Minggu, 28 September 2008

MENGERJAKAN PR NOEL


Hari gini masih ngasih PR, yang bener aja. Lagian PRnya seriusan neh. Susah ngerjainnya. Bagian ini selalu menjadi bagain paling sulit. Berdiri di satu titik untuk merefleksikan diri dengan menceritakan siapa diri kita sebenarnya. Kadang bertutur tentang diri sendiri jauh lebih sulit dibanding ngata-ngatain orang, seringkali jatohnya menjadi subjektif. Tapi gue akan coba menceritakan diri gue dalam 10 point. So here I Am, Yuda itu :

[satu]
Bawel. Dari mulut gue bisa keluar apa aja dari mulai sesuatu yang berkualitas, doa bahkan kata-kata sampah. Saking bawelnya, waktu kecil nyokap pernah nawarin ngasih lima puluh ribu asal gue nggak ngomong seharian. Awalnya lancar, tapi cuman bertahan dua jam doang. Mendingan nggak dapet duit deh dibanding nggak ngomong. Dari kelebihan di mulut ini juga gue bisa mengais rezeki, gue ma temen-temen bikin event organizer dimana tiap ada event gue pasti jadi MC nya. Lumayan bayarannya double. Hehehehe.

[dua]
Ceria. Dimana ada gue pasti disitu ada keceriaan. Temen-temen gue nggak tahu kalau keceriaan yang gue tunjukin sebenarnya adalah salah satu bentuk pelarian dan pengingkaran diri. Gue sering berlari dan mengingkari kalau sebenernya jauh di dalam hati gue, gue kesepian. Hanya saja gue nggak ingin temen-temen gue ngerasain kesepian dan kesendirian gue. Cukup gue dan Tuhan yang tahu.

[tiga]
School addict. Gue kecanduan sama yang namanya sekolah. Nggak heran kalo di usia gue yang 24 dulu gue udah kelar S2. Pengennya sih langsung S3, tapi beasiswa nggak kunjung tiba. Pake biaya sendiri nampak nggak mungkin, mau bikin bokap gue bangkrut gitu. But, perlu digarisbawahi kalo gue kecanduan sekolah, bukannya kecanduan belajar. Perbedannya jauh banget lho. Gue ngerasa sekolah merupakan tempat yang paling aman untuk gue bersembunyi, dari apapun dari siapapun. Tenggelam dalam diktat-diktat dan tugas membuat gue menemukan siapa gue sebenernya.

[empat]
Pernah mau menghancurkan generasi yang akan datang. Pasalnya gue ikutan tes jadi dosen ITB. Udah nyampe rektorat, tapi gagal karena ada kebijakan baru. Dosen itu mesti S3. Sialan. Temen-temen deket gue paling menghalangi keinginan mulia gue yang satu ini, kata mereka apapun keinginan gue mereka selalu dukung, tapi please jangan jadi dosen. Mempertaruhkan masa depan anak bangsa katanya. Mereka nggak pengen anak bangsa jadi rusak dan bobrok karena dosennya kayak gue.

[lima]
Pakar sex. Dari jaman kapan tahu, sex sudah sangat menarik perhatian gue. Kalo Noel berguru dari Om Naek L Tobing di majalah Kartini, maka gue berguru pada orang yang sama tapi dari majalah pria dewasa Matra (masih ada nggak sih tuh majalah?). Berdasarkan ketertarikan itu pula gue milih studi di jurusan Biologi, dimana sex menjadi sangat ilmiah dan bukannya tabu. Pas kuliah gue dijulukin si-SO alias sex oriented padahal nggak segitunya. Cuman expert di teorinya doang, prakteknya sampe sekarang masih sering deg-degan. Bisa nggak yah? Sebenernya milih biologi karena nggak masuk kedokteran, maklum otaknya pas-pasan. Kapasitas otak gue nggak mencukupi untuk jadi dokter, lulus S2 aja udah Alhamdulillah banget, mungkin juga lulus karena faktor kebeneran. Tau ah…..

[enam]
Punya resolusi buat gantung jas lab. Kalo atlet bulu tangkis ketika berhenti disebut gantung raket, maka gue pengen banget gantung jas lab. Laboratorium sudah sangat membosankan bagi gue, udah hampir 8 tahun ini gue bersahabat dengan laboratorium dan jas lab. Rasanya udah lama banget, tapi anehnya meskipun gue pengen gantung jas lab, gue tetep keukeuh nyari beasiswa S3 di bidang biologi molekuler mikroba. Nah lho! Kayaknya kalo udah S3 nampak nggak mungkin gantung jas lab kan? Berarti cepet-cepetan, kalo duluan gantung jas lab artinya gak perlu S3 tapi kalo duluan S3 keinginan buat gantung jas lab nggak bakalan terwujud.

[tujuh]
Gaptek. Ya Allah gue itu kayaknya orang yang paling gaptek sedunia. Laptop aja cuman gue pake buat nulis, bikin report sama chating. No games please, gue nggak suka maen games. Itupun kalo laptopnya ada masalah gue nggak tau cara benerinnya. Kasian banget yah gue. Pernah sepupu gue yang lulusan IT masuk kamar gue dan buka-buka PC gue. Dia bilang komputer gue nggak ada apa-apanya, nggak punya kelebihan. Nggak sopan, dia nggak tau kelebihan PC gue. Kelebihan PC gue itu pernah menghantarkan gue lulus S-1 dan S-2 dengan predikat cum laude (tuh kan jadinya subjektif, malahan jadi sombong gue. Heheheh, maaf. Kebiasaan).

[delapan]
Hobi menulis. Nggak ada yang gue pikirin kalo lagi senggang selain menulis. Menulis bisa menjadikan gue siapa aja tanpa gue harus berkamuflase menjadi mereka. Gue jatuh cinta pada aksara sejak pertama kali gue mengenalnya, sehingga gue berterima kasih pada orang-orang yang memperkenalkan getar asmara gue yang pertama pada aksara kemudian kata. Dengan menulis gue senantiasa tersungkur, tersungkur dalam cinta dan tersungkur dalam keindahan makna sebuah kata.

[sembilan]
Trully city boy. Gue bener-bener anak kota, kalo nggak ada mall gue pusing. Makanya waktu gue kerja di Situbondo (ada yang tahu dimana kota itu berada?), gue cuman bertahan 4 bulan. Kampung banget bow, nemu alfa aja setelah 48 kilo. Bayangin donk gue yang terbiasa dengan keramaian kota tiba-tiba dicemplungkan ke kota antah berantah yang jauhnya juga amit-amit. Berasa di pesantren, aktivitas cuman kerja dan ibadah. Ciehhhh…

[sepuluh]
Pengen jadi artis. Biar tenar. Sorry dude, hal ini udah mendarah daging bahkan dari gue belom genap lima tahun. Makanya dulu nyokap gue paling males bawa gue ke arisan. Kalo anak-anak lain ditanya mau jadi apa, pasti jawabannya beragam dari mulai dokter, insinyur atau presiden. Tapi kalo gue, tanpa tedeng aling-aling gue pasti jawab pengen jadi artis. Bayangkan, anak belom lima tahun udah sadar potensi diri. Heheheh.

Ok Noel, PR udah gue kerjain dengan lengkap. Mudah-mudahan dengan gue bertutur siapa gue, meskipun cuman dalam 10 point, gue bisa lebih menyadari kelebihan gue dan memperbaiki kelemahan gue. Thanks ya Noel for the task! Lain kali tuganya yang gampangan yah…………………..!

Tidak ada komentar: