Sabtu, 07 Juni 2008

RUANG AKUARIUM

Akuarium itu tempat artificial buat ikan. Semua bahannya dibuat dari kaca, jadi kita bisa ngeliatin keindahan tuh ikan dari segala arah. Semua sisi, atas bahkan dari bawah (kalau niat).

Banyak benda yang ternyata meniru akuarium, dengan tujuan bisa diliat dari luar dengan jelas. Salah satunya mobil. Mobil banyak yang mirip akuarium, nggak pake kaca film. Jadi orang-orang dapet dengan jelas ngeliat si empunya mobil tersebut. Mending kalo yang nyetirnya bertampang ok, tapi kalo tampangnya aneh malah bikin turn off. Berasa pengen nimpukin, tapi untung biasanya mobilnya bagus. Ya menutupi ketidak ok-an pemiliknya deh.

Kalo Fa merasa beruntung sampai bilang di gym itu like in heaven, karena mirror everywhere. Gampang ngaca dan ngeceng tanpa ketahuan katanya. Maka gue merasa beruntung dengan ruangan kerja gue di kantor yang baru. Gue nyebut ruangan itu ruang akuarium. Kenapa? Karena kaca semua. So dengan gampang gue bisa ngeliatin orang-orang dan karakternya di ruangan depan gue. Apalagi orang-orang di ruang HRD. Yang beruntung gue apa orang-orang yah? Soalnya kan mereka juga bisa ngecengin gue di dalem akuarium gede itu. (???).

Hal lain yang gue seneng dengan ruangan itu adalah memudahkan gue buat nyalurin hobi. Hobi ngata-ngatain orang maksudnya (astagfirullah). Gue dengan leluasa bisa ngomentarin semua orang yang keliatan dari dalam ruangan. Misalnya, aduh kok cewek itu jadi gendut yah? Astaga cowok itu niat banget pake kemeja warna pink. Mau valentinenan Bang? Atau Si ibu yang ngurusin payroll kok tiap depan computer bibirnya monyong yah. Hehehehe.

Ngata-ngatain orang memang udah jadi naluri. Bisa-bisa gue jerawatan deh kalo sehari aja nggak ngatain orang. Kebiasaan jelek sih, tapi ya mau gimana lagi. Udah genetic, bawaan orok. Makanya I feel like in heaven when I sitting on my room, hiding behind computer screen, look like typing something but actually starting to speak about everyone in front of me. At least to my self. Buat ngata-ngatain orang gue nggak perlu partner. Ngomong sama diri sendiri aja udah cukup. Tapi kalau ada temen yang mau nimpalin sih ayok. Biar seru.

Tapi punya ruang kerja kayak akuarium juga ada nggak enaknya. Gue bisa keliatan dengan jelas dari luar kalo ngapa-ngapain. Nguap or ngupil misalnya (jorok yah). Untung kalo kentut cuman bisa kedengeran aja, nggak keliatan. Bisa bahaya kalo kelaiatan. Tapi kentutnya jangan laten yah? Jangan nggak kedengeran tapi tiba-tiba bau. Apalagi di ruangan ber-ac. Baunya ever lasting deh. Kadang kalo ngemil juga jadi nggak enak, takut ke gap sama orang-orang di luaran sana. Orang sibuk kerja kok gue malah asik ngemil.

Yang paling bikin BT dengan ruangan akuarium adalah gue cuman bisa ngiler liat orang-orang tiap hari, tiap jam setengan 5 langsung beres-beres mau pulang. On time. Teng Go, kelar teng langsung Go. Sementara gue? Pasti ada meeting (BACA: everyday), so tiap hari gue pasti pulangnya telat. Orang-orang udah nyampe Jakarta pake bis angkutan, gw masih sibuk jadi notulen or sibuk presentasi. Hiks-hiks. Orang-orang itu tega deh, bikin gue sirik nggak bisa pulang cepet. Sialan.

Mau gimana lagi? Udah nasib gue. Tapi, besok ngata-ngatain orang HRD lagi ah. Timbang BT. Hihihihi (sambil muncul tanduk merah di kepala gue).

Tidak ada komentar: