Selasa, 29 April 2008

NAMAKU DICK

Inget nggak dulu waktu jaman-jaman SMP atau SMA kita sering denger kalau temen-temen kita ngasih nama khusus buat “barangnya”?. Nggak cewek nggak cowok, semuanya suka ngasih nama-nama unik buat “barangnya” itu. Sekedar lucu-lucuan sih. Tapi gue yakin semua orang pernah ngasih nama buat “barangnya” itu.

Kalo cowok biasanya paling ekstrim, mereka bisa ngasih nama yang masuk kategori nggak banget sampei katagori keren abies. Mulai dari si utun, ucok, jefrie sampe Michael. Kadang nama dia sama nama “barangnya” bagusan nama “barangnya”.

“Aduh “utun” gue sakit nih kejedot meja” merupakan kalimat yang biasa kita denger kalo lagi becanda-becanda. Back to that moment (SMP or SMA), “barang” gue dikasih nama siapa yah? Lupa euy soalnya sering ganti-ganti. Tergantung suasana hati. Kayaknya gue pernah ngasih nama Gundala deh (anak petir kali ah…..)

Cewek lebih lucu lagi, mereka biasanya ngasih nama kembar. Ya secara punya mereka kembar juga bukan? Ada yang ngasih nama micky dan minie, Donald and Desi, Romoe and Juliet, bahkan salah satu temen gue ngasih nama suka suki. Kata dia artinya susu kanan, susu kiri. Alah……

Kenapa gue ngomongin soal “barang” yang dikasih nama? Gue jadi keingetan setelah kemaren gue nonton film barunya Tora Sudiro yang judulnya Namaku Dick. Kok Tora jadi sering maen film bergenre sex komedi sih? Di film ini kembali dia mengekspos K****L nya. Sering sekali bidikan kamera yang mengarah ke “itu”nya dia. Iya sih gue akuin kayaknya gede. Baru kayaknya yah, soalnya gue belom liat langsung. Hehehe. Tapi kata temen gue Fa, “itu”nya gede itu nggak boleh diukur dari kelihatannya, karena cuman ada tiga cara buat tahu “itu’nya cowok gede apa nggak. Pertama, digenggam. Kedua, dikulum di mulut. Ketiga, dimasukin. Wah, gawat tuh temen gue. Bener-bener gila.

Kok gue jadi ngomongin ntu yah? Padahal gue kan mau ngomongin film Namaku Dick. Film baru yang gue kategoriin unrecommended movie. Filmya nggak banget. Nyesel deh gue nonton hari sabtu bukannya di promo nomat. Rugi.

Memang sih temanya fresh. Belom pernah ada. Nyeritain “barangnya” Tora yang jadi bisa ngomong, yang ternyata ganggu banget kehidupan si Tora. Tapi sayangnya berlebihan. Nggak segitunya juga kali mustinya. Satu-satunya kelucuan film ini adalah celetukan-celetukan tuh “barang” meskipun masih agak sedikit hambar. Komentar-komentar “barang” itu ceplas-ceplos, sedikit vulgar tapi nggak begitu lucu. Jatohnya malah jorok nanggung. Temen sebelah gue bilang, “cacat attitude”.

Kalo dari segi pesan moral, film ini dapet banget lah. Bukan pesan buat ngasih nama “barang” kalian, tapi biar cowok lebih wise dalam memperlakukan perempuan. Inti filmya sih itu, tapi beleber kemana-mana termasuk ke pergulatan batin antara si Tora sama “barang”nya itu. Ya semua kan balik ke ide kreativitas seseorang. Sah-sah saja kan kalo orang mau bikin film kayak gimana juga.

Gue sih sebagai penikmat film, pecandu film tepatnya cuman pengen film-film Indonesia itu lebih bagus lagi. Bukan cuman menghibur tapi juga mendidik. Mengangkat sesuatu yang sederhana dengan cara yang berkualitas dan berkelas. Besok nonton lagi akhhhhh….

Tidak ada komentar: