Selasa, 04 November 2008

Gue benci Nunggu


Kalau gue pulang dari Tangerang ke Bandung setiap minggu pasti gue punya temen tetap dan tidak tetap. Temen tetap karena biasanya dia juga pulangnya tiap minggu kayak gue. Nggak tahan kalau nggak nyium udara bandung barang seminggu. Berasa ada yang kurang aja. Temen tidak tetap, yang juga punya rumah di Bandung tapi untuk berbagai alasan nggak pulang tiap minggu. Entah alesannya ngirit, punya pacar di Tangerang, memang nggak pengen pulang, atau apapunlah alasannya.

Gue memang nggak perlu ditanya, selalu pulang. Nggak peduli ada temen atau nggak, nggak peduli temen tetap tiba-tiba mutusin untuk nggak pulang, pokoknya pulang. Sekali pulang tetap pulang!

Kita kalo pulang ke Bandung biasanya pake bis umum, nggak pake travel kaya kalo pergi ke Tangerang. Jadwal travelnya nggak bagus, makanya naik bis aja biar cepet nyampe. Kita semua di bandung turun di terminal Leuwi Panjang, terminal bis utama gitu deh. Dan biasanya kita pulangnya sendiri-sendiri, maksudnya yang jemputnya sendiri-sendiri. Gue sama temen tetap gue dijemput sama adik-adik kita, kalo temen nggak tetap gue dulu dijemput sama pacarnya. Tapi itu dulu, waktu dia belom diputusin karena ketahuan selingkuh. Upsssss, kok jadi ngomongin itu. Maaph.

Nah temen tetap gue itu dijemput adiknya yang kuliah di ITB. Tiap ngabarin udah nyampe Padalarang, pasti adiknya itu lagi di kampus. Entah lagi ngospek lah, entah besoknya mau ada wisudaan lah, entah cuman pengen ngumpul di himpunan lah. Pokonya adiknya temen gue itu tipe-tipe anak himpunan gitu. Dear, jadwal lo jemput kakak lo kan hari jum’at malem, kok di kampus sih. Itu kan waktunya dugem. Hehehehe, itu mah gue, jaman kuliah ada ritual jum’at ceria. Dugem tiap malem sabtu, meski malem minggunya juga jarang absen.

Yang bikin gue sedikit bete nih (maaf ya temen tetap gue! Gue tau lo pasti baca blog gue. Maaf) adiknya temen tetap gue itu kalo jemput pasti telat. Gue kan nggak enak ninggalin dia sendirian. Kasian cewek, masa gue tinggal gitu aja di terminal. Tapi adik gue suka ikutan jadi bete karena dia juga harus ikut nungguin adiknya temen gue itu nyampe. Kalo kata adik gue, niat nggak sih dia jemput kakaknya.

Iya yah nampak nggak niat jadinya. Kalo gue compare sama adik gue, jatohnya jadi memang diniatin telat. Satu, dia udah dikabarin kalo kakaknya mau nyampe sejak dari Padalarang, nah gue baru ngabarin adik gue pas gue dah nyampe tugu Extra Joss, deket belokan mau ke pasteur. Dua, jarak ITB- terminal sama rumah gue-terminal lebih deketan ITB. Tapi selalu adik gue yang duluan nyampe. Heran.

Aduh, kalo gue sih nggak apa-apa nunggu, tapi adik gue!!! Entar kalo keseringan dia bete terus mogok nggak mau jemput gue kan gue yang berabe. Mungkin besok-besok kalo adiknya temen gue telat lagi, kakaknya gue tinggal aja gitu?

Yuda : Maaf-lagi-pengen-ngomel-ngomel-aja!

Tidak ada komentar: