Sabtu, 21 Juni 2008

TEAM LEADER

Aduh…..aduh kok tiba-tiba gue diangkat jadi team leader sih. Katanya karena gue udah S2. Mereka para bos itu salah menilai gue. Gue itu S2nya kebetulan. Kebetulan gue masih niat sekolah, kebetulan bokap gue masih mau ngebiayain, kebetulan lulus, dan kebetulan juga lulusnya cum laude. Hihihihihi. Yang terakhir teuteup, sombong. Maaf, udah watak. Susah diubah.

Gue itu sebetulnya males dikasih tanggung jawab lebih. Lo tau gue kan? Pecicilan, hobi haha hihi dan cekikikan, kadang banyak nggak seriusnya. Jadi kalo dikasih tanggung jawab lebih suka merasa diri nggak mampu. Males tepatnya. Memanage diri sendiri aja kadang keteteran, ini tiba-tiba harus memanage dan memimpin suatu team work. Apa kabar kinerjanya? Kalo pimpinannya kayak gue, anak-anak buahnya pasti belingsatan bikin gerakan bawah tanah buat ngudeta gue. Presiden Aroyo kali ah gue. Salah orang tuh para bos itu. Totally wrong.

Anyway…..kalo gue jadi team leader, dikasih inventaris mobil nggak yah? Hiiiiiiiii, ngarep gue. Ya iya lah, manager-manager itu aja dapet Inova masa team leader nggak dapet apa-apa. Katana juga boleh deh. Lumayankan buat wara-wiri. Dan kalo memang sampe kejadian, udah bisa dipastikan gue bakal cabut dari kosan gue yang sekarang. Pindah ke BSD atau Karawaci. Uuuuuuh senangnya hatiku, hilang panas demamku. Heeh, wake up….mimpi aje lo!!!! Jabatan dan tanggung jawabnya nggak mau, kok inventarisnya ngarep. Boleh dong mimpi, sapa tahu ditulis malaikat dan kejadian. Amien.

Kembali ke keputusan mereka buat ngangkat gue jadi team leader. Why must me? Banyak kok yang lebih kompeten dari gue, banyak juga kok orang-orang yang memang kasak-kusuk ngincer jabatan itu. Kenapa musti gue sih? Lagian gue nggak keberatan kok dipimpin sama anak S1. That doesn’t matter. Not a big thing. Gue juga agak gak enak ati nih sama anak-anak lama, masa gue baru kerja sebulan langsung diangkat jadi team leader. Kata bos gue, gue udah senior. Buta kali, sebulan kok dibilang senior.

Sumpah gue dilema berat. Nolak jelas-jelas nggak bisa, I don’t have any appropriate reasons to refuse that decision. Trus kalo gue nolak kesannya kok gue malah nggak kompeten, padahal di buku hukum manner ala Yuda, apapun situasinya tetep harus nampak kompeten. Nggak peduli sebenernya lo nggak bisa, tapi tampangnya tetep musti keliatan kompeten. Topeng yang gue pake salah kayaknya, terlalu meyakinkan. Akting gue juga berlebihan kali yah? Mau gimana lagi, secara aktor penerima piala vidia plus citra (hueeeek………….pasti pada muntah!).

Kalo gue terima, gue males ribet. Pengennya sih gue cuman kerja baik, digaji trus naek gaji kemudian hari. That’s simple. Nggak pake musti diangkat-angkat jadi team leader segala. Bikin pusing. Tapi ya mau gimana lagi, palu udah diketok, keputusan udah dibuat. Mau nggak mau gue musti ngejalaninnya. Semoga aja, gue bisa ngejalaninnya dengan baik. Insya Allah dengan nawaitu yang baik, tulus dan ikhlas pasti semuanya bisa lancar. Amien.

Aduh…………gue pusing!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Tidak ada komentar: