Rabu, 02 April 2008

WRONG CALLING

Udah sering banget gue ngedenger dan nyaksiin temen-temen gue ngelakuin kesalahan dalam hal ngungkapin sesuatu. Sebenernya mungkin hal itu lumrah terjadi, tapi yang ini beda soalnya dilakuin pada saat sedang tipsi atau ketinggian alias mabuk berat. Bukan mabuk perjalanan tapi ya, meskipun suka diakhirin dengan hal yang sama yaitu muntah. Kadang gue nggak habis pikir kok bisa yah tipsi sampe muntah kan malu-maluin dunia pergaulan. Kalo memang nggak biasa tipsi berat nggak usah minum banyak-banyak atuh, nggak usah pengen keliatan hebat. Ingat, minuman memabukkan itu haram jadi kalo minum nggak sampe mabuk nggak haram kali ya? Tetep sih gue rasa, tapi……..:)

Wrong calling itu istilah yang beredar di komunitas anak-anak pergaulan malam. Biasanya kalo memang lagi tipsi kita suka lupa sama segalanya. Bikin lupa daratan, dan seringnya mengungkapkan hal-hal konyol yang tidak disadari. Ya kalo gue sih ngedengernya suka geli sendiri, kok bisa yah kejadian kayak gitu berlangsung. Gebleg banget deh kalo dipikir-pikir. Gue mo nyeritain beberapa wrong calling yang udah dilakuin temen-temen gue. Just for sharing and for fun, lucu-lucuan doank. Mentertawakan diri sendiri itu kan baik, bikin kita jadi waras.

Aldo’s story :
Kejadiannya udah agak lama sih di salah satu tempat clubbing paling megang di Jakarta. Waktu dia lagi tipsi berat, gue liat dia nerima telpon trus dia bilang sama kita-kita kalo ayah salah satu temen baiknya meninggal. Malem itu juga dia minta kita anterin ke rumah temennya itu. Kita udah berusaha nyegah sih soalnya dia lagi ngawur banget, tapi dia tetep maksa. Walhasil ketika kita nyampe di rumah temannya itu, dia langsung nyamperin temen baiknya, meluk dan bilang : “Minal Aidzin Wal Faidzin Ya Bro……” Gue sama temen-temen yang lain berusaha nahan ketawa, maklum lagi banyak orang dan si Aldo ngomongnya pake kenceng lagi. Temennya si Aldo itu cuma bisa bengong ngedenger apa yang disampein si Aldo sambil blushing gitu, malu sendiri. Sementara si Aldo cuek aja kaya sapi dongo. Gue rasa semua tamu ngomongin kita deh, tenar sih tenar tapi gak gitu juga kali ya caranya. Dasar sinting…..!

Andre’s story :
Kejadiannya di Bandung pas salah satu temen kita ulang tahun. Open bottle seperti biasa. Kuenya sih boleh black forrest tapi minumannya tetep Jack daniels. Ceritanya si Andre itu baru pertama kali minum tapi lagunya kayak orang yang udah gape aja. Mungkin niatnya mau pamer, tapi malah konyol. Tipsi berat gak karuan. Malem itu tiba-tiba ada pemeriksaan KTP oleh polisi, gue pikir sih polisi-polisi itu lagi nyari duit tambahan karena biasanya kalo ada yang ke gap gak bawa KTP pas udah didata trus bayar juga langsung dilepas di tempat kok, jadi jangan khawatir masuk bui. Cemen itu mah. Hehehe. Pas ada razia itu, kayaknya ada stasiun televisi lokal yang ngeliput soalnya ada lampu dan kamera yang eksis. Refleks donk kita semua nutupin muka, reputasi gitu lho! Nggak lucu aja kalo besok di siaran berita ada muka gue nongol lagi kena razia di diskotik. Beda sama si Andre, dia tanpa tedeng aleng-aleng langsung ngedeketin kameramennya dan bilang : “ Lagi ada syuting sinetron dadakan ya Mas? Boleh dong kita ikut tampil, jadi cameo juga gak apa-apa. Kita kasih gratis deh!” Waduh….bikin malu tuh orang satu, Gebleg!

Remi’s story :
Gue lupa tepatnya kapan kejadian ini, tapi yang pasti sampe kapanpun gue kayaknya gak bakalan lupa sama this embarrassing moments. Jum’at ceria seperti biasa gue sama temen-temen gue menjajal dunia pergaulan, tapi waktu itu kita gak pulang subuh seperti biasa. Salah satu temen kita yang namanya Remi udah keburu tipsi berat jadi kita mutusin buat pulang cepet ( pulang clubbing jam 1 bisa disebut pulang cepet gak ya?). Di mobil, si Remi duduk paling depan soalnya temen gue yang ajaib ini kalo duduk di mobil selalu pengen paling depan, gak tau kenapa. Gak mobil dia ato mobil orang tetep dia bakalan langsung duduk di depan. Kalo mobil dia pastinya duduk di depan, kan dia nyetir. Bego yah gue. Waktu itu Jason yang nyetir, dan kita lagi apes soalnya di salah satu jalan lagi ada razia. Sebenernya razia itu biasa dan udah sering kena, paling Cuma periksa surat-surat doank trus dibolehin pergi, jadi waktu itu juga kita biasa-biasa aja. Pas polisi nyuruh ke pinggir, Jason langsung buka jendela donk, dan senyum sama tuh bapak polisi. Waktu polisinya minta kelengkapan surat-suratnya tiba-tiba si Remi yang duduk sebelah Jason bilang, “ Aduh, ada apaan sih pak? Kita lagi buru-buru nih. Nggak liat apa kalo kita lagi mau nganterin orang yang mau ngelahirin!Kalo berojol di jalan bapak tanggung jawab yah!” Remi nyerocos sambil nunjuk ke bangku belakang, tepatnya ke arah gue. Refleks si polisi nyenter bangku belakang, dan gue cuman bisa mesem-mesem salah tingkah sambil bilang “ Maaf pak, temen saya lagi mabuk jadi ngomongnya ngasal. Maaf yah Pak”. Ancurrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr…………

Terkadang kelucuan-kelucuan itu sering terjadi sama hidup kita. Disadari atau tidak, kita sering bertindak sebagai pelawak di kehidupan kita. Ya gak apa-apa selama tidak merugikan orang lain dan tetap jadi diri sendiri. Hidup ini kadang gak selalu mulus jadi kalo kita sewaktu-waktu mentertawakan diri sendiri itu akan menjadi hiburan tersendiri. Tertawalah karena tertawa bukan hanya hak prerogatif orang-orang gak waras, tapi justru dengan tertawa kita senantiasa menjaga kewarasan kita.

Tidak ada komentar: