Senin, 12 Januari 2009

My ExBoss


Benar kata orang, kalau kita akan merasakan arti kehadiaran seseorang itu kalau orang tersebut sudah tidak ada lagi di dekat kita. Gue sering ngerasa begitu, menyia-nyiakan keberadaan seseorang, tapi ketika dia pergi menjauh gue baru ngerasain arti dari orang tersebut. Tapi seringnya semua sudah terlambat, orang tersebut sudah pergi. Kadang tak kembali.

Gue jadi berpikir, apakah hal itu yang sekarang dialami mantan bos gue di perusahaan yang dulu. Masalahnya kok sekarang dia jadi perhatian yah sama gue. Sering banget ngajak gue berkomunikasi “intim”. Padahal dulu waktu dia jadi bos gue, boro-boro. Senyum aja dia jarang banget. Gara-gara itu gue sering BeTe sama dia.

Memang sih mantan bos gue itu umurnya nggak beda jauh sama gue, cuman beda setahunan gitu. Yang ngebedain cuman nasib doank. Dia lahir dari orang tua yang memang pengusaha, jadi kelar kuliah bisa dengan melenggang langsung menjadi bos. Tapi soal itu gue nggak sirik, gue bahagia dengan apa yang udah gue dapet sekarang.

Mantan bos gue ini kalau gue dan temen-temen di kantor yang lama, memasukannya dalam kategori cina cakep. Karena memang beneran cakep. Usut punya usut dia di Aucland sana memang sempet jadi foto model gitu. Nggak heran deh kalau itu bener, karena ya memang dia itu pantes jadi foto model. Sayang Ayahnya keburu manggil dia balik ke Indo, melanjutkan tampuk kepemimpinan perusahaan. Kayaknya sih dia lebih nyaman jadi foto model deh dibanding jadi direktur. Ini berdasarkan penilaian gue lho!

Masalahnya dia itu agak sulit berkomunikasi dengan kita-kita sebagai bawahannya. Bukan komunikasi dalam hal pekerjaan, tapi masalah-masalah kehidupan. Kadang gue ngerasa kalau dia itu sebenernya pengen gabung sama kita kalau pulang kerja kita heboh mau jalan kemana, apalagi ritual jumat ceria itu. Kayaknya dia pengen banget ikut, tapi jaim. Jaga gengsi.

Mungkin karena itu juga makanya dia jadi nggak deket sama kita. Kita sih sungkan kalee, dia kan direktur, masa kita ajakin gila-gilaan. Meski nggak masalah juga sebenernya. Karena ada gap itu makanya dia juga bawaanya jadi jutek. Nggak pernah berkomunikasi sama gue diluar pekerjaan. Bawaannya tegas mulu, padahal gue orangnya sering becanda. Mungkin itu juga yah yang bikin dia BT sama gue.

Anehnya, beberapa bulan belakangan ini, semenjak gue keluar dari perusahaannya (maaf, gue memang hobi pindah-pindah. Apalagi kalau iming-imingnya nominal. Hehehe), dia jadi rajin berkomunikasi sama gue. Pertamanya sih sms basa-basi nggak penting, lama kelamaan kok dia jadi sering curhat. Malah sering nelpon lama juga. Gue sih awalnya bingung, kok dia berubah yah?

Apa dia merasa kehilangan gue gitu yah? GR gue kalo dia merasa kehilangan. Tapi masa sih merasa kehilangan gue, siapa gue coba? Aneh aja melihat perubahan sikap dia. Dari yang asalnya jutek dan dingin jadi hangat dan komunikatif. Beberapa kali malahan dia maksa-maksa gue buat nemuin dia di Jakarta. Mau ngapain?

Makanya gue bilang, rugi kan lo dulu sempet jutek dan nggak deket sama gue. Kalau udah begini susah kan kalau mau ketemu. Hehehe. Jangan-jangan pelet dari dukun gue baru bekerja sekarang. Huahahahaha. Becanda gila!!!!! Ngapain pake dukun-dukunan. Mantas bos gue itu tipe orang yang sekali dicolek juga bisa nempel. Hihihi. Sableng gue. Maaf ya mantan bos, belom sempet ketemu nih, belom ada waktu.

Tidak ada komentar: