Jumat, 27 Juni 2008

EXTRAORDINARY

Acap kali gue trsadar bahwa banyak sekali perbedaan antara gue dengan orang kebanyakan. Perbedaan disini bukan dalam arti negatif, tapi lebih ke hal-hal yang bersifat prinsipal. Hal-hal itulah yang membentuk gue seperti sekarang ini. Gue yang menyebalkan menurut banyak orang, tapi menyenangkan buat sebagian orang. It,s normal, dalam hidup selalu ada kontroversi.

Kalau gue runut dari jaman gue kecil dulu ampe sekarang, perbedaan yang gue rasain adalah :
1) Ketika anak-anak kecil, temen gue bercita-cita menjadi dokter, insinyur, pilot bahkan presiden maka gue bercita-cita jadi artis. Bayangkan era 80-an dimana sinetron dan pertelevisian belom semaju sekarang, gue udah pengen jadi artis. Gila nggak sih? Kadang gue suka pengen ketawa sendiri, ampun deh gue!
2) Waktu kecil, kalo ada anak nangis di pesta ulang tahun karena disuruh nyanyi dan kemudian nggak Pd atau tepatnya nggak mau. Maka gue justru nangis kalo nggak disuruh nyanyi
3) Pas jaman SD, waktu kebanykan temen-temen sekelas gue merengek minta dibeliin gundu atau layangan, gue merengek minta dibeliin parfum. Cologne sih tepatnya, tapi tetep aja wangi-wangian. Gue mulai pake cologne sejak kelas 4 SD. Can you imagine?
4) Komputer baru inn jaman gue SMP. Berasa gaya, padahal masih DOS and WS. Disketnya aja masih yang segede-gede bagong. CPU-nya belom berdiri, masih tiduran dan jadi alas monitor. (jadul banget nggak seh?!). Biar pada jago komputer, temen-temen gue sibuk ambil kursus. Gue nggak tertarik, malah sibuk ambil kursus vokal. Sekarang gue tahu kenapa gue gaptek.
5) Waktu temen-temen sekolah gue ribut pada pengen kursus bahasa inggris, gue malah ribut pengen kursus penyiar radio. Tau potensi gue. My positive side
6) Waktu kuliah dan temen-temen gue males masuk dan hobi nitip absen, gue malah rajin banget. Kalo nggak pergi ke kampus rasanya nyesel. Keliatannya rajin, padahal gue punya maksud laen. rajin kuliah cuman biar bisa pake baju baru yang kadang kebanyakan gue beli dan belom sempet dipake. Koridor kampus ibarat catwalk buat fashion show.
7) Setelah selesai S-1, kebanyakan temen gue udah muak dengan kuliah dan nggak mau kuliah lagi. Gue beda. Gue langsung daftar program pascasarjana. Sekolah itu candu, bikin gue ketagihan.
8) Orang rajin ngelab buat nyelesein penelitian tesisnya, gue ama temen segank malah rajin wisata kuliner. Tiap ada kafe baru pasti dijajal. Pernah gue bareng mereka sengaja niat ke Jakarta buat ngabisin voucher makan gue yang jumlahnya sejuta.
9) Nah sekarang, setelah gue lulus S-2 dan di umur gue, disaat banyak temen gue udah menikah atau sedang merencanakan untuk menikah. Kok gue belom kepikiran yah? Pacar sih ada, cuman belom pengen aja. Gue malah berambisi pengen nerusin sekolah S-3.

Mungkin kebanyakan orang nggak ngerti dengan jalan pikiran gue. Jangankan mereka, gue aja seringnya nggak ngerti juga. Tapi apapun jalan yang udah atau bakal gue tempuh, gue akan membiarkannya mengalir di jalur waktu. Biar waktu yang akan menjawab semuanya. Biar waktu yang akan menentukan jadi apa gue nantinya.

Kalo banyak yang mengatakan bahwa gue itu beda, anomali atau di luar jalur kebanyakan orang maka gue akan menjawab : "i am proud for being extraordinary".

Tidak ada komentar: