Sabtu, 20 September 2008

LAGI LAKU


Belakangan ini gue lagi berasa laku, pasaran naek. Bukan laku karena job ngemsi gue udah banyak banget sampe-sampe gue bagi-bagiin kayak biasa. Ngemsi sih masih tapi nggak banyak, maklum lagi bulan puasa. Event jarang, paling gathering perusahaan, buka puasa keluarga besar mana, atau proyek amal apa gitu. Itupun bayarannya nggak segede biasanya. Gak apa-apa, mumpung puasa, sekalian amal. Kan gak mungkin bulan puasa gini, gue ada event di diskotik mana gitu. Kalaupun ada pastinya gak bakalan gue ambil. Pengen diceburin ke neraka lebih awal gitu gue. Astagfirullah.

Nah kalo bukan soal job ngemsi, lantas gue laku apaan donk? Laku dibooking tante girang atau om gadun gitu. Heheheheh, Astagfirullah. Bukan-bukan itu laku maksud gue. Tapi sekarang yang lagi laku hati gue, sebenernya bukan hati gue sih yang laku tapi diri gue yang laku, hati gue cuman ikut ramai. Ramai nimbang-nimbang beneran gak sih orang-orang itu suka ama gue, atau cuman mau bikin gue GR aja. Bikin gue berasa laku.

Tapi sumpah banyak kejadian belakangan ini yang bikin gue GR berat. Mungkin gue sih yang salah mengartikan sikap mereka, dan sepertinya iya. Tapi gue nggak peduli, yang penting gue merasa diri gue laku. Apalagi coba yang paling meyenangkan dalam hidup ini selain merasa dicintai, disayangi dan dibutuhkan? Selain dapet duit tentunya. That’s why I didn’t refuse this feeling, just try to enjoy it. Being flaterred was an awsome thing.

Pertama, si being someone else sekarang udah kembali ke sifatnya yang dulu. Yang manis, yang perhatian, yang sok cuek-cuek gemesin. Pokoknya gue suka dia yang seperti ini, bukan yang jutek dan sinis. Sekarang dia kalo mo pulang aja pamit ma gue, kalo lewat ruangan gue pasti senyum, trus masih teuteup suka curi-curi pandang. Heran deh, di ruangan gue kan orang lebih dari satu tapi kok curi-curi pandangnya cuman ma gue doang sih. Suka ya? Igh..gue ngarep. Huahahaha. Tapi itu yang bikin gue seneng, apalagi kalo gue tanpa sengaja nge-gap-in dia lagi staring at me and then smile while blushing. So sweet.

Kedua, anak accounting, cina, masih muda yang awalnya suka gue GR-GRin doank. Awalnya kalo gue GRin dia bakal marah besar, tapi ternyata tidak sodara-sodara. Dia kayaknya begitu menikmati sanjungan yang gue beri. Nggak marah malah lebih membuka diri. Dari sms-sms yang gue kirim atau balesan smsnya gue yakin kalo dia sangat membuka diri buat kehadiaran gue (kepedean gak sih gue). Tapi gue yakin kalo semua itu nggak palsu, gue nggak buta. Gue masih bisa membedakan dengan jelas mana suka dan mana nggak. Gue juga bisa membedakan mana yang ngarep dan mana yang cuman mau nguji how far can I go. Pokoknya gue seneng sama sikap dia belakangan ini.

Yang ketiga yang paling spekta, awalnya dulu dia di kantor pusat ma gue tapi karena kontraknya abis dia dipindah ke kantor cabang. Berondong, maneh! Aseli berondong, sama adek gue aja yang bedanya 6 tahun sama gue masih mudaan dia. Awalnya sih biasa-biasa aja, tapi kemaren ada satu moment dimana kita ketemu lagi dan dia ngajak ngobrol gue berdua. Gelap-gelapan lagi. Such a romantic occasion. Nggak ada pembicaraan saling membuka hati sih, gila kali. Tapi dia bilang kalo dia seneng bisa ketemu gue lagi. Waduh, makes me fly to 7th sky. GR banget sih gue. Dari dulu sih gue seneng ngobrol ama dia tapi cuman ngobrol biasa aja, tapi sekarang kok…………………..?

Meskipun gue berasa laku belakangan ini tapi gue tersadar bahwa gue udah punya cinta yang lain, cinta yang udah gue semai saat langit belum membiru gelap. So…………..=D

Tidak ada komentar: