Sabtu, 07 Juni 2008

TIDUR SENSASI BARU

Gue yakin semua orang seneng sama tidur. For many reasons. Sekedar melepas lelah, memang hobi atau melarikan diri dari sesuatu. Melupakan sesaat dari apa yang tengah terjadi, meski pas bangun keingetan lagi dan stress lagi. Kalau udah begini makanya bobok lagi aja. Gak papa kok, asal jangan selamanya aja. Amit-amit.

Tubuh kita memang bukan robot yang bisa kita maksimalkan setiap saat, 24 jam atau bahkan 48 jam sekalipun. Tubuh kita itu bisa capek, bisa lelah, bisa letih, makanya harus diistirahatin. Sleep is the only way to make our body recover their strengeth. Nggak ada yang lain. Suplemen cuman membantu, tidak menyelesaikan masalah.

Biar bisa tidur dengan nyenyak or nyaman, banyak orang melakukan ritual-ritual tertentu. Tiap orang beda-beda tergantung kebiasaan. Ada yang bakar scented oil, denger musik mehe-mehe, makan kembang gula dulu, dipijetin dulu, bakar dupa atau ngelamun jorok dulu. Hal itu meningkatkan kualitas tidur. Makanya eksplorasi donk kebutuhan tubuh kita biar bisa tidur lebih nyenyak.

Tidur juga punya sensasi lho. Jangan salah. Meski kadang ketika kita tidur kita tidak merasakan sesuatu tapi pasti ada sensasinya. Misalnya sensasi manjat gunung tertinggi, sensasi paralayang, terjun payung, main ski air atau mungkin sensasi sambil naik banana boat. Yang terakhir pasti pas mau tidur naikin guling deh, makanya berasa sensai naek banana boat. Atau sensasi banana yang lain? Anyone?.

Tadi malem donk………….gue tidur dengan sensasi yang berbeda. Sensasi baru yang gue yakin nggak semua orang pernah ngerasainnya. Tadi malem gue berasa tidur di timezone ( don’t laughting!), sensasi baru yang gimana gitu. Berasa ada di tengah hiruk pikuk suara mesin-mesin permaianan yang buat ngejalaninnya musti masukin koin.

Roommate gue itu hobi banget sama computer dan maen game. Tiada hari tanpa maen game. Kadang dia bisa lho maen game dari sore sampe tengah malem buta. Game favoritnya tembak-tembakan, entah namanya apa. Gue kan nggak ngerti dan gak suka maen game makanya waktu dia ngajakin gue maen, gue bilang males. Nggak bisa. Mending gue baca. Masalahnya maen game tembak-tembakan kan gak mungkin di silent suaranya, tepatnya nggak seru kalo nggak pake suara. Makanya dia itu demen banget maen game dengan suara game yang super duper kenceng. Bikin budek.

Selama gue sekamar sama dia, gue menemukan tidur sensasi baru. Tidur di arena timezone tadi. Menjelang gue terlelap pasti diiringi suara desingan peluru saut-sautan dan kadang-kadang dentuman bom. Suaranya juga gak tanggung-tanggung, pake volume maksimal deh kayaknya. Gue menemukan diri gue berbaring di tengah arena timezone, semua mesin permainan berbunyi dengan keras, terkadang umpatan para pemainnya yang kalah ikut bikin rame suasana. You have to try it sometime. Tidur di timezone beneran.

Tapi dasarnya gue hobi tidur, hal itu gue rasain cuman diawal-awal menjelang gue terlelap aja. Setelah gue nggak sadar, gue udah nggak inget apa-apa lagi. Yang gue inget cuman besok harus bangun pagi lagi, ngantri mandi lagi. U-Uh.

Besok malem gue mau request ah sama roommate gue. Gue pengen tidur pake sensasi mesin DDR donk. Itu lho, mesin yang mengharuskan kita nari sesuai arahan mesin. Bisa nggak yah? Seru tuh kayaknya. Sekarang bobok dulu ah, pake sensasi ngayal jorok lucu kali yah?!

Tidak ada komentar: