Jumat, 07 November 2008

Dont judge a book by its cover


Jangan menilai orang dari penampilan luarnya aja. Kadang apa yang kita lihat nggak mencerminkan sama apa yang ada di dalemnya. Bolehlah menilai pertama kali dari casingnya, secara itu yang pertama keliatan. Tapi jangan menggeneralisasi, apalagi menyimpulkan atas apa yang baru kita lihat. Selain jatohnya nggak adil, kita juga akan sering tertipu penampilan.

Bukan berniat mengajari, tapi gue juga seringnya menilai seseorang dari luarnya aja. Karena dia kumal pasti deh begini, padahal kan belom tentu. Mungkin memang pembawaannya aja yang kumal bin dekil. Kita sering (terutama gue) terjebak dalam situasi mencitrakan fisik menjadi stereotipe yang udah terpola di otak kita. Bisa sih tepat, tapi perlu latihan. Dan hasilnya tidak instan, jadi perlu terus dieksplorasi.

Gue pernah ada pengalaman yang kalau gue inget suka pengen senyum sendiri. Kocak, konyol, lucu. Pengalaman ketika seseorang mencitrakan diri gue dari apa yang gue pake atau how I looked. Dan kebanyakan mereka salah, makanya gue suka senyum sendiri kalo inget hal-hal itu.

Pertama, Waktu dulu pas mau ikutan seleksi PNS (iya dulu gue niat ikutan PNS. Sekarangmah males) kan harus punya kartu kuning tuh, kartu tanda pencari kerja. Gue nggak punya, makanya gue bikin di dinas tenaga kerja Bandung. Pas nyampe lokasi, gue turun dari mobil, dengan pake celana jins, kaos oblong, cardigan, sandal capit plus tas selendang gembel andalan gue, gue ngedeketin meja pendaftarannya. Bapak pengurusnya ngeliat gue dari atas ke bawah, trus dengan muka nunduk sambil terus nulis dia nanya : “SMA atau STM?” Sontak gue pengen ketawa, pasti gara-gara dandanan gue deh. Waktu gue jawab : “Maaf Pak, saya S2”, bapaknya kaget gitu terus minta maaf. Dia bilang lagi “Saya pikir baru lulus SMA, soalnya mukanya masih muda” Yeee, emang kalo masih muda nggak boleh S2. Ngasal.

Kedua, waktu gue belanja celana kain buat kerja. Iya, celana kain. Temen-temen gue pasti ngetawain. Friends, umur kita makin tua, jadi nggak mungkinkan selamanya kita pake jins terus. At least di kantor, meski sebenernya itu juga bukan gue banget. Tapi apa daya. Pas gue milih-milih, ibu pemilik tokonya nanya celana kainnya buat apa (none of your business actually!), ya gue jawab buat ke kantor. Dia dengan polosnya bilang: “Masih muda udah kerja kantoran, pasti lagi Magang!” Tuingggg. Should I have a word! Memangnya kalo masih muda nggak boleh kerja kantoran. Tapi gue tersanjung juga sih, masa nampak masih muda? Secara waktu belanja itu umur gue udah 26. Mungkin karena dandanan gue kali ya yang cuman pake kaos oblong sama celana pendek doang?!

Ketiga, waktu dapet scholarship di luar (luar kelas maksudnya, hihihi), kan pengen nyobain clubbing. Tetep meskipun niatnya sekolah, clubbing tetep harus dijajal. Rugi kalo nggak nyoba. Pas gue mo masuk, penjaga pintunya ngelarang gue katanya gue pasti di bawah umur. Heh, Sir, umur gue 23 waktu itu. Sudah cukup umur. Jangan dibandingin sama bule-bule yang seumuran gue badannya segede-gede buta donk. Gue dateng dari asia jauh, regional kurang gizi. Harap maklum. Wakakakakak. Walhasil gue musti nunjukin KTP segala, bikin turn off deh! Untung clubbingnya seru…..

So, apapun yang kita pakai, itu memang kepribadian kita, tapi jangan ditarik kesimpulan hanya dari penampilan aja karena seringnya salah. Nggak mau kan dapet malu karena salah menebak-nebak orang hanya dari penampilannya aja. Be wise!

Tidak ada komentar: