Jumat, 28 November 2008

Ada yang Flirting (AGAIN!!!)


Gue suka bingung sama kejadian-kejadian yang kerap terjadi sama gue. Memang gue sebegitu obviousnyakah sampai mereka bisa “mengendus” aura gue? Atau kadang gue suka mikir, mungkin feromone gue yang udah nyebar duluan tanpa diperintah, padahal gue lagi nggak minat nyebar feromone.

Kaya kemaren, di salah satu toko buku diskon di Bandung. Dari jauh gue bisa ngeliat kalau orang itu dari tadi kok ngeliatin gue terus. Karena gue memang lagi nggak niat flirting juga makanya gak begitu gue tanggepin, sumpah, lagi nggak niat! Tapi kok dia terus-terusan liatin gue yah. Curi-curi pandang sih, tapi sering banget ke gap sama gue. Good looking and such a great body juga, tapi karena gue lagi nggak pengen flirting, ya tidak sebegitu menariknya untuk ditanggepin.

Harusnya dia nyadar kan kalo misalnya gue nggak tanggepin. Tiap gue jalan ke rak yang lain, pasti dia juga ada di daerah yang bisa gue liat. Aduh, nampak psycho juga yah. Tapi kayaknya nggak, soalnya dia nggak move forward. Saat itu gue cuman berusaha nikmatin aja diliatin orang (teteup), boleh donk kali-kali berasa tenar, berasa artis.

Nah pas gue liat katalog-katalog buku di komputer online, gue nge-gap-in dia lagi nelpon dengan mata masih ngeliat ke arah gue. Apa sih maksudnya nih orang? kalo berani nyamperin aja jangan cuman ngeliatin. Bikin risih, sampe-sampe gue mikir apa karena baju gue nggak matching dan ketinggalan jaman yah? (meski nggak mungkin) apa karena ada kotoran di muka gue?. Sialan tuh orang bikin gue begah dan pengen cepet-cepat keluar dari toko buku.

Tapi wait………Pas gue nge-gap-in dia lagi nelpon sambil liatin gue itu, gue liat dia senyum dan menganggukan kepalanya. Dengan samar gue juga bisa liat dia mengucapkan “hai” tanpa suara. Hahhhhhhh, mati gue. Dengan kikuk gue cuman bisa membalas dengan senyum bego dan anggukan kepala lagi. Apa gue ngedeketin dia aja ya? Tapi males, kalo dia malah menjauh pas gue mendeket gimana? Apa nunggu dia ngedeketin aja? Tapi kok ya nggak beranjak. Daripada pusing, gue cepet-cepet ke kassa buat bayar dan keluar dari toko itu. Thanks God it’s over.

Siyal, di parkiran gue ketemu dia lagi, dan gue yakin nggak sengaja. Mobil gue sama mobil dia cuman kepisah 1 mobil aja. Jadi pas gue jalan ke mobil gue dan dia ke mobilnya, gue bisa jelas liat dia senyum lagi dan ngucapin hai lagi. Mampus nih gue, mati kutu. Ya udah gue bales senyum dan sekarang gue berani buat ngomong hai. Eh, kok dia malah nyamperin gue. Takut gue, takut pingsan. Hihihihihi. Berlebihan gak sih?!

Dia mengulurkan tangannya dan mengucapkan sebuah nama. Kita ngobrol hanya sebentar tapi sempet tukeran nomer handphone juga sih. Maafkan aku Tuhan, tapi kan gak salah juga kalau ada orang ingin kenalan, menambah teman. Memperluas jaringan, siapa tahu bisa memperbesar bisnis. Nampak marketing banget yah gue?!

Malemnya, dia nelpon gue donk. Nggak disangka nggak dinyana.
Dia : “Hai, Gue yang tadi siang. Masih inget kan?”
Gue : “Oh iya. Ada apa?”
Dia : “Nggak ada apa-apa sih. Cuman kepikiran kamu terus. Mau ketemuan gak?”
Gue : “Hah? Tuuuuuuuuuuuuuuuuuuuut. Gue keburu pingsan.

Hihihihihihihi. Tepat sasaran.

Yuda : Gue temuin jangan yah?!

Tidak ada komentar: