Jumat, 26 Desember 2008

Digilir Doktor


Aduh jangan berpikir negatif dulu ah ketika baca kata “digilir” di postingan ini. Sumpah inimah bukan digilir dalam artian itu. Hehehe. Jangan ngarep deh! Lagian mana mau gue digilir, kecuali……

Tapi sumpah kemaren gue bener-bener digilir sama 5 orang doktor. Catet, 5 orang. Nampak orgy gak sih? Teutep! Mana di auditorium terbuka, nggak pake istirahat lagi. Jadi langsung marathon gitu, kayak medley. Setelah yang satu selesai, langsung disambung yang lainnya. Gue sampai terengah-engah luar dalam.

Timbang kalian mikir yang enggak-enggak, mending gue jujur aja. Digilir yang gue maksud itu adalah digilir waktu interview job test di BPPT. Iya Thanks God gue lolos ujian tertulis dan bisa ngikutin interview sebagai ujian tahap 2-nya. Interviewnya sama 5 orang doktor. Gue pikir nggak sebanyak itu, kayak ujian sidang besar S2 gue aja pake 5 orang doktor. Ini lebih parah malah. Lebih parah pertanyaannya maksudnya. Atau lebih tepatnya yang parah gue karena banyakkan lupa. Maklum udah lulus dari jaman kapan tau.

Pas gue dipanggil ke meja interview, gue nyantai aja karena semalem pas gue nelpon adek kelas gue yang wawancaranya duluan, dia bilang cuman ditanya tentang riwayat penelitian dan profil kepribadian. Jadi gue pikir, ah…pasti lewat kalau yang begituanmah. Modal utama gue kan emang di bacot.

Ternyata donk, nggak kaya yang diceritain adek kelas gue itu. Lebih spektakuler interview gue. Lebih hebat dari sidang S2 gue. Pertamanya sih memang berkutat di sekitar riwayat riset gue, dan akhirnya melebar kemana-mana. Langsung parno gue, secara gue kan pelupa gitu. Coba deh kalo ditanya trend mode yang pernah happening beberapa tahun yang lalu, pasti gue masih inget. Tapi ini, gue ditanya materi-materi jaman gue kuliah di semester neraka.

Pertanyaan berkutat di seputaran rekayasa genetika dan biologi molekuler. Materi yang bikin gue merasa bodoh waktu kuliah dulu. Masih untung gue lewatin mata kuliah itu dengan melenggang meski sambil nangis darah. Nah karena udah lewat dan menurut gue gak penting. Nggak penting versi gue lho! Makanya langsung lupa aja.

Tapi kemaren pas gue interview itu, waktu gue ditanya tentang kloning gen, overekspresi gen, polisistronik RNA, ukuran basepair DNA, cara sequensing, PCR dan tetek bengeknya, gue cuman jawab alakadarnya karena gue banyakkan cengar-cengir bodoh. Lupa sih, dibanding gue jawab panjang lebar tapi ngarang kemana-mana mending intinya aja. Yang penting gak salah.

Semua itu bikin gue serasa ngalamin dezavu waktu sidang dulu. Bedanya gue waktu sidang bisa jawab semua itu dengan gegap gempita. Namanya juga belajar, kalo sekarang kan iseng-iseng berhadiah. Apalagi waktu ditanya mengenai jalur biosintesis. Sumpah gue lupa banget. Padahal jalur biosintesis pas sidang, gue hapal sedetail-detailnya. Sampai dosen analisis metabolit sekunder muji gue katanya hebat bisa hapal sampai sebegitunya. Hihihi. Karena gue tahu dia yang nyidang makanya gue muntah-muntah ngapalin tuh jalur biosintesis.

Nah hasil interview kemaren gue gak tau ah, kalo rezeki pasti lolos. Tapi kalo bukan rezeki ya gak apa-apa. Yang penting udah mencoba. Kapan lagi coba gue “digilir” 5 doktor?

Tidak ada komentar: