Minggu, 10 Agustus 2008

HADIAH ISENG-ISENG

Buat kebanyakan orang, begitu liat atau denger istilah M.Si pasti langsung keingetan sama salah satu gelar S2 yang artinya master sains. Nggak salah, bener malah. MSi itu memang master sains. Legitimasi suatu kebanggaan karena berhasil menyelesaikan strata pendidikan yang nggak semua orang punya kesempatan buat menyelesaikannya. Meskipun sekarang udah banyak kok yang abis lulus sarjana langsung ngambil S2, nampak haus ilmu.

Gue, merasa beruntung bisa nyampei tahapan itu. Berhasil menyelesaikan pendidikan S2 buat nyabet gelar MSi. Bangga? Lumayan, tapi merasa biasa-biasa aja karena banyak hal yang bikin gue muter otak buat jawab pertanyaan paling hakiki. Emang gue pantes yah dapet gelar itu? Kadang gue mikir, gue bisa dapet gelar itu cuman karena kebeneran dan keberuntungan. Just lucky.

Masalahnya, buat gue MSi itu punya arti lain selain Master sains. Buat gue MSi itu artinya master sinting. Ya, gue memang sinting. Siapa coba S2 yang kalo di kantor atau di tempat kerja manapun kerjaannya cuman ketawa-ketawa doang, cekikikan sana-sini, ngebanyol plus ngata-ngatain orang. Serius sih sometime, buktinya semua kerjaan berhasil dikerjakan dengan paripurna. Report selalu tepat waktu, meeting selalu buka suara dengan ide-ide brilian. Tapi kalo udah masalah pembawaan, selalu pecicilan.

Pernah di kantor gue yang baru ini ada orang dari divisi lain mengundurkan diri. Dia dapet kesempatan buat jadi manager di perusahaan lain. Menurut gue biasa aja, semua orang punya kesempatan buat jadi manager. Masalahnya (Catet ya! Kalo perlu dibold, diitalic sama diunderline) dia itu seumuran sama gue, abis lulus SMU nggak langsung kuliah tapi kerja dulu 2 tahun karena nggak punya biaya. Trus tanpa maksud merendahkan, dia cuman lulusan S1 dari Universitas swasta yang namanya aja baru gue denger. Hebat kan? Beda banget sama gue.

Perbedaan antara gue sama dia yang paling hakiki adalah pembawaan. Dia itu orangnya dewasa banget, ngomong selalu penuh penekanan dan berkesan wibawa. Serius. Nah gue? Dewasa? Jauh dari kesan dewasa. Mana ada orang seumur gue yang masih act like a child, nggak pernah nganggap dengan serius selalu masalah, ngomong selalu dengan intrik penuh lelucon, nggak ada kesan wibawa sama sekali. Itu yang jawab pertanyaan gue kenapa sampe sekarang gue bukan jadi manager. Buat gue nggak masalah, semua orang bahagia dengan jalannya sendiri.

Buat gue, gue seperti sekarang ini sudah sangat bahagia. Nggak musti punya jabatan jadi manager untuk bisa memberi arti buat orang lain. Nggak peduli orang bilang gue itu Master sinting, yang katanya gelar itu cuman embel-embel doang. Hehehehe. Temen-temen gue di kantor malah nggak percaya kalo gue S2. Dasar. Masa kemana-mana gue musti nenteng-neneteng ijazah sama transkrip nilai gue. Nggak lucu dan nampak lebay.

Kalo ada yang nanya kok gue bisa kerja di perusahaan ini, gue ngejawabnya dengan santai (khas master sinting). Gue jawab, Bos gue itu nemu gue waktu tanpa sengaja belanja snack Chiki di minimarket deket pasar yang bau. Pas dia buka kemasannya, bos gue lompat-lompat sambil teriak. Dapet hadiah, dapet hadiah. Pas diambil dari tumpukan Chiki yang berbau kaldu ayam itu, hadiahnya ternyata gue. Ngerekrut gue kayak dapet hadiah dari chiki. Iseng-iseng berhadiah. Kalo bagus disimpen, kalo jelek ya dihempas ke tong sampah. Namanya juga hadiah dari iseng-iseng. Sintiiiiiiiiiiiiiiiiiiing!

Tidak ada komentar: