Selasa, 15 April 2008

ROTI GS

Gue lagi kangen. Bukan kangen sama seseorang, tapi kangen sama roti. Roti GS namanya. Buat orang Bogor khususnya anak-anak IPB pasti kenal banget sama yang namanya roti GS. Roti yang jadi makanan wajib yang distok di kamar-kamar kost. Kalau bicara roti GS, roti unyil yang terkenal di Bogor mah lewat. Aduh, ngebayanginnya aja bikir air liur gue tumpah ruah nih.

Roti buatan home industry ini daerah prevalensinya luas banget, hampir di seluruh Bogor tersedia. Jangan mikir kita bisa dapetin roti ini di supermarket atau minimarket yang sekarang menjamur, you totally wrong kalo mikir bisa dapetin di sana. Roti ini didistribusiin di warung-warung kecil doang, tapi jangan salah, laju penjualannya pesat bener. Kadang di hari-hari tertentu gue bisa nggak kebagian tuh roti, di warung-warung yang biasanya jual mulai dari kostan gue sampai kantor semuanya habis, padahal tadi pagi pas berangkat kerja gue liat stoknya masih banyak.

Sebenernya apa sih yang bikin roti ini sangat istimewa?

[1] Harganya
Harga satu roti cuman serebu doank. Pas banget kan sama kondisi anak kost. Meskipun gue baru sekali kost, tapi gue udah ngerti bener sama falsafah anak-anak kost. Beli sesuatu yang paling murah tapi kualitasnya bagus a.k.a ngirit.

[2] Ukurannya
Buat roti seharga serebu, ukurannya gede bener. Ya gak segede bagong juga sih, hehehehe. Tapi sumpah, ukurannya gede kalo dibandingin sama roti-roti sejenis dengan harga yang lebih mahal. Karena ukurannya inilah, banyak orang yang makan satu aja udah kenyang. Kalo gue sih tetep, makan tiga biji baru kenyang (Upsssssss…….)

[3] Rasanya
Roti ini laku bukan cuma karena murah aja, tapi dari segi rasa juga patut diacungin jempol. Four thumbs up kalo perlu. Rasanya gak kalah kok kalo dibandingin sama roti unyil buatan Vennus. Orang-orang juga sekarang udah selektif, kalo cuma murah doang tapi rasanya nggak enak juga nggak bakalan laku.

[4] Variannya
Roti ini tersedia dalam berbagai rasa, ada cokelat, strobery, keju, kelapa, kelapa hijau, mocca, durian, kopi dan nanas. Hebatkan? Buat ukuran roti produksi home industry, banyaknya varian ini juga kali yah yang menyebabkan roti ini banyak dicari. Dan jangan salah, tiap rasa punya penggemar fanatiknya masing-masing. Favorit gue sih yang mocca.

Gue bikin tulisan ini nggak maksud promosi lho!Jadi jangan pikir kalo gue membangga-banggakan roti ini karena gue jadi staff marketingnya. Ya ollo, target marketnya udah bagus, jadi nggak musti pake staff marketing segala. Gue cuma mau berbagi sesuatu yang berkualitas, secara gue penjahat kelamin. Eh, penjahat kuliner maksudnya. Hehehehe. Semenjak gue pindah lagi ke Bandung, gue udah nggak bisa lagi makan roti GS. Makanya sekarang kangen. Minta Tresa buat kirim pake tiki ah…..Lebay banget yah. Hehehehe. Mahalan ongkos kirimnya kali dibanding sama rotinya. Ya sudahlah kapan-kapan aja kalo ke Bogor lagi………..

Tidak ada komentar: