Rabu, 25 Juni 2008

KDRT

Tiba-tiba terjadi kegaduhan di kosan gue. Suasana yang biasanya sepi dan nyaman terkoyak seketika. Ada yang saling teriak dan menyalak dari lantai bawah. Gue sempet mikir ada yang syuting sinetron kali yah, kok rame bener. Lagian tuh orang berdua kayaknya udah dapet piala vidia sepertinya, soalnya penghayatan peran saling teriaknya oke banget. Penuh penghayatan. Penuh penjiwaan.

Gue menikmati momen itu di dalam kamar gue yang gerah. Duduk sambil memanjangkan telinga, berusaha mendengar sejelas mungkin apa yang mereka teriakkan. Naluri ngegosip gue langsung muncul. Ada keriaan apa gerangan.

Nggak jelas apa yang gue denger. Sayup-sayup terdengar teriakan perempuan. "...............Biar semua orang tahu, suami gue tuh kayak apa!" Yang jelas cuman bagian itu aja. Sayang, bagian depannya nggak kedengeran. masa gue musti ngarang sendiri. Kalo gue yang ngarang, pasti kalimatnya kemungkinan bakal gini :
  1. Anjing lu dasar.....
  2. Heh, laki sialan. Denger yah!
  3. Kok lo gitu sih, beraninya sama perempuan doank, atau
  4. Gue hamil tahu, masa lo nggak perhatian sih ama gue. Masa gue musti minta tanggung jawab sama lelaki lain. Elo yang enak, kok laki-laki lain yang ketiban sial. dasar lo laki-laki nggak berguna. Biarin gue teriak-teriak...
(itu semua cuman rekayasa gue, hasil bertahun-tahun nonton sinetron Indonesia yang penuh dengan iri dengki)

Back to main strory.
Nggak lama setelah perempuan itu teriak-teriak, gue denger dia lari ke lantai atas, ke daerah kamar gue dan masuk ke tetangga kamar gue. Oh, mau curhat kali....But, yang punya kamar malah panik dan keluar kamar sambil teriak-teriak
"Tolong.....Mba E** berdarah.....Tolong!"

Gue yang sedari tadi penasaran langsung keluar. Sebenernya yang penasaran kayaknya banyak orang deh, soalnya hampir semua penghuni kamar keluar dan langsung mengerubungi kamar itu. Dan yang gue liat adalah seorang perempuan yang sedang nangis menjerit-jerit, dengan muka lebam dan darah kental keluar dari lubang hidungnya. Oh my god!!!!!

Langsung deh semua penghuni kosan berbisik-bisik. Biasa kalo ada sesuatu pasti jadi bahn gosipan. Namanya juga tinggal di kosan, kalo ada yang aneh pasti besoknya jadi hot topik buat gosip seminggu. Nggak laki nggak perempuan, nggak bapak-bapak nggak anak muda kalo di kosan hobinya pada ngegosip. Gue sih seneng aja, ada temen soalnya.

Denger punya denger, ternyata yang bertengkar itu adalah penghuni kamar bawah. Mereka itu penganten baru dan si perempuan udah hamil (nggak hamil duluan lho!!!). Kata penghuni kos yang udah lebih lama tinggal dibanding gue, mereka itu emang sering banget berantem. Tapi yang sekarang paling parah soalnya udah masuk ke penganiayaan fisik.

Ups...KDRT terjadi kembali.

Pas liat istrinya berdarah-darah gitu, si suami cuek aja malah keluar kosan pake motor tiger kebanggaannya. Heran gue sama dia, tiap hari tuh motor dielapin sama dibongkar-bongkar. Nggak ada kerjaan laen Bang.

Kalo gue jadi perempuan itu apa yang bakal gue lakuin? Kalo gue kemungkinannya bakal begini :
  1. Langsung minta cerai
  2. Tonjok balik
  3. Gue teriak-teriak di luar kosan biar semua orang tahu
  4. Minta anter temen buat visum. Gue tuntut laki gue ke penjara. Malu-malu deh. laki kayak gitu nggak usah dipertahankan. Banyak di jalanan (Hehehehehehe)
Jaman gini kok KDRT masih terjadi, ayo kaum perempuan bangkit. Jangan jadi kaum yang bodoh. meskipun gue laki-laki, gue tetep nggak setuju dengan kekerasan sama perempuan.

Bentar...bentar...pasti ada setan aktivis yang masuk ke raga gue. Kok gue kayak aktivis KOMNAS HAM......

Tidak ada komentar: