Rabu, 10 Desember 2008

Menjajal Kemungkinan


Hidup paling nggak tenang kalau udah dikejar-kejar utang meskipun kita nggak sadar kalau punya utang. Kayak gue sekarang, banyak orang yang ngejar-ngejar. Katanya gue punya utang, padahal gue ngerasa nggak. Banyak orang yang kemudian ngejelasin kalau gue punya utang cerita. Cerita gimana ketemuan gue sama si flirting yang ketemu di toko buku itu. Heran deh orang-orang, want to know aja kerjaanya.

Berhubung cerita awalnya juga udah gue umbar di blog jadi gue punya kewajiban moral buat nyeritain lanjutannya. Selain itu karena banyak temen-temen gue yang bilang katanya mau jutekin gue kalau gue nggak cerita detail. Kenapa juga musti detail. Hidup, hidup gue, dan bukan artis juga jadi nggak sebegitu pentingnya untuk diumbar. Tapi ya sudah lah, gue ceritain garis besarnya aja. Jangan protes!!!!!

Waktu dia nelpon ngajak ketemuan itu, awalnya gue tolak secara halus, tapi dia keukeuh maksa-maksa. Katanya sebentar aja, cuman makan terus pulang. Karena gak enak akhirnya gue iyahin, gue bilang ketemuan di salah satu café di dago atas aja. Dia bilang oke tapi katanya lagi dia jemput gue aja di rumah. What???? Gue nggak mau donk, baru kenal udah mau maen ke rumah. Dia tetep keukeuh, kata dia nggak enak kalau pake mobil sendiri-sendiri, nggak bisa ngobrol sepanjang perjalanan. Maunya apa sih nih orang? Nampak posesif, padahal kenal aja baru tadi siang. Lagian kalau mau ngobrol ya entar aja sambil makan, kenapa juga musti ngobrol di mobil. Gue bilang lagi kalau misalnya gitu nggak usah. Ketemuannya lain kali aja. Kata dia ya udah lain kali.

Lima menit kemudian dia nelpon lagi, bilang “Please!!” Hahahahaha, gue bener-bener ngakak. Pantang mundur juga orang ini, nggak bisa nerima penolakan. Luluh lantaklah semua pertahanan gue, selain gue jadinya penasaran, juga buat ngebuktiin sejauh mana dia mau berusaha. Sejam kemudian dia udah nongol di depan pager rumah gue. Anjritttttt, rapih banget, secara gue cuman pake kaos oblong sana jins gitu aja. Gue suruh dia nunggu di teras sementara gue ganti baju. Nggak mau donk kalau gue mati gaya, dia gaya sendiri. Bisa-bisa entar malah keliatan majikan sama pembantunya.

Sepanjang perjalanan rumah gue ke tempat makan kita banyak ngobrol, meskipun banyakan hanya basa-basi mengusir kecanggungan. Tapi gue semakin tahu kualitas dia dan latar belakangnya. Dia pintar, wawasannya luas. Kualitas yang pertama gue cari dari seseorang. Gue juga akhirnya tahu kerjaan dia, dulu lulusan mana, umurnya berapa, rumahnya dimana, kenapa ngebet banget sama gue. Hihihi, yang terakhir itu yang bikin gue curious. Katanya gue asik aja diliatnya, nampak smart. Igh, gombal!

Di tempat makan kita ngobrol tentang banyak hal. Dan perlu dicatat meskipun tempat makannya agak-agak temaram gitu, gue sengaja ngambil tempat agak depan yang lebih terang. Biar nggak nampak kayak romantic dinner, bisa gawat kalau ada temen-temen atau relasi gue yang liat. Secara malam minggu, pake baju rapih, makan berdua, ada live musicnya juga. Apa kata mereka? Bisa-bisa gue diinterogasi di kursi listrik kalau mereka liat.

Nggak banyak pembicaraan soal hati kok di pertemuan gue sama dia, hanya berusaha mengenal masing-masing lebih dalem aja. Melihat masa depan yang bisa dijajal, diarungi. Di akhir obrolan, dia bilang : “Gue harap, ini suatu awal bukan akhir. Gue pengen mengenal lo lebih dalem. Gue cuman butuh diberi kesempatan”

Gue nggak bisa ngomong apa-apa. Semua kata-kata gue nguap ditiup angin malam Dago yang dingin. Tapi hati gue tiba-tiba hangat.

Tidak ada komentar: