Rabu, 02 April 2008

GRAMEDIA OH GRAMEDIA

Bandung, 16 Maret 2008

Hari ini gue pengen nangis, sedih. Gue sedikit meratapi nasib yang lagi-lagi gak berpihak sama gue. Sebenernya gue udah sering ngalamin hal-hal pahit dalam hidup ini jadi harusnya kalo nambah lagi satu kan wajar, cuma nambah panjang daftarnya aja. Tapi tetep aja hari ini hati gue sesek, rasanya gue kembali menjadi seorang pecundang yang lagi-lagi dipecundangi sesuatu yang bernama nasib dan keberuntungan. Keberuntungan gue kali ini nggak lari mendekat tapi menjauh, dan nasib mengoyak dan merobek hati gue buat yang kesekian kalinya.

Hari ini mendung, persis kayak perasaan gue waktu baca email dari gramedia. Gue musti ngadepin kenyataan kalo gue gagal seleksi buat jadi Management Trainee di perusahaan retail terbesar di Indonesia ini. Sebetulnya gagal dalam seleksi pekerjaan kan merupakan hal yang biasa, gue paham banget. Tapi kalau gagal setelah melewati empat tahapan tes, dan tinggal selangkah lagi menuju gerbang kemenangan rasanya kayak langit runtuh nimpa kepala. Gue yakin kalo menurut Tuhan itu bukan jalan terbaik buat gue, dan Tuhan menyelamatkan gue dari sesuatu kalo misalnya gue keterima kerja di sana. Gue yakin betul. Tapi kadang keyakinan tidak selaras dengan nalar, rasanya pengen marah, pengan menggugat. Dari yang awalnya cuma nothing to loose kan jadinya ngarep kalo udah empat kali tes. Bayangin, empat kali tes dan empat kali pula bolak-balik ke Jakarta. Ya mungkin bukan rezeki gue aja kali, gue yakin Tuhan masih punya skenario indah yang udah dipersiapkan buat gue. Sekedar mengenang, ini adalah perjalan gue selama empat kali tes.

15 Januari 2008
Gue ngejalanin psikotes lengkap dan tes materi. Maksudnya psikotes lengkap itu plus ada tugas gambarnya, dapet salam dari gambar pohon and gambar orang, hehehehe. Gue kan paling gak bisa gambar, jadi gambarnya seadaanya mana pake pinsil 2B lagi padahal mustinya pake pinsil HB tapi berhubung gue gak bawa ya udah pasrah. Tesnya di Jl. Palmerah Selatan. Buat tes hari itu gue izin sakit boongan dari perusaan tempat gue kerja, white lies (wae). Yang paling edan tes materinya donk….ekonomi banget. Masa gue bisnis retail aja gak bisa jawab, bikin bisnis plan apalagi. Mengarang indah judulnya. Hari itu yang tes 105 orang, S2 semua. Kalo ngeliat tes materinya gue langsung yakin kalo gue bakalan gugur di tes pertama, wajar gue pikir (waktu itu).

28 Januari 2008
Nggak disangka nggak dinyana ternyata gue lolos di tes pertama, like a miracle. Hari ini tes tahap dua, sistemnya Focus Group Discussion (FGD). Tau tuh tes apaan, baru denger and nyoba gue sistem tes ini. Ternyata tes ini diskusi kelompok, jadi ada permasalahan yang dikemukakan dan kita disuruh mencari jalan keluarnya melalui diskusi. Satu kelompok 6 orang, dan yang lolos ke tahap ini 42 orang. Gila, berarti gue lumayan pinter kali yah kalo dari 105 masih lolos ke 42 (tetep narsis). Sebenernya permasalahannya juga tentang ekonomi dan perbisnisan yang gue blank banget, tapi kalo ngebacot kan kerjaan gue banget so gue asal keliatan aktif aja, bacot sana bacot sini. Yang penting bikin jurinya terkesan. I love for being me at that time, meski tetep gak pede sama hasilnya. Yang penting usaha. Tes FGD masih diadakan di JL. Palmerah Selatan dan buat tes kali ini gue boong lagi ke kantor, izin apa ya gue lupa waktu itu. White lies (I hope)

18 Februari 2008
Alhamdulillah gue lolos lagi. Dari 42 tinggal 20, bikin bangga deh, hehehehe. Tes kali ini agak-agak ngebetein soalnya gue udah dua kali dicancel coba. Awalnya gue dijadwalin interview tanggal 14, pas gue udah mo berangkat dicancel. Katanya interviewernya ada halangan jadi gak bisa dateng dan direschedule tgl 15. Eh besoknya pas gue mo mandi siap-siap dicancel lagi, jadinya tanggal 18. Ugh, now I know that was a sign, semacam pertanda. Hari itu gue interview sama manager SDM, orangnya gendut banget terutama perutnya. Buncit bener. Gue pikir bakal ditanya soal ekonomi lagi tapi ternyata lebih ke profil diri, malah dia tertarik banget sama tesis gue. Katanya bisa dipake buat dia diet. Ternyata dia pengen kurus juga, thanks God! Interview kali ini diadain di Gd Perintis, Jl Kebahagiaan Jakarta Barat.

29 Februari 2008
Di tes kemaren nggak ada eleminasi, jadi tes keempat tetep diikutin sama 20 orang peserta. Hari ini dijadwalin buat interview sama direktur utama dan direktur SDM. Nunggunya cape bouw, dijadwalin dimulai jam 9 tapi baru mulai jam 10 lebih. Cape deh, mana gue giliran ke-3, mana jum’at, mana tahun kabisat (yang ini mah gak nyambung!). Interviewnya pake bahasa inggris donk….Sebenernya nggak masalah sih tapi topiknya itu yang bikin gue mati kutu gak bisa jawab. Ekonomi sekali, gue ditanya BI Rates, trus perekonomian global di Indonesia. Mana gue tahu yah….Bener-bener speechless gue, memalukan. Asli abis interview yang ini gue cuma bisa berdoa semoga ada keajaiban, semoga ada bantuan dari tangan-tangan yang tak teraba. Yang bikin gue bete di interview kali ini adalah ekspresi kedua interviewer itu, masa tiap gue kelar jawab satu pertanyaan mereka selalu berpandangan sekilas trus senyum sinis. Insting gue bilang, mungkin pas mereka berpandangan sekilas itu mereka bertelepati sambil bilang “ Jangan yang ini ah, nggak banget, nggak mutu”. Intinya menyebalkan dan bikin mental gue drop.

16 Maret 2008
Setelah nunggu hampir 3 minggu nggak ada kabar beritanya akhirnya gue menerima kenyataan pahit. Gue dapet email yang isinya ngabarin kalo gue belom bisa bergabung dengan perusahaan itu. Bener-bener pengen nagis gue, soalnya udah ngarep banget. Ternyata yang diterima cuma 10 orang aja, nggak termasuk gue. Pupus sirna harapan gue yang udah keburu terkembang, ciut lagi layar hidup gue. Gelap.

Kadang manusia cuma bisa berharap dan berusaha tapi Tuhan punya kuasa. Ketika Dia menghendaki sesuatu maka manusia nggak bisa apa-apa meski sudah berusaha sekuat tenaga. Gue belajar dari pengalaman ini bahwa ya itu dia tadi, di hadapan Tuhan manusia memang mahluk tak berdaya, kalau menurut Tuhan belum waktunya maka nggak bakalan terjadi. Tuhan aku kini hanya berharap agar peristiwa ini tidak menjadikanku jauh dari Mu tapi justru mendekatkan aku padaMu. Buatlah aku selalu meniti jalan menuju ke arahMu meskipun itu perih dan berbatu. Amien.

Tidak ada komentar: