Rabu, 27 Agustus 2008

AM I THAT IMPORTANT?

Merasa diri penting udah jadi cap buat gue dari temen-temen. Sebenernya sih bukan merasa penting karena gue memang penting bukan? (teuteup). Memang sih, gue sering pengen jadi penting di semua bagian baik di kehidupan gue sendiri maupun di kehidupan orang lain. Padahal gue yakin i'm not that important like i thought.

Kesadaran bahwa gue nggak penting-penting amat udah jadi permulaan yang bagus. Dari kesadaran itulah gue dapet menekan sifat egois gue. Nggak selamanya hidup atau keberadaan gue menjadi sesuatu yang penting di kehidupan orang lain. Mungkin menjadi satu titik warna baru, tapi tidak lantas menjadi kesimpulan yang bisa diambil dari suatu gambar. lagian apa sih untungnya selalu berasa penting?

Ngomongin soal berasa penting, ada dua kejadian belakangan ini yang bikin gue mengelus dada sambil bertanya sama diri gue sendiri. Am I that important? Apa gue sebegitu pentingnya sampai-sampai mereka di dua kejadian tersebut menganggap gue begitu penting. Dua kejadian berbeda yang melingkarkan gue di kondisi yang sama. tersanjung sekaligus heran.

Kejadian pertama melibatkan temen gue di tempat kerja. Suatu waktu dia memutuskan untuk keluar kerja. Bukan itu yang mau gue bahas. Totally none of my business. Hidup dia keputusan dia. Yang bikin heboh, dia keluar dengan cara yang tidak "cantik", tapi itu bukan urusan gue. Dia keluar kerja sebelum dia dapet kerjaan baru. dan itu juga bukan urusan gue. lantas urusan gue apa? Kok dibahas!

Sebulan setelah dia resign, gue ditelpon dia dan mengalirlah cerita soal dia udah dapet kerjaan baru. Alhamdulillah, gue ikut seneng. Yang bikin gue bingung, kok dia ceritanya sampai detail gitu. Mulai kerjanya kapan, gajinya berapa, kosnya dimana, deket apa, temen kosannya siapa aja, tugas disana ngapain, dapet fasilitas apa aja. Detail banget kan? awalnya gue anggap itu wajar soalnya dia orangnya agak-agak "aneh" juga.

Usut punya usut, ternyata dia itu belum kerja. Gue dapet info dari sumber yang terpercaya jadi keabsahannya bisa dipertanggungjawabkan (berat banget yah bahasa gue. Gile). Nah kalo dia bohong, apa maksudnya dia cerita sedetail itu ama gue? Toh kalau dia belom kerjapun nggak akan gue hina. Siapa gue coba? Nggak punya kepentingan sama hidup dia, lagian kenal juga baru.

Sebegitu pentingnyakah gue sehingga dia musti bohong?

Kejadian kedua lebih spekta. Lebih megang. Waktu kemaren gue ada interview di Bandung (iya gue udah interview lagi. Jangan protes!) seperti biasa gue kenalan donk sama yang mau diinterview lain. Nambah temen. Nama dia xxx (censored), lulusan statistik PTN Bandung. Kenalan basa-basi gitu lah, sekedar membunuh sepi sambil nunggu dipanggil. Sebenarnya dia sih yang banyak nanya-nanya, gue banyakan sibuk sendiri.

Dia dipanggil interview duluan, abis itu gue. Pas giliran gue, interviewernya sebelom cas-cis-cus ngomong pake inggris nanya ama gue apa gue kenal sama yang diinterview sebelom gue. Gue jawab baru kenal barusan di depan. Nggak salah donk! Soalnya memang baru kenal. tapi interviewernya nanya lagi, beneran katanya gue nggak kenal sebelomnya sama "temen baru" gue itu. Ya emang gue nggak kenal, mo diapain.

Ternyata donk, kata interviewernya si "temen baru" gue itu bilang kalo dia udah kenal gue sebelumnya. What? When? Where? Maksud dia apa yah? Yang bikin gue ngakak, waktu gue keukeuh bilang kalo gue nggak kenal dia, interviewernya malah ngomong katanya mungkin gue udah terkenal sebelomnya di luaran. Artis kalee ah gue. heran deh. Memangnya "temen baru" gue itu bakal diterima kalo dia bilang kenal sama gue. Aneh.

Nah dari dua kejadian tersebut bikin gue berfikir akan dua hal. menyimpulkan lebih tepatnya. (1) Gue emang penting buat kehidupan sebagian orang (kan udah dibilang kalo nggak boleh protes!). kebuktian kan, terus (2) Berarti gue nggak salah-salah amat ketika menganggap diri penting (aduh, kok masih protes sis!). Pokoknya i'm too important to ignore. Too important for being only ordinary people. But wait, am i that important?

Tidak ada komentar: