Selasa, 15 April 2008

BILLING TRAGEDY

Kebiasaan gue kalo bayar tagihan makan di café atau restoran, nggak pake liat dulu lembar tagihannya secara teliti. Liat jumlah totalnya berapa, bayar, trus ketika struknya dateng nggak diliat lagi. Langsung masuk dompet. Tapi ada kejadian yang bikin gue kayaknya musti ngerubah kebiasaan gue ini, kejadian yang bikin gue marah. Tapi salah gue juga sih sebenernya, jadi ya sudah lah. Jadi pembelajaran aja.

Malem minggu kemaren, gue jalan sama temen gue, cewek. Bener inimah temen, belom lebih. Rencananya gue mau traktir dia, for celebrating salah satu event di hidup gue. (bentar…bentar…malam minggu kok jalan sama temen? Ketahuan deh kalo gue jomblo). Kita memutuskan buat makan di café rumah nenek. Pengen makan pizza tungku sama kulit kentangnya yang enak itu.
Nyampe disana kita langsung pesen, trus makan sambil dengerin live music. Kalo malam minggu emang ada live musicnya, tapi dari jaman kapan tau sampe sekarang kok home bandnya masih itu-itu aja yah. Vokalisnya gendut (kok jadi ngata-ngatain orang!) tapi suaranya bagus dan lembut. Kayak Marshmellow. Yang gue suka dari rumah nenek memang suasananya, remang-remang romantis apa gimana gitu. Kita ngobrol banyak hal sambil makan, termasuk ngomongin hati gue dan hatinya dia.

Abis puas makan, kita berencana memang langsung pulang soalnya udah malem juga. Tadi perginya agak telat sih jadi rencananya cuma makan aja. Gue minta bill nya, dan langsung bayar. Pas bayar gue mikir, kok mahal yah? Padahal perasaan gue pesen nggak banyak deh. Meskipun macamnya lebih dari empat tapi kalo dikalkulasi kayaknya nggak nyampe segitu deh totalnya. Tapi gue kan orangnya males, langsung bayar aja. Nggak mungkin juga kan gue komplain sama temen gue itu, ntar dia ilfil lagi. Bahaya. Struk dan kembalian langsung masuk dompet.

Gue nganterin dia pulang. Di depan gerbang rumahnya, sambil nunggu dia buka pager gue iseng-iseng buka dompet dan liat struk makan tadi. Tau gak? Ternyata gue bayar makan yang makanannya nggak gue makan. Maksudnya, struk yang gue bayar itu bukan yang kita order. Salah meja deh kayaknya. Kalo bedanya cuma dikit sih gue juga males ngeributinnya kali, buang sial aja deh. Tapi ini bedanya nyampe 130.000. Bayangin 130.000. Lumayan kan?. Karena bedanya yang lumayan itu, gue memutuskan buat balik lagi. Minta dianter temen gue itu. Kan BT kalo ntar gue marah-marah sendiri.

Dasar gue lagi sial, pas lagi di jalan tiba-tiba gue ngerasa mobil gue majunya nggak enak. Ban mobilnya gembos ternyata. F**K, S**T. Akhirnya malem-malem buta (tengah malem malah) gue musti ganti ban, mana tempatnya gelap, mana jadi keringetan. Gak gaya lagi deh kayaknya. BT. Takut cafenya keburu tutup, gue nyuruh temen gue itu nelpon tuh café nanya tutupnya jam berapa. Mereka confirm katanya bakal nunggu kita datang.

Pas kita nyampe ke café itu, suasananya udah sepi. Tinggal beberapa meja aja yang masih ada orangnya. Home bandnya juga udah bubar. Kita langsung ke kasir buat nanyain masalah gue itu. Kasirnya bilang kalo sisa duit gue udah disiapin jadi bisa langsung diambil. Gue nanya, “berarti yang mejanya gue bayar, enak donk bayarnya jadi lebih murah?”. Kasirnya bilang “Nggak. Karena kita ngelakuin Recek sebelum nagih ke meja itu”. Gue udah males ribut, jadi gue ambil tuh duit sambil bilang, “lain kali lebih hati-hati yah Mbak! Kan ngerugiin konsumen musti bulak-balik”. Eh si Mbak kasirnya malah bilang, “Ya, saya nggak tahu, yang salah kan pelayannya”.
With point of no return, amarah gue jadi meledak. Maksud gue bilang gitu ke si Mbaknya buat ngingetin kalo semuanya harus berkordinasi, bukannya dia malah nyalahin pelayan dan lepas tanggung jawab. Bukan masalah duitnya, tapi respect and responsible feelnya aja yang gue minta. Dan tau nggak, they don’t even say sorry! Itukan kesalahannya kumulatif jadi minta maaf buat kesalahan itu wajar dilakukan meskipun bukan dia yang ngelakuin kesalahan itu. Tapi gue bilang sekali lagi, itu kesalahan kumulatif. Lagian kan public places kaya gitu, apalagi yang service oriented harusnya mengutamakan kepuasan pelanggan bukannya bikin BT. Gue bilang mau ketemu sama managernya, tapi temen gue ngalang-ngalangin sambil bilang udah-udah dan narik gue ke mobil.

Malam minggu yang bikin BT, udah musti bulak-balik ke rumah nenek yang notabene dari rumah temen gue itu jauh, musti ganti ban mobil malem-malem, bikin amarah gue meledak. Ighh….pokoknya malem minggu itu gue BT.

Pelajaran moral dari peristiwa itu : (1) Jangan lupa buat ngecek tagihan sebelom kita bayar. Jangan takut disangka pelit bin ngopet, just for make sure. In my case, im so careless. (2) Kudu gape ganti ban mobil, kita nggak tahu kan kapan mobil kita bermasalah. (3) Selalu sediakan parfum di mobil kita. Abis ganti ban, biasanya kita keringetan. Biar gak semerbak body odor, semprotkan lagi parfum ke tubuh kita. Kalo perlu diminum biar wanginya awet. Dan terkahir (4) kalo nyari temen PeDeKaTeAn, yang rumahnya deket aja deh sama pusat keramaian, jadi kalo kejadian gini berulang nggak bete sama jarak yang lumayan jauh. Bulak-baliknya itu lho, bikin gila meski orang bilang cinta itu butuh pengorbanan. Hehehehehe.

Tidak ada komentar: