Minggu, 10 Agustus 2008

SALAH PILIH SOULMATE

Siapa sih sebenernya soulmate kita? Seringnya kita milih soulmate atau menjadikan seseorang itu jadi soulmate karena banyaknya kesamaan antara kita sama dia. Saling pengertian dan memahami juga bisa jadi landasan buat milih siapa soulmate kita. Always together in the happiness and sadness used to be a quote between us and our soulmate.

Jujur, gue punya soulmate lebih dari satu. Bukannya maruk tapi gue ngerasa bahwa orang yang memang mahamin gue dan mau menerima gue apa adanya lebih dari satu. So nggak ada alesan buat nggak bikin mereka jadi soulmate gue. Gue malahan beruntung punya banyak soulmate. Kan soulmate juga nggak selamanya nyenengin, kadang juga nyebelin. So, kalo salah satu soulmate gue lagi kambuh sifat menyebalkannya, gue bisa lari ke soulmate yang lain. That’s an exact reason for having more than one soulmate.

Gue punya soulmate di tiap-tiap kelompok hidup gue. Maksudnya, waktu kuliah S1 soulmate gue si A, waktu kuliah S2 soulmatenya si B, di temen-temen gaul si C, di temen-temen EO soulmate gue si D, di tempat kerja yang dulu soulmatenya si E, di tempat kerja sekarang soulamte gue si F. Eh salah-salah, di tempat kerja yang baru sekarang gue belom nemu soulmate. Masih screening and skiming. Beli baju aja milih-milih masa nentuin soulmate nggak milih. Gimana nanti kalo salah pilih, bisa-bisa kayak miara anak harimau. Awalnya lucu, lama-lama nerkam. Bikin kita menyesal seumur hidup.

Temen-temen gue di kantor yang sekarang lagi pada heboh. Mereka nganggap kalo gue itu soulmatenya manager gue. Meskipun gue nggak merasa begitu, kalo manager gue yang nganggap ya nggak masalah. Itu kan haknya dia, bukan gue yang minta. Tapi nggak juga ah, gue nggak ngerasa gue bisa ngertiin dia kok, jadi nggak ada correct reasons buat dia untuk milih gue jadi soulmatenya. Lagian kalo gue bisa milih, gue nggak mau jadi soulmatenya dia. Males.

Sebenernya soulmate manager gue itu adalah salah satu temen gue sedivisi, tapi sayang temen gue itu udah resign. Memutuskan untuk mengabdi jadi volunteer di salah satu LSM kemanusiaan. Nah manager gue itu gamang, kehilangan pegangan hidup. Lebay nggak sih? Segitunya. Tapi kalo orang udah jadi soulmate ya memang seperti itu, when we loosing our soulmate, we feel like release our soul. Dying. Jadi, bisa dipahami kalo manager gue itu agak-agak sedikit gimana.

Masalahnya temen-temen gue sekarang nganggap kalo gue itu udah jadi soulmatenya manager gue itu. Ya mungkin karena gue memang lebih deket sama manager gue itu timbang temen-temen yang lain. Bukan gue yang pengen lebih deket sama dia kok, tapi situasi yang bikin gue jadi deket sama dia. Nggak deket-deket juga sih, gue masih tau diri. Siapa dia, siapa gue. Right, dia tetep bos gue. So I have to treat her like I have to do in manner.

Kalo dulu mungkin sama temen gue yang udah resign itu, dia punya rasa kecocokan dan temen gue itu nggak pernah membantah dan seiring sejalan. Beda sama gue, kalo ada yang nggak sesuai sama nalar gue, gue langsung ngomong. Bahkan gue sambil ketus dan marah-marah ngomong sama dia. Iya sih nggak pantes gue berlaku seperti itu. Tapi kalo nalar gue bilang itu salah dan nggak tepat, gue pasti ngedumel. Nggak peduli dia marah atau nggak. Nyokap gue aja yang ngelahirin gue, ngasih makan, nyekolahin sampei tinggi, tetep aja gue ngedumel kalo dia lagi marah-marah. Apalagi ini manager gue yang bukan siapa-siapa. Kan soulmate? Igh…itu kan anggapan temen-temen gue aja.

Temen gue ngakak-ngakak waktu liat gue ngedumel dan marah-marah sama dia (baca : manager gue itu). Katanya gue terlalu berani berlaku seperti itu. Iya yah, mungkin nggak tepat yah gue bertindak kayak gitu? Nggak manner, nggak berpendidikan tinggi. Tapi, kadangkan kita suka loose control, nalar nggak jalan, kalah sama emosi dan ego. Itulah gue. Seseorang yang seringnya bertindak karena emosi dan bukannya karena nalar dan akal sehat.

Kata temen- temen gue itu, manager gue salah milih soulmate. Salah ngejadiin gue jadi soulmatenya. She was totally wrong for choosing me as her soulmate. Big mistake.

Biarin aja dia salah pilih soulmate. Lagian siapa sih yang soulmate-an? Mungkin manager gue itu nganggap gue sebagai soulmatenya, tapi gue? Tau….

Pelajaran moral : Makanya jangan salah pilih soulmate!!!!!

Tidak ada komentar: