Selasa, 18 November 2008

Its so last Century....


Baru aja minggu kemaren gue baca kompas yang di segmen kehidupannya menyoroti teknologi dan eksistensi radio yang tidak pernah sepi dan ditinggalkan penggemarnya meski jaman sudah serba digital. Kalau dipikir-pikir iya juga ya, radio itu nggak pernah nggak ada pendengarnya. Coba deh kita denger setiap stasiun radio yang existing, pasti ada yang denger setidaknya ada yang request lagu minta diputerin.

Gue sebagai pecinta berat radio merasa bersyukur stasiun radio terus meningkatkan pelayanannya, menerapkan teknologi streaming sehingga mau dimanapun gue berada asal ada internet, gue bisa denger stasiun radio favorit gue mengudara (igh..bahasanya mengudara, hihihihi). Gue dari kecil hidup di Bandung, dan bersyukur karena radio di bandung banyak banget dan sangat berkualitas. Stasiun favorit gue sampai saat ini tetep radio Ardan dan radio 99ers. Kedua stasiun ini setia nemenin gue waktu malem-malem mesti bangun belajar buat ujian jaman sekolah dan kuliah. Untungnya juga sekarang 99ers udah ada di Jakarta, jadi gue bisa denger dari Tangerang gue yang gerah walau geresek-geresek. Ardan kapan donk?!

Denger radio bikin gue makin pinter dan nambah wawasan, terutama wawasan mengenai lagu-lagu baru dan bahasa-bahasa gaul yang lagi megang. Jangan salah, keduanya musti di update terus biar nggak ketinggalan jaman. Temen gue suka protes, katanya kedua radio favorit gue itu udah nggak masuk dikisaran umur gue sekarang. Sirik aja dia mah, nggak bisa liat orang seneng dan masih gaul. Hehehehehe. Teteup!

Tadi malem, pacar gue tiba-tiba sms (iyah, gue punya pacar! Puas?!). Dan terjadilah percakapan ini :

Dia : “Oon lagi apa? Denger radio xxx (censored) deh, aku ngirim lagu buat kamu!” Panggilan sayang dia buat gue Oon. Gue manggil dia Bodoh.
Gue : “Radio xxx itu gelombangnya berapa?” Secara selama di Tangerang gue jarang banget denger radio. Mending nonton tv aja.
Dia : “Berapa ya? Sekitaran 100 deh. Coba aja cari!”
Gue : “Aduh yang jelas donk! Aku kan dengernya pake MP4, jadi nyarinya digital, kalo nggak jelas gelombangnya susah. Ato gini deh, sekarang radionya lagi muter lagu apa?”
Dia : “Lagi muter lagunya Beyonce yang If I were a boy”
Gue : “Oke, dapet” Setelah gue dengan susah payah nyari tuh gelombang sampe bulak-balik 2 kali searching.
Dia : “Met ngedengerin yah! Simak liriknya! Spesial buat kamu”

Sambil sms-an gue nahan ketawa, gile cing masih musim ngungkapin perasaan cinta di radio. So last century banget yah. Berasa gue jaman SMP SMA gitu deh. Yang belom ada handphone, yang tiap pulang sekolah rame-rame dateng ke stasiun radio buat nge-request lagu. Ditulis di kertas. Terus sok ikutan jadi member tuh radio biar kelihatan gaya, apalagi kalau dikasih kartu anggota. Langsung tuh kartu mejeng di bagian paling depan di dompet. Hihihihihihi. Membayangkannya gue geli sendiri, tapi thanks God gue pernah ngalamin itu semua. Seru!

Abis ketemu stasiun radio dimana pacar gue ngirim lagu, gue dengerinnya sambil tiduran di kasur. Maklum anak kost, semua-semua dikerjain di atas kasur. Makan, nonton, nulis, bikin blog, pokoknya kasur jadi singasana utama. Dan karena gue cape, pulang kerja, ditambah dininabobokan sama lagu-lagu mellow di radio itu, walhasil gue ketiduran. Bangun-bangun sejam kemudian. Aduh gawat, request dia udah dibacain belom yah?! Ya udah, timbang penasaran, gue sms pacar gue.

Gue : “Bodoh, lagunya udah diputerin belom? Maaf, aku barusan ketiduran soalnya cape banget!”
Dia : “Udah Oon Sayang!”
Gue : “Wah, maaf yah! Emang lagunya apa sih? Terus ucapannya apa? Dikirim via sms aja langsung ke aku yah!”
Dia : “Nggak ah, kan jadinya gak seru! Besok lagi aja aku kirimin lagi ucapannya. Pokoknya lagu Dirly yang baru, hingga ke ujung dunia”
Gue : “Ucapannya diomongin atau disms-in aja yah! Takutnya besok aku malah ketiduran lagi”
Dia : “Ya udah, tapi dikirimnya besok aja yah!”
Gue : “Kenapa nggak sekarang aja?”
Dia : “Nggak ah, besok aja! Hari ini kan udah tadi, sehari cukup sekali aja”
Gue : “Huuh, nyebelin!”
Dia : “ Hehehehehehe. Love You!”

BTW emang Dirly itu bikin lagu baru yah? Maklum, udah nggak pernah ngikutin perkembangan lagu nih semenjak tinggal di Tangerang. Besok di kantor searching lirik nya ah, biar tau kenapa pacar gue nyuruh gue nyimak lagunya bener-bener. Tapi gue masih tetep geli, kenapa juga musti pake radio segala. Mungkin mau berasa lebih romatis aja kali ya. In our ages? Come on, are you kidding me! Gue malahan berasa jadul banget, tapi kan kita harus senantiasa menghargai usaha pacar kita buat mengungkapkan perasaannya. Bener teu?

“Bodoh, besok-besok pake jasa merpati pos aja kalau mau nyampein sesuatu. Atau pake messages on the bottle aja, biar lebih spekta. Hihihihihi. Maaf ya!” Sms yang udah gue tulis tapi nggak gue kirim buat dia, si Bodoh yang gue sayang.

Yuda : Berasa tua amat yah gue!!!!

Tidak ada komentar: