Rabu, 03 September 2008

BEING SOMEONEELSE


Belakangan ini gue lagi sebel banget sama seseorang. Seseorang yang dulunya sering curu-curi pandang sama gue. Seseorang yang suka memamerkan seulas senyum manisnya kalo lagi ke gap sama gue lagi curi-curi pandang. Seseorang yang secara tidak sengaja memang meja kerjanya udah ada depan ruangan gue, yang setiap saat bisa gue liat tingkah lakunya. Seseorang yang kadang kalo gue lagi bete sama kerjaan pengen gue liatin. Cukup liatian aja, ditambah ngata-ngatain dalam hati sedikit, ilang deh kebetean hari itu.

Kalo temen-temen seruangan gue baca postingan ini pasti langsung pada heboh deh. Langsung berfikiran macem-macem atau mungkin ngetawain sambil geleng-geleng kepala. Jangan buruk sangka ah, cuman pengen cerita aja. No further. Sumpah dikutuk jadi jelek dan miskin deh (it’s mean that I’m handsome and rich already!)

Back to the main topic. Nah si seseorang itu akhir-akhir ini berubah banget, terutama sama gue. Nggak ada lagi senyum manis yang suka dia pamerin, nggak ada lagi sapa hangat kalo kita ketemu di mushola pagi-pagi, nggak ada lagi saling pandang-pandangan, dan semua rutinitas yang biasanya kita jalanin sengaja ataupun nggak sekarang bener-bener nggak ada. Parahnya sekarang kalau kita papasan aja, dia nggak nyapa. Gue nyapa duluan, tanggepannya dingin. Ighh, bener-bener ngebetein deh.

Kalo sekali atau dua kali sih pastinya gue biarin aja, mungkin hari itu dia lagi bad mood. Tapi kalo keseringan dan hampir tiap hari dalam seminggu ini, pasti there’s something wrong. Kata temen-temen gue, dia itu memang dasarnya jutek jadi mereka udah nggak aneh. Tapi sama gue? Kayaknya dia nggak pernah jutek deh sebelumnya, makanya kalo sekarang dia berubah gue notice banget. Like something missing in my life. Berlebihan sih memang, tapi aneh aja. Pasti ada apa-apanya.

Makanya di hari kesekian setelah dia tetep jutek sama gue, gue beraniin buat nanya. Cuman pengen tahu aja, do I’ve done some mistakes? Kan kalo memang gue ada salah gue bisa minta maaf (temen-temen seruangan gue pasti teriak-teriak nggak percaya maksud gue ini). Beneran inimah, cuman pengen tahu aja. Nggak lebih.

Pertamanya sih gue nanya, dia sakit apa nggak, kok diem aja. Eh dia nggak ngerespon. Trus gue ngulang lagi pertanyaan itu. Bayangkan dua kali gue ngulang pertanyaan itu karena nggak digubris. Bukan gue baget kan, igh najong deh. Berasa amat sih dia. Kalo jahatnya gue lagi kumat pasti orang itu udah gue tinggal dan gak gue tanya sampe batas waktu tertentu. Hehehehe. Untung saat itu gue lagi baik.

Setelah gue nanya-nanya soal kelakuannya yang berubah sama gue dan setelah dengan berani-beraninya dia bilang kalau gue itu sensitif banget, akhirnya gue nggak bisa nahan geli. Sumpah inimah geli sendiri. Pasalnya dia bilang sama gue, kalo selama ini sikap yang dia tunjukin sama gue itu bukan dia banget. Sebenernya dia itu pendiem kata pengakuannya. Ya, come on rephrase that word. PENDIEM. Nah yang bikin gue geli, masa selama hampir 4 bulan dia kenal sama gue dia berpura-pura terus. Berpura-pura jadi orang yang nggak jutek, yang menyenangkan buat gue, yang manis, tapi ternyata itu cuman topeng. Nampak nggak mungkin kan?

Kelar pengakuan itu gue jadi linglung sendiri. Masalahnya muncul pertanyaan besar di benak gue, maksud selama ini dia berpura-pura apa? Dan kenapa setelah “berpura-pura” hampir 4 bulan dia pengen balik lagi jadi dirinya yang dulu? Yang pendiam dan sinis.

Tidak ada komentar: