Sabtu, 20 September 2008

BUKA PUASA BARENG


Gue bukan mau nyeritain salah satu sinetron ramadhan yang lagi booming di salah satu stasiun televisi. Karena selain memang gue nggak pernah nonton, kayaknya sinetron itu kembali akan terikat oleh norma cerita yang sudah bisa ditebak pada akhirnya. Gue nggak adil yah, katanya gak pernah nonton tapi kok bisa menjudgment. Masalahnya sinetron-sinetron kita ceritanya memang seperti itu, bumbu iri dengki, si kaya dan si miskin serta adegan melotot-melotot pasti menghiasi hampir semua scene dari keseluruhan ceritanya.

Lets skip that story. Asqo dan Madina yang mau gue ceritain adalah salah satu varian acara di buka puasa bersama perusahaan gue dimana gue teuteup tampil sebagai MC nya. Lumayanlah salah cara biar tambah eksis, gila kali di perusahaan nggak eksis. Ujan bisa berkelir, pelangi item putih. Hari gini, eksistensi merupakan makanan pokok. Can live without deh.

Ya ceritanya ada pemilihan peserta buka puasa yang paling fungkeh, sepasang gitu. Sumpah ketika acara pemilihan itu gue nggak bisa nahan ketawa. Bener-bener sampai berlinang air mata. Pesertanya super duper unik. Sebenernya gue sih sebagai MC yang milih, dan gue keluar dari tema. Bukannya milih peserta dengan busana terbaik atau apa, tapi gue milih suka-suka gue. Pokoknya yang aneh-anaeh sama yang unik yang gue pilih. Secara gue yang punya kuasa, jadi gue memanfaatkan mandat tersebut dengan sebaik-baiknya. Membuat hidup orang dipermalukan. Sebenernya nggak dipermalukan sih tapi dibikin eksis. Heheheheh.

Nah pemenang pemilihan itu salah satunya teman sedivisi gue. Dia terpilih jadi Madina berpasangan dengan supir perusahaan yang udah aki-aki. Sontak hal ini menarik perhatian semua peserta. Nggak ada yang nggak ketawa. Emang unik sih, ceweknya masih muda, cowoknya udah keriput. Walhasil, kelar acara temen gue si Madina itu marah-marah sama gue. Katanya gue berhasil bikin dia malu. Lho kok gue yang disalahkan, secara yang milih dia sebagai pemenang kan peserta. Tugas gue sebatas mencalonkan dia. Tenang girlz, lo sekarang udah eksis, ngalahin ketenaran gue kali. Congrats yah!!!!!

Acara buka puasa perusahaan gue ini bisa dikategorikan lumayan besar-besaran. Semua panitianya nampak niat buat nyiapin acara ini. Dekorasinya yang paling megang, berasa ngemsi di acara kawinan campur ngemsi di diskotik deh. Pertama, kaya ada pelaminannya lengkap dengan alang-alang tinggi sebagai backgroundnya. Kalo kaya diskotik karena bertabur lampu kelap-kelip dan lampu sorot beraneka warna. Tinggal nambah house music, pasti berasa di stadium kayaknya. Aduh jadi kangen dugem. Ntar ah abis lebaran. Heheheh, udah berencana bikin dosa lagi.

Gue ngemsi nggak sendirian tapi bareng si Ozi, anak HRD. Awalnya gue males ngemsi karena secara gue karyawan baru gituh. Kesannya nyari muka banget. Tapi ya karena kepercayaan temen-temen akhirnya gue mau juga. Itupun pas acara resminya semua dihandle si Ozi, nggak mungkin kan gue ngemsi pake doa-doa dari qur’an itu. Bukan nggak mungkin, nggak bisa tepatnya. Takut salah, ntar malah berabe. Gue sih cukup tau diri, makanya pas yang resmi si Ozi aja, nah pas yang gokil-gokilan baru gue turun tangan. Jiwa banget sih gue kalo menyangkut gokil-gokilan.

Acaranya cukup berhasil menurut gue. Berhasil mengakrabkan semua karyawan disana, dari mulai jajaran manajemen sampe ke tingkat OB. Dan gue sangat yakin tahun depan pasti acara ini bakal ada lagi, meskipun pasti tanpa gue. You know what I mean kan?!

Tidak ada komentar: