Rabu, 03 September 2008

MARHABAN YA RAMADHAN

Alhamdulillah, akhirnya gue sampai juga di ramadhan tahun ini. Berarti Allah SWT kembali memberikan kesempatan buat gue untuk terlahir kembali menjadi manusia baru. Mudah-mudahan dengan gemblengan ramadhan tahun ini gue bisa jadi manusia yang lebih baik, yang nggak banyak bikin dosa, nggak banyak nyakitin orang (banyak banget yak!). Amien.

Apa sih istimewanya ramadhan buat gue? Sebenernya bulan suci ramdhan itu memang teristimewa, kalau kata ustadz di pengajian yang sering gue datengin (iya sekarang gue ngaji lagi) bulan ramadhan itu ibarat hadiah yang Allah berikan kepada kita untuk melebur dosa. So pastinya bulan ramadhan itu teristimewa bagi semua orang. Buat gue juga istimewa, bukan hanya sekedar bulan untuk meleburkan dosa, tapi artinya lebih dari itu.

Di bulan ramadhan, gue berharap bisa jadi manusia yang lebih baik. Yang dari mulutnya bisa lebih banyak keluar doa dan pujian ketimbang sampah seperti biasanya. Bulan ramadhan juga bakal gue jadiin tempat menggembleng keteguhan iman gue. Nggak ada lagi istilahnya berdosa di bulan ini. Memang sih berdosa itu di semua bulan nggak boleh, tapi seringnya gue kelupaan. Makanya di bulan ramadhan ini gue berharap bisa lebih terhindar dari perbuatan dosa.

Tahun ini adalah ramadhan gue ketiga nggak total di rumah, di tengah keluarga gue. Udah tiga tahun berturut-turut gue selalu menjalankan ibadah puasa di daerah tempat gue kerja yang jauh dari rumah. Tahun 2006 gue menjalani ramadhan di Situbondo. Tahun 2007 ramadhan gue laluin di Bogor, dan sekarang tahun 2008 gue bakal ngejalanin puasa di Tangerang. Kota yang gerahnya ampun-ampunan deh. Mudah-mudahan itu tidak menyulitkan gue untuk puasa dan tetap beribadah. Amien.

2006. Puasa di Situbondo merupakan pengalaman gue yang paling luar biasa. Puasa pertama jauh dari rumah. Puasa yang kalau waktu sahur dimulai jam 3 karena waktu imsaknya jam 3.45. Yang kalau sahur menu yang disediain ibu kantin seringnya salah kaprah, masa sahur sama pecel lele tapi buka sama sayur sop panas. Di situbondo juga kalo pas buka suka nggak kebagian ta’jil karena kehabisan. Makanya gue sama temen-temen di mess eksekutif seringnya ngambil ta’jil duluan trus ditaro di kulkas depan kamar. Kalau nggak dimakan pas buka, kita makannya setelah tarawih. Tapi ada yang suka kurang ajar juga, masih aja makanan kita di kulkas ada yang ngembat.

Tarawih di Situbondo berkesan juga. Kita tarawih di tempat yang asalnya ruang maen biliyar, ngundang ustadz. Nggak pake ceramah, langsung sholat, makanya cepet. Karena di sana panas dan kipas anginnya yang ngegantung cuman satu, maka dengan pedenya setiap tarawih gue pasti akan mengkudeta orang lain dan memposisikan diri tepat berada di bawah kipas angin. Cewek-cewek di bagian belakang tiap hari ngetawain gue liat tingkah laku gue itu, sampai-sampai gue terkenal sebagai manusia kipas angin. Jadi kangen sama Situbondo. Catet, sama Situbondo, bukan sama kerjaan di Situbondo.

2007 Puasa di Bogor. Kota hujan yang ternyata selama bulan puasa 2007 nggak turun hujan sama sekali malahan panasnya teramat sangat. Hareudang pisan. Di bogor juga untuk pertama kalinya gue sahur musti ke warteg buat beli makan. Dingin-dingin ngantuk nyari makan. Tapi itu cuman berlangsung tiga hari doank, setelah itu sahur cukup dengan roti. Bukannya ngirit, tapi males aja keluar-keluar kamar nyari makan. Roti is enough, apalagi rotinya roti GS. Yummy (jadi ngiler).

Tarawihnya di mesjid kampus yang super duper gede, yang jumlah rakaat tarawihnya 23. Kalo gue sih ngikut cuman 8 doang. Kelar 8 rakaat, turun ke lantai bawah shalat witir 3 rakaat trus pulang ke kosan deh. Bulan puasa di Bogor enak, banyak makanan trus mesjidnya deket kosan jadi kalau shalat subuh bisa di mesjid. Shalat berjamaah subuh lebih utama dibanding shalat sendiri, meski terkadang males ke mesjid. Jadi shalat di kosan aja saking ngantuknya. Maafkan aku ya Allah. Enaknya lagi di bogor ada Tresa, temen kuliah gue. Sahur pertama di rumah dia, sempet beberapa kali juga nebeng buka di rumahnya. Lumayan ngirit, nggak dink. Cuman pengen berasa puasa di rumah aja.

Nah sekarang puasa 2008 di Tangerang. What would it be? Kita liat saja nanti. Mudah-mudahan bisa lancar kayak tahun-tahun sebelumnya. Tak ada yang bisa terucap menjelang ramadhan kali ini kecuali, Marhaban Ya Ramadhan. Selamat Datang Bulan Ramadhan.

Tidak ada komentar: