Jumat, 26 Desember 2008

Funky Scientist was Born


Akhirnya peneliti gaya, keren dan muda Indonesia akan segera hadir. Psttt….jangan ribut dulu yah (sambil bisik-bisik). Alhamdulillah, gue keterima jadi PNS di Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) Republik Indonesia. Alhamdulillah sekali lagi. Allah selalu baik sama gue. Terima kasih Allah.

Sebenernya gue nggak pernah ngebayangin jadi PNS, kalaupun gue jadi PNS pasti itu sebagai dosen muda yang gaya (teteup) dan bersemangat. Dari dulu, waktu lulus SMA yang ada di pikiran gue cuman gimana caranya biar jadi dosen. Tapi ternyata keinginan itu bakal cuman jadi harapan sekarang. Bisa sih nanti kalau nyambi. Mudah-mudahan bisa. Amien. Pantesan tiap gue ikutan tes jadi dosen selalu aja ada hambatannya. Ternyata jalan gue bukan disana.

Jadi PNS? Aduh nggak kebayang deh mikirin gajinya. Huahahaha. Kemaren gue ngakak (dalam hati) pas pemberkasan diterangin gue masuk golongan berapa dengan gaji pokok berapa. Dari jaman gue mulai kerja dulu, sumpah nggak pernah gue digaji dengan gaji sekecil ini. Tapi gue kan gak boleh suudzhon sama rencananya Allah, makanya gue tetap bersyukur. Kalau rezeki pasti udah ada yang ngatur. I always believe in that.

Dengan jadi PNS juga gue harus menanggalkan beberapa kenyamanan yang udah gue dapet sekarang. Karena gaji gue yang gak seberapa itu gue musti melepaskan kenyamanan berbelanja baju yang biasanya bisa hampir tiap minggu. Nggak apa-apa lah, lagian baju di lemari gue udah seudug-udug. Jarang dipake juga. Tinggal pinter-pinternya gue mix and match pasti tetep jadi pusat perhatian juga. Hihihi. Selamat tinggal distro-distro Bandung!

Kedua, yang harus gue tanggalkan adalah jabatan manager gue. Gue bakal melepaskan mahkota manager itu, padahal seumur-umur kerja baru sekarang lho gue jadi manager. Meskipun jadi manager itu tidak seenak dan segampang yang gue pikirin. Lumayanlah pernah 9 bulan nyicipin jadi manager dengan segala intrik dan permasalahannya. Tapi balik lagi Allah itu adil, jadi kenapa gue harus sangsi.

Ketiga, gue harus mengembalikan semua fasilitas yang udah dikasih kantor yang sekarang. Good bye mobil dinas gue beserta fasilitas sopirnya. Terima kasih sudah menemani gue selama ini menjalankan titah dan tugas luar. Hidup gue akan dimulai lagi dari nol, nggak usah pake mobil-mobil segala (kecuali pake mobil pribadi gue). Pake motor aja kali yah, biar lebih bersahaja. Atau pake angkot aja kaya jaman SMA? Yang penting kan berkarya, bukan alat transportasinya. Doakan aku kuat yah! Amien.

Yang paling berat gue lepaskan adalah temen-temen gue. Kita udah deket banget, seumpama keluarga dekat. Meskipun gue atasan tapi mereka nganggep gue itu temen deket. Terima kasih udah menemani menjalani semuanya. Kapan yah kita jalan-jalan lagi terus foto box, karoke sampei kehabisan suara, makan sampai nggak bisa bangun, ketawa-ketawa sampai berlinangan air mata. I’m gonna miss that moments. Terima kasih kawan! Gue tahu kalian ikut bahagia dengan keputusan yang udah gue ambil. Semoga mendapatkan atasan yang lebih baik dari gue dan lebih gaya (yang ini gue nggak yakin!).

Pokoknya terima kasih semuanya. Terima kasih sudah memberi kenangan yang tidak akan mudah untuk dilupakan. Kita akan tetap menjadi keluarga. Percayalah!

Tidak ada komentar: