Selasa, 29 April 2008

TALI POCONG PERAWAN

Kalo ada katagori baru buat acara award-award-an di bidang film, maka gue bakal bikin katagori the lebay-est film of the year. Dan yang pasti gue jagoin buat menang katagori tersebut adalah film tali pocong perawan.

Sumpah, nih film lebay banget. In all aspects lho! Gue sampei nggak punya banyak kata buat ngegambarin film ini, yang pasti menurut gue lebay. Titik. Sebenernya film ini standard film-film horor Indonesia lah, sekadar teror hantu gentayangan. Yang bikin beda dari film horror lain, film ini menampilkan banyak banget adegan syurnya. Gue jadi agak saru, film ini pakemnya horror atau bokep sih. Hehehehe. Nggak full sih, masuk kategori semi. Kok kesannya gue pemerhati film bokep yah. Ada yang punya gak? Minjem donk…..Ups!

Hal-hal yang menurut gue lebay banget di film ini :

SATU. Soundnya. Memang sih gue akuin kalo sound film horror yang satu ini memang keren banget. Beda dari film horror lain. Tapi saking bagusnya kok terasa berlebihan yah, adegan yang biasa-biasa aja diiringi sama sound yang berlebihan. Buat segi sound, lebaynya masuk kategori positif. Bagus maksudnya.

DUA. Pemainnya. Kok pemainnya Dewi Persik sih? Aduh, gue bukan mau ikutan latah tiba-tiba nyekal Dewi Persik lho. Siapa gue coba? Tapi please deh, masih banyak kali pemain bagus yang bisa berakting. Kalo maksud majang Dewi Persik buat bikin film ini berkesan sensual, sutradaranya berhasil banget. Makanya gue bilang di awal, film ini kok kaya film semi. Pokoknya di film ini Dewi Persik lebay banget deh, dengan muka mesumnya, suaranya yang parau-parau kucing kawin, cara ngomongnya, lengkap sudahlah tujuan film ini.

TIGA. Adegannya. Banyak adegan nggak penting yang nggak berhubungan banget sama jalan ceritanya. Apalagi adegan-adegan syurnya itu. Repeat my word…L-E-B-A-Y, with capital word. Adegan yang paling nggak penting menurut gue adalah, pas temennya Dewi Persik mau mandi, aduuuuuh dramatisasinya lebay banget. Siapa sih sutradaranya? Terkenal gak? Kenal gue nggak? (teu penting……^-^)

EMPAT. Pocongnya. Gue baru tau kalo pocong juga nggak musti loncat-loncat jalannya. Malah di film ini digambarin terbang segala. Terbang kayak superman gitu, kepala di depan kaki di belakang. Masih untung posisi tangannya nggak kayak superman kalo lagi terbang, atau di jidatnya nggak ada rambut yang dibentuk huruf P untuk pocong. Untung-untung. Apa jangan-jangan pocong sekarang udah pada berguru sama superman kali yah? Udah timbul kesadaran gue rasa, kesadaran kalo loncat-loncat itu cape, makanya mending terbang aja. Ugh…Lebay.

Kembali ke tujuan awal gue yang cuman pengen seru-seruan ngomentarin film tali pocong perawan yang baru gue tonton. Bukan pengen menghakimi, never been there. Tapi cuman mo sharing aja, sekedar mencurahkan unek-unek emosi jiwa. Ya, akhirnya gue mutusin buat masukin film ini ke kelompok recommended movie deh. Filmya beda soalnya, pakemnya lain, serasa nonton film semi di bioskop dengan pemainnya yang pas banget. Ups….Kok balik lagi ke sana. Maaph.

Tidak ada komentar: