Selasa, 09 Desember 2008

Ujian oh Ujian


Dari jaman dulu yang paling bikin gue keder kalau ngadepin ujian adalah liat orang lain yang belajar sebelom ujian dimulai. Liat orang masih buka-buka buku trus dengan mimik serius ngapalin apa yang ada di buku bener-bener bikin gue kelabakan, padahal gue biasanya udah belajar malemnya. Berasa nguap semua apa yang udah gue baca dan pelajari kalau liat orang masih sibuk buka-buka buku padahal ujian dah mau dimulai. Apalagi jaman-jaman ujian praktikum dulu, yang pake sistem ketok. Ugh, bener-bener bikin mental jatoh.

Gue terakhir kali ujian tahun 2006, waktu masih kuliah jadi udah agak-agak lupa rasanya ujian. Tapi sumpah gue kangen banget sama rutinitas itu. Mungkin sebagian orang akan senyum sinis, kok gue kangen sama ujian. Tapi gue memang bener-bener kangen. Kangen begadang semaleman buat belajar konsep yang bener-bener abstrak semisal biologi molekuler lanjut, biologi sel lanjut, rekayasa genetika molekuler, pokoknya mata-mata kuliah yang bikin muntah darah. Kangen sama bikin rangkuman-rangkuman kecil yang cuman gue sendiri yang ngerti, kangen sama dateng dulu-duluan biar bisa dapet posisi yang enak, kangen deg-degannya, kangen keringetan dinginnya, kangen nunggu hasilnya, kangen dapet nilai paling tinggi sekelas. Hehehe, yang terakhir yang paling gue kangen (Sombong mode on).

Karena terakhir kali ujian udah 2 tahun yang lalu, makanya gue udah agak sedikit lupa sensasinya, jadi pas kemaren ujian lagi sedikit kena shock terapi. Gue kemaren ujian CPNS di BPPT. Jangan ketawa dulu!!! Iya gue ikutan CPNS, iseng-iseng berhadiah. Sebagian orang pasti bilang kalau gue bercanda, kaya banyak temen gue yang langsung nelpon atau SMS nanyain apa bener gue yakin mau jadi PNS. Memang kenapa sama PNS? Ya kalau bicara soal nominal, pasti jauh dari apa yang gue dapet sekarang ini. Jauh banget. Trus kalau soal jabatan, pasti juga jauh. Kata temen gue, gue gila mempertaruhkan jabatan manager gue dengan posisi sebagai PNS. Berisik deh orang-orang, padahal belom tentu juga gue keterima. Apalagi pas liat ujiannya kemaren. Nampak hopeless.

Realita ujian mungkin sampai kapanpun gak bakalan berubah. Perilaku orang-orangnya sama. Sebelom dimulai masih banyak aja yang belajar, dan ini yang bikin gue keder. Karena niatnya memang cuman iseng-iseng berhadiah maka gue nggak belajar sama sekali. Gue cuman percaya sama kemampuan gue, yang entah udah kayak apa sekarang. Mana ada materi pancasila, GBHN, UUD, Sejarah, dan materi-materi lain yang menurut gue nggak penting. Yang jaman sekolah dulu selalu nggak gue dengerin, bahkan seringnya kabur. Jadi belajarpun nggak akan bikin gue jadi pinter tentang materi itu. Mendingan tidur aja. Terus saingannya banyakkan adik kelas gue dari ITB juga, yang lebih fresh, lebih punya semangat, jadi no heart feeling gue.

Gue nggak mau nyeritain gimana prosedural jalannya ujian CPNS karena ujian CPNS sampai kapanpun akan seperti itu. Yang mau gue sorotin cuman euforianya. Gila yah ternyata masih banyak aja orang yang pengen jadi PNS, kemaren aja yang tes bareng gue 1400 orang aja, untuk berbagai posisi, bidang ilmu dan strata pendidikannya. Kelakuannya juga sama aja kaya ujian pas jaman kuliah, sebelom masuk ruangan masih baca-baca diktat, setelah ujian dibahas donk soal dan jawabannya. Ugh, nggak banget. Dari dulu gue paling marah kalau ada yang nanya-nanya atau ngebahas jawaban ujian setelah ujiannya kelar. Sutralah nggak usah dibahas, ibarat pepatah bijak : “yang lalu biarlah berlalu”

Kalau ada yang nanya alesan gue ikutan CPNS, gue pasti jawab karena dengan jadi PNS membuka kesempatan buat gue untuk melanjutkan studi S3. Sekolah lagi??? Kan gue dah bilang kalau gue kecanduan sama yang namanya sekolah. So it’s worth mempertaruhkan kemapanan gue sekarang dengan kesempatan sekolah lagi. Semoga ada jalannya. Ya kalaupun kali ini nggak lulus, gue nggak rugi apa-apa. Tinggal kembali ke kehidupan nyata gue. “Tersiksa” di Tangerang.

Tidak ada komentar: