir. But wait...kenapa musti khawatir, toh itu bukan urusan mereka juga.

Minggu lalu, gue dapet undangan dari temen deket gue jaman sekolah dulu. Males dateng sih sebenernya, tapi karena itungannya dah temen deket banget, ditambah dia nelpon-nelpon ngingetin gue kalau gue harus dateng, terpaksa gue harus dateng dengan konsekuensi menebalkan telinga mendengar pertanyaan-pertanyaan yang itu-itu aja. Kapan merit? kapan nyusul? Nunggu apa lagi sih? Ughh.....Males jawabnya.

Masalahnya, hari itu gue nggak punya temen buat accompany me to that wedding. Siyal!!! Temen-temen gue pada gak available, sibuk masing-masing. Temen kerja pada males katanya, adik gue ada undangan juga. Nggak lucu masa ngajak nyokap atau bokap gue. Emang gue mau datengin pesta ulang tahun jaman gue kecil dulu. Karena nggak ada pilihan lain, akhirnya gue mengajak si DIA. Pacar gue yang sebenernya belom gue kenalin ke sebagian besar temen-temen gue. Secara kita beda. Hihihi

Datang dengan kostum batik bermotif "hampir" sama, ternyata menjadi pusat perhatian yah! Gue dengan sok cuek menghampiri temen-temen gue dan memperkenalkan dia sebagai TEMEN. Gue kenalin sebagai temen aja mereka agak-agak ternganga, apalagi kalau gue bilang dia pacar gue. Pasti jadi bahan gosipan di milis deh. Huahahahaha. Temen deket gue yang lain bisikin gue dan bilang : "Gila lu, sekarang sama cina yah?!"

Sekarang gue memang pacaran sama cina. Ada masalah?!

Pacar gue sih asik-asik aja, malah dia bilang dan minta sering-sering diajak ke acara kayak beginian. Waduh!!!! Buat gue sih nggak masalah juga sebenernya, toh dia memang pacar gue, orang yang gue sayang. Tapi kok yah rasanya agak-agak aneh gitu dateng berduaan, terus diliatin banyak orang.

Besok-besok kalau dateng ke undangan lagi bajunya gak boleh dimirip-miripin kali yah?!

Kamis, 12 Maret 2009

Belum Lulus


Yuda, kamu sudah sebulan kerja disini dan saya menyatakan kalau kamu belum lulus!

Itu kalimat pembuka dari RAKOR departemen gue minggu kemaren yang disampaikan oleh kepala bidang. Hah, gue belom lulus? Masa sih? Kenapa juga gue belum lulus padahal perasaan semua pekerjaan udah gue kerjain dengan benar. Sesuai prosedur yang ada.

Dalam perasaan bingung dan muka masih cengo karena dibuka dengan pernyataan itu, kepala bidang gue bilang lagi kalau gue belum lulus karena sudah sebulan gue kerja dan gue masih pendiam. Belum ketularan gila “versi” mereka. Dia bilang lagi, katanya gue harus mencontoh si X yang diangkat tahun kemaren. Sebulan kerja langsung lulus dengan cum laude karena “kegilaannya” justru melebihi iklim yang ada. Igh…..

Gue sih dikatain begitu cuma bisa cengar-cengir bodoh sendiri. Kalau nggak lulusnya soal itu gue nggak peduli. Emang sih gue kalau ngantornya di Thamrin masih jaim, eh bakal jaim terus. Bukan emang sok, tapi gue punya alasan khusus. Gue merasa nggak pantes ngeluarin “kegilaan” gue di depan mereka, tapi kalau sudah di lab boleh di cek baby cek deh. Bisa-bisa mati berdiri mereka liat gue.

Kenapa gue jaim? ada beberapa alesan yang menurut gue sangat masuk akal. Pertama, gap umur gue dan mereka itu jauh banget. Secara gue paling muda diantara aki-aki, bapak-bapak dan ibu-ibu itu. Ada sih yang seumuran, tapi udah pada punya anak. Yang artinya versi kegilaan gue dan mereka jelas-jelas berbeda. Mereka nggak akan mungkin bisa mentolelir kegilaan yang bisa saja gue lakuin kalo memang gue mau. Aduh Bow, jaman gue dan mereka jauuuuuuuuuuuuh, itu yang menyebabkan kadang kegilaan yang gue tunjukin nggak nyambung sama mereka. Daripada jatohnya garing kan mending jaim. Maen aman.

Kedua, kok gue dibandingin sama si X sih! Yah iyahlah dia pasti lulus dengan cepat secara dia itu pas diterima dan diangkat udah berumur 35 saja, meskipun sama-sama s2. Tapi please deh, 27 sama 35 kan juga jauh. Pasti cepet lulus karena dasarnya udah ibu-ibu meski belom merit. Hihihihi. Jahat gue. Jadi nggak adil rasanya kalau gue dibandingin sama ibu-ibu itu. Mereka kan seumuran, pantes aja iklimnya sama.

Kegilaan yang lagi mereka ekspos adalah menonton cadoleng-doleng di computer dan kemudian membahasnya sambil ketawa-ketawa. Arghhhh, geli gue liat kakek-kakek itu ngomentarin gadis pelaku cadoleng-doleng. Nggak banget pokoknya. Kalau kegilaan yang masih bisa ditolelir adalah soal kecanduan mereka sama Inul Vizta. Bo, apa-apa kok dirayainnya di Inul Vizta. Seru sih kalo dilihat dari segi eventnya, di tempat karoke gitu lho. Tapi kalau udah liat song listnya mereka, ampun deh. Mulai lagu wajib perjuangan, lagu jaman gue belom lahir sampe lagu-lagu dangdut yang gak penting itu (plus goyangnya). Gimana sama gue yang mau nyanyi lagunya Rossa sama Pasha Ungu? Nggak dapet kesempatan nyanyi deh gue. Siyal. Untung gratis jadi nggak rugi apa-apa.

Pokoknya gue nggak merasa beban waktu dibilang kalau belum lulus. Nggak peduli tepatnya. Kalo soal ikut nyeletuk-nyeletuk nggak penting sih udah mulai dilakuin, biar nampak sedikit pro aktif aja. Tapi kalau soal menunjukkan kegilaan asli gue, gue masih belum berani. Masih takut. Takut tiba-tiba mereka terserang stroke. Kalau kejadian gimana coba? Berabe kan. Hihihihihihi, ntar gue malah masuk bui lagi. Knock on wood!

Minggu, 08 Maret 2009

Wonderful Friends


One of my dear blog friends told me, katanya baca blog gue bikin dia ketularan dua hal. Kucing Persia sama idealisme professional. Karena gue sempet beberapa kali posting tentang kucing Persia piaraan gue, dia jadi tertarik dan akhirnya membeli satu untuk dipelihara. Ini kucing beneran yah, bukan kucing-kucing yang suka mangkal di thamrin depan Sari Pan Pacifik itu.

Idealisme profesionalitas yang katanya gue tularkan adalah gue berani mengambil resiko meninggalkan pekerjaan dengan gaji lumayan untuk memilih jadi peneliti. Aduh, yang ini tindakan bodoh bukan sih? Mudah-mudahan bukan, karena gue yakin semua pasti udah ada jalannya. Semua sudah digariskan. It’s written kalau kata film slumdog millionaire.

Menularkan sesuatu yang positif rasanya senang, karena bisaanya yang gue tularin banyakkan kebisaaan buruk. Meski tujuan gue menulis tidak untuk menularkan sesuatu, jadi kalau ada pembaca blog gue yang merasa terinfluence ya Alhamdulillah, apalagi kalau sesuatu yang positif. Mungkin sebenernya bukan menularkan tepatnya tapi lebih ke sharing. Gue tahu semua orang kadang punya masalah yang sama jadi kalau ada seseorang yang berbagi lewat tulisan sekalipun, kita jadi punya acuan, punya pijakan. Itu yang selalu gue yakini ketika gue membaca blog temen-temen gue yang lain.

Inilah hal lain yang gue suka dari punya blog pribadi. Bisa nambah temen. And lucky me, temen-temen blog gue semuanya asik-asik. Nggak sebatas hanya kenal karena sering drop komen di postingan masing-masing atau kemudian ngobrol kesana-kesini di YM, bahkan bisa kopi darat akhirnya. Seperti yang gue udah lakuin sama beberapa temen blog, berasa pesta blog kecil-kecilan. Tapi seru, bisa ngobrol langsung dan menghubungkan karakter asli mereka dengan tulisannya. Kadang kan kalau hanya dari segi tulisan kita hanya bisa mereka-reka penulisnya pasti kaya begini, tapi kalau udah ketemu langsung kita bisa jauh lebih mengenal mereka.

Awalnya sih pas mau kopi darat itu deg-degan. Penting gak sih, kayak ABG yang baru pertama kopi darat deh. Tapi beneran, ini kejadian sama gue, secara gue orangnya nggak PDan. Takut aja tiba-tiba gue jadi sosok yang menyebalkan dimata temen-temen baru gue itu. Tapi jangan salah, kalau gue udah ngerasa nyaman dengan mereka mulut gue langsung ngember, nggak mau diem. Maaph udah bawaan orok.

Temen blog pertama yang kopi darat sama gue adalah si Brokoli Sehat, ketemuannya di bandung di salah satu tempat makan sambil celebrate my birthday. Orangnya seru, secara penyiar radio beken di bandung yah. Apa kabar Sis? Semoga keluarga barunya langgeng sampe kakek nenek yah! Amien. Baru merit dia. I’m happy for you darl!

Kali kedua, gue kopi darat sama si simpleguy di kampus gue dulu. Adik kelas gue bo (dengan beda angkatan yang signifikan) meski beda jurusan. Orangnya juga seru, cerewet. Nggak nyangka deh bro, nggak sesuai antara tampang di foto sama kenyataan. Tapi asyik kok ngobrol sama dia, nyambung terus. Ketemu di kampus terus makan siang di luar, semua hal diomongin. Ngobrol sama dia bikin gue berasa muda. Ya iyah lah, dia seumuran adek gue gitu gimana gue nggak berasa muda coba.

Yang ini yang paling megang, paling seru. Kopi darat langsung 4 orang. Gue kopdar sama daysandminds, man in green dan si doubleag3nt. Yang menggagas idenya si doubleag3nt, thanks to him. Ketemuan di setiabudhi building terus makan di Mall of Indonesia. Berasa lagi kumpul ibu-ibu arisan. Topik perbincangan hari itu nggak jauh-jauh dari pasangan, meski ada seorang yang bĂȘte karena belom punya pacar katanya. Sorry ya Day, waktu itu kita nggak maksud kok! Beneran, nggak ada niat buat manas-manasin lu. Apalagi sampe nyuekin lu dan bikin lu bĂȘte. Maafkan kami. Hehehehe.

Ketemu sama mereka bertiga hari itu bikin gue lengkap. Entah lengkap dalam hal apa, tapi yang pasti hari itu hati gue terasa penuh. Punya temen baru yang menyenangkan, yang bisa ngertiin kita, yang sejalan sama kita. Pokoknya gue tak berhenti bersyukur mengenal terus ketemu mereka. Intinya menyenangkan, meski nggak bisa sering-sering ketemu karena gue tinggal di belahan dunia lain (gayanya, padahal tinggal di kampung). Untung ada teknologi telpon dan YM. Kapanpun dimanapun kita masih bisa berhubungan. Senangnya.

Gue nulis ini nggak bermaksud menganggap temen-temen blog gue yang lain nggak berarti kok. Nggak ada niatan begitu. Semuanya juga menyenangkan, hanya saja kita belum ada kesempatan buat bertemu langsung. Mungkin ke depannya, toh meskipun nggak bisa ketemu langsung tapi kita kan sering smsan dan ngobrol di YM. Itu juga sudah sangat menyenangkan, apalagi kaya celeronpras yang meskipun belum pernah ketemu sudah menawarkan gue untuk jadi bestmen di pernikahannya. Wah senangnya dipercaya seperti itu.

Rabu, 04 Maret 2009

Im So Sorry


Aku masih mengingat senyuman itu dengan jelas. Senyuman yang menemaniku melewati sepenggal kehidupanku yang dihiasi dengan riset penuh target. Senyuman yang menenangkan saat aku sedang sakit dan merasa sendirian di negeri orang. Semuanya masih jelas terbingkai disana, dalam imaji. Kenangan-kenangan yang kemudian membuatku teringat pada senyuman terakhirnya di bandara malam itu. Senyuman terakhir setelah siangnya kita berdebat hebat tentang banyak hal. Tentang masa depan.

Siang itu kamu bersikukuh kalau semua tidak harus diakhiri, kamu sangat yakin kalau semuanya bisa diakali. Jarak katanya tak akan mempengaruhi perasaanmu, tak lantas melunturkan semua rasa yang masih terpelihara. Kamu sangat yakin akan hal itu. Sayang aku tidak demikian. Aku melihat bahwa semuanya cukup sampai disana, semua jalan sudah buntu, persimpangan yang ada tak akan bisa dilalui. Aku merasa bahwa kemungkinanku untuk kembali ke tempat itu sangat kecil, mungkin bisa, tapi entah kapan. Aku tak mau bertaruh dengan waktu, apalagi dengan kamu dan perasaanmu.

Kini ketika aku sudah mengubur kenangan tentangmu dan berjalan di setapak kecil kehidupanku bersama orang lain, kenapa kamu justru datang kembali. Memang bukan datang dalam bentuk nyata, tapi tetap saja kamu menghadirkan kenangan yang pernah tercipta. Datang melalui perantaraan email-email panjang yang menceritakan kerinduanmu, kenyataan bahwa perasaanmu padaku tak pernah pudar walau waktu sudah beranjak lama dari terakhir kali kita bertemu. Rentetan tawaran untuk melanjutkan studi doktorku dengan bimbinganmu, bahkan kau menawarkan mencarikan beasiswa dengan rekomendasi langsung darimu. Semua itu kamu tawarkan dengan satu syarat, aku mau kembali kesana.

Kembali kesana untuk melanjutkan studiku mungkin aku mau, tapi untuk kembali ke hatimu, kembali ke lingkaran seperti dulu, aku tidak bisa. Aku sudah bersama orang lain. Seseorang yang mencintaiku dengan caranya, dan aku juga mencintainya. Aku harap kamu mengerti itu meski kamu berulang kali berkata bahwa kamu nggak peduli dengan semua itu. Kamu bersikeras bahwa kamu bisa merubah pendirianku mencintainya ketika kita sudah bersama. Aku mohon jangan lakukan itu, aku tidak bisa. Mencintaimu memang menyenangkan, memberi damai. Tapi itu dulu, saat semuanya tidak seperti sekarang. Saat pelabuhan itu masih kulihat ada padamu. Tidak sekarang.

Aku mengerti kalau kamu tulus menyayangiku, mengharapkan semuanya kembali seperti dulu. Hanya saja aku tidak bisa. Aku mohon jangan terus menerus menggugat, menggoyahkan pendirianku. Aku menyayangimu, tapi tidak dengan cara yang sama seperti dulu. Aku menyayangimu sebagai sahabat, seseorang yang pernah menorehkan pengalaman-pengalaman manis yang hanya bisa dikenang. Aku yakin kamu akan mengerti. Aku mohon…Jangan membuatku jadi membencimu. Aku tak kuasa melakukan itu. Aku terlalu menyayangimu. As a best friend!

Biarkan aku dengan kehidupanku yang sekarang. Biarkan aku mengecap rasa bahagiaku tanpa harus kamu ada. Kalau kamu memang menyayangiku maka kamu akan bahagia melihatku bahagia bersamanya. Terima kasih sudah menawarkan semuanya, termasuk kemungkinan melanjutkan studiku. Kamu seorang mentor yang menyenangkan, pasti ada mahasiswa lain yang bersedia menjadi anak bimbingmu, kalau tujuan utamamu menghubungiku karena sedang butuh mahasiswa PhD untuk mengerjakan penelitianmu. Aku mendoakan yang terbaik untukmu.

Maafkan aku tidak bisa melakukan yang kamu harapkan. Aku punya cinta lain yang sedang kusemai, yang kuyakin bisa dipertahankan, seperti keyakinanmu padaku sampai saat ini. Jangan datang lagi dalam bentuk apapun, aku mohon. Kehadiranmu hanya membutku merasa bersalah. Meninggalkan jejak kesedihan dihatimu. Maafkan aku Prof!

Minggu, 01 Maret 2009

My Mom is the Best


Nggak ada di dunia ini yang ngertiin gue sehebat nyokap gue. Mungkin setiap ibu memang seperti itu, mengerti anaknya. Yang membuat gue salut dan makin sayang sama nyokap gue adalah ditengah kesibukannya yang super padat, dia masih menyempatkan diri ngobrol sama gue. Meski cuman sebentar karena harus berebut dengan jadwal operasi, jadwal curettage, jaga klinik, pasien partus, mimpin rapat anu lah, ini lah. Untung dari kecil gue sudah terbiasa dengan semua itu jadi nggak merasa kehilangan juga. Kualitas pertemuan sama nyokap yang penting, bukan kuantitas.

Kaya kemaren waktu gue ngadu-ngadu soal kerjaan baru gue yang ternyata tidak sesuai dengan apa yang ada dalam pikiran gue, nyokap gue menanggapinya belum maksimal karena lagi-lagi gue harus berbagi dengan pasien-pasien yang berdatangan. Kadang gue mengkel, sebel, karena gue merasa bukan jadi prioritas. Tapi dengan pikiran dewasa, gue menyadari bahwa itu adalah konsekuensi gue jadi anaknya nyokap gue. Mau gimana lagi.

Gue tahu tiap pulang larut dari kerjaanya nyokap gue pasti letih banget, so gue nggak berniat malam itu buat menambah keruwetannya, keletihannya dengan keluhan gue. Gue pikir tadi siang dia udah tahu masalah gue, and its enough. Tapi malem itu pulang dia dari bertugas, dia masuk kamar gue, duduk di ranjang gue dan bilang : “A, mungkin kerjaan barunya harus dijalani dulu, mungkin kedepannya bakalan berubah, bakal sesuai dengan keinginan kita semua. Mengetahui kamu nggak bahagia kaya gini kan mamah jadi sedih

Gue merasa ditampar berulang-ulang. Gue merasa menjadi anak yang durhaka untuk kesekian kalinya, selalu membuat nyokap gue sedih. Selalu membebaninya dengan masalah, padahal gue tahu banget masalah dan kerjaannya juga nggak pernah sedikit. Sedih tiba-tiba menyelinap di hati gue, rasanya ingin meminta maaf yang amat sangat karena membuatnya sedih. Gue nggak bisa ngomong apa-apa kecuali meluk nyokap gue dan bilang kalau semuanya akan baik-baik saja. Bilang kalau gue akan berjuang untuk merubah keadaan, setidaknya mencitai apa yang ada sekarang.

Masalah tentang nyokap ini juga bikin gue inget sama salah satu temen gue. Dokter, lagi ambil spesialis. Dia curhat sama gue, katanya dia lagi merasa limbung karena dengan umurnya yang sekarang, kerjaanya yang sekarang, dia masih merasa membebani kedua orang tuanya soal financial. Dia merasa bahwa dengan gelar dan pekerjannya yang sekarang, dia seharusnya bisa membiayai kuliahnya sendiri dan bukan masih membebani orang tuanya.

Curhatannya juga bikin gue merasa ditampar. Nah gue? Kuliah sudah selesai sampai tahapan jauh, kerjaan sudah ada, tapi kok sampai sekarang masih aja membebani orang tua gue dengan masalah financial. Gue memang nggak pernah minta bantuan atau tambahan financial sama mereka, gue merasa harus cukup dengan apa yang gue dapet meskipun untuk kerjaan yang sekarang dapetnya pas-pasan. Tapi dasarnya orang tua, mereka tahu yang gue dapet nggak seberapa meski gue udah meyakinkan mereka bahwa itu cukup, mereka tetap memberikan gue bantuan itu. Harusnya gue malu, sampai kapan mau seperti ini? Mereka bilang, mereka kerja banting tulang dari pagi kadang sampai pagi lagi buat siapa, selain buat gue sama adik gue. Gue tahu, tapi tetep aja gue malu.

Di akhir curhat gue sama temen gue yang dokter itu akhirnya kita sampai pada satu kesimpulan, kalau memang rezeki yang datang dari Allah itu jalannya harus dari kedua orang tua kita ya mau apalagi. Allah tidak buta, Allah memberi kita rezeki tidak pernah tertukar, semua ada porsinya. Dan kalau memang rezeki kita dari Allah mengalirnya via kedua orang tua kita, yang patut kita lakukan hanya bersyukur. Dan jangan lupa berbakti pada kedua orang tua kita.

Masalahnya, kadang gue merasa tidak begitu berbakti sama keduanya. Selalu membangkan, selalu ingin menang sendiri. Lebih parahnya, gue menyakiti mereka tanpa sepengetahuan mereka dengan cara gue sendiri. Dengan jalan yang sudah gue ambil dan jalanin selama ini. Terus gimana???