Rabu, 03 September 2008

NGOCEH IN ENGLISH

Jangan salah mengartikan judul ngoceh in English. Maksud gue bukan mau nanya ngoceh dalam bahas inggris itu apa, tapi gue mau ngejelasin maksud ngoceh pake bahasa inggris. Kapan sih biasanya kita ngoceh pake bahasa inggris? Paling banter juga kita ngoceh dalam bahasa inggris di dua kondisi. Pertama, lagi wawancara kerja. Kedua, waktu pengen terlihat gaya.

Hari gini, wawancara kerja udah lazim banget pake bahasa inggris. Based on my experiences (saking seringnya), meskipun ntar kerjanya nggak terlalu menggunakan bahasa inggris tetep aja waktu interviewnya suka pake inggris. Apa maksud yah? Mungkin biar perusahaannya terlihat lebih gaya, lebih bonafide.

Kerugian wawancara kerja pake bahasa inggris adalah bahasa yang digunakan tidak bisa terlalu berbunga-bunga. Biasanya straight to the point, nggak bisa ngebacot kesana kesini pake bunga-bunga kata. Bukannya nggak bisa cuman ribet aja. Apalagi buat orang kayak gue yang inggrisnya masih pas-pas-an (tapi suka belagu. Sok ngingris). Nah kalau nggak ngebacot waktu wawancara kan nggak bisa menunjukan selling point. Berasa nggak kompeten aja kalau ngejelasin sesuatu tapi nggak berputar-putar pake bunga kata. Lebih panjang lebih bagus biasanya.

Tapi awas jangan salah kaprah. Kalo emang inggrisnya pas-pas-an jangan berani-berani buat ngoceh ngalor ngidul. Bisa-bisa malah show our weakness. Malah jadi bikin penilaian kita ancur lebur. Niatnya pengen keliatan okeh malah keliatan bego. Nggak mau kan? Apalagi buat yang memang udah ngebet banget pengen kerja. So watch your mouth and the languages. Kalo boleh pake bahasa Indonesia, Indonesia aja lah. Lebih simple. Tapi kalo tetep harus inggris, ya jawab straight to the point aja.

Gue nggak akan bahas penggunaan bahasa inggris kalau terlihat pengen gaya. Gue banget deh itu mah. Kalo belom jelas juga, kenalan dan ngobrol sama gue. Pasti sepanjang pembicaraan gue selalu pengen terlihat gaya. Iya, iya gue ngaku. Nggak usah protes-protes gitu deh. Biasa aja. Huahahahahahaha.

Nah kemaren ternyata gue ngoceh in English di luar dua keadaan diatas. Bukan lagi wawancara kerja ataupun bukan pengen terlihat gaya. Tujuan gue cuman pengen mengcut pembicaraan banyak arah yang bikin gue pusing. Heboh bener sih mereka untuk sesuatu yang remeh temeh. Sialan. Bikin gue kekih, bikin gue kesel.

Ceritanya ada kesalahan prosedur yang dilakukan oleh anak buah gue. Sebenernya bukan hal gede, cuman ketidaktelitian kecil dan apes aja waktu beli sesuatu. dan itu bukan sesuatu yang harus dibesar-besarkan. Nah waktu gue ngadep ke orang maintenance buat minta dibenerin tuh alat, eh orang-orang disana malah “ngegonggong” semua. Menyalahkan dan meributkan hal remeh temeh itu. Sialannya gue juga jadi ikutan disalahin, padahal kalo dirinci 5 menit juga kelar tuh masalah tapi dasarnya orang-orang itu aja pengen ngoceh-ngoceh. Dasar bawel, bukannya bantuin malah bikin ribet.

Waktu mereka pada ngomong semua itu kan gue kesel. Gue bingung gimana cara biar mulut tuh orang-orang bisa mingkem. Berisik. Ya udah, akhirnya gue ngoceh dan complain-complain pake bahasa inggris yang panjang. Walhasil semua orang mingkem dan balik bingung. Abis mereka diem semua langsung gue tinggal, abisnya sebel. Ternyata ngoceh in English ada guna yang lainnya juga. Bikin orang mingkem. Coba lagi ah!

Tidak ada komentar: