Senin, 12 Oktober 2009

Menulis Cerpen

Di postingan saya kemarin yang judulnya Harusnya Kubunuh Saja Dia. Salah seorang teman saya menulis komen yang bunyinya begini : “kayak cerpennya siapa gitu bukan nuduh meniru tapi idenya dan cara bertuturnya itu kayak sudah lama nulis cerpen”

Baca komen tersebut saya tidak merasa dituduh meniru sama sekali, atau saya merasa tersinggung karena keorisinilan tulisan saya kemudian disangsikan. Sumpah tidak ada perasaan itu secuilpun dalam benak saya. Saya justru merasa bangga, karena teman saya itu bilang “kayak sudah lama nulis cerpen”

Meniru langsung cara bertutur mungkin tidak saya lakukan, mencuri ide juga nampaknya tidak. Ide itu sudah mengendap lama di otak saya, hanya baru tercurahkan dalam kata kemarin. Maklum kadang otak seringkali tidak mau diajak bekerja sama untuk menulis. Saya akui kalau terinfluenced mungkin iya, bagaimana saya bertutur kemungkinan besar dipengaruhi oleh penulis-penulis tenar maupun yang belum tenar. Walau saya bingung terpengaruhi yang mana, saking banyaknya buku atau tulisan penulis-penulis itu yang saya baca.

Perlu diingat, postingan ini bukan pembelaan diri atas “dugaan” peniruan. Saya merasa tidak perlu membela diri karena saya memang tidak meniru. Saya hanya kemudian merefleksikan hidup saya mengenai cerpen.

Saya menyukai membaca dan menulis sejak saya mengenal aksara. Semenjak itu tidak ada yang saya inginkan kecuali membaca, kemudian menulis. Apis kecil seringkali tenggelam diantara tumpukan buku dan jurnal kedokteran di perpustakaan pribadi yang terletak di sebelah kamar tidurnya. Dalam perkembangannya Apis kecil juga terbiasa membaca majalah Kartini milik mommy dan majalah Matra milik papie, dari sana Apis menjadi akrab dengan Oom Naek L Tobing. Makanya jangan heran kalau saya sekarang menjadi seperti ini. Hehehehe.

Soal cerpen, saya mulai berkenalan perantaraan kakak sepupu saya. Dia berlangganan majalah Anita Cemerlang (masih ada gak sih ini majalah sekarang?), dan majalah ini isinya sebagian besar cerpen. Dari sana saya jatuh cinta kepada cerpen, dan mulailah cerpen demi cerpen tercipta melalui pemikiran Apis yang masih sangat sederhana dan polos. Saya ingat, cerpen pertama saya mengenai pecinta alam. Waktu itu saya bikin lengkap dengan soundtracknya, yang dengan bangga saya nyanyikan di depan kelas waktu saya kelas 4 SD. Lagu dengan melodi antah berantah yang entah saya dapat dari mana. Rasanya lucu dan geli sendiri kalau ingat masa itu.

Masuk SMP dan SMA, kebiasaan menulis cerpen saya semakin menjadi. Apalagi era itu saya sudah kenal cinta. Cinta monyet yang bisa dengan mudahnya menginspirasi saya untuk membuat sebuah cerpen atau puisi. Kegemaran saya menulis, membuat saya kepikiran untuk masuk jurusan sastra atau jurnalistik. Hanya papie bilang, untuk menjadi seorang penulis tidak perlu di dua jurusan tersebut. Menjadi seorang dokter, insinyur atau peneliti sekalipun, tetap bisa jadi penulis. Dan terbukti, sekarang saya masih bisa menulis. Menulis jurnal ilmiah yang tidak semua orang mengerti. Hehehehe.

Masuk kuliah di bidang sains ternyata memberangus habis kemampuan saya menulis cerpen. Kesibukan praktikum dan tetek bengeknya menghambat kreativitas saya dalam mengolah ide menjadi cerita. Beruntung saya masih bisa membaca buku karya penulis-penulis kenamaan. Dari membaca itu saya mengambil ilmu selagi hibernasi dari menulis. Ilmu bagaimana mengubah ide menjadi sesuatu yang luar biasa, walaupun sampai sekarang saya belum bisa menghasilkan tulisan yang luar biasa.

Dua tahun ini saya mulai menulis kembali, meski bukan cerpen. Saya belajar menulis kembali tepatnya, dan blog menjadi tempat sampah saya. Mengasah sedikit kemampuan yang pernah menghiasi hari-hari saya dulu. Sekedar memuaskan batin.

So, ketika teman saya itu bilang bahwa cara bertutur saya seperti sudah lama nulis cerpen, saya akan bilang dengan lantang bahwa saya memang sudah lama nulis cerpen. Cerpen ecek-ecek yang mungkin kalau dibaca juga hanya seputaran cinta anak manusia yang gak jelas juntrungannya. Tapi setidaknya saya bangga dengan hal itu.

Buat M, sahabat saya dan teman-teman yang lainnya. Terima kasih masukannya yah. Jangan berhenti mengomentari postingan saya di blog. Apapun itu, bertuturlah dengan jujur. Saya orangnya aseek kok, jadi nggak akan tersinggung. Hahahaha, sekalian jual diri (promosi, red).

PS: kumpulan cerpen saya sudah saya bukukan (koleksi pribadi). Ada sekitar 70 cerita. Nanti kalau saya sudah punya cukup keberanian, akan saya publikasikan sedikit-sedikit di blog ini. Kapan-kapan.

12 komentar:

Enno mengatakan...

saya orgnya aseek? haahaha iya deh yg aseek...

mana cerpennya? jgn kapan2 dong... buruan publish aja

:P

tp beneran kok tulisannya bagus

*editor yg ngomong ni*

:D

M. mengatakan...

Aduh Apis maaf ya kayaknya gw salah mengungkapkan maksud dg kalimat gw deh hehehehe jadi maxud gw justru memuji bukan menuduh meniru

soalnya emang tulisan lo berasa kayak baca cerpen2 di femina yang bahasanya itu rapi dan baku, ini bukan ngeles lho tapi beneran muji

diposting dong cerpennya jangan underestimatelah sama karya sendiri. hebat lho bisa nulis sampe 70 cerpen, itu prestasi

Apisindica mengatakan...

@enno: iyah mba, apis orangnya aseek kok. hehehehe, teuteup pengen tampil si guwe ini.

Segitu udah cukup bagus yah tulisannya bu editor? Alhamdulillah kalau sudah cukup bagus, meski tetep harus banyak belajar.

maksih yah untuk pujiannya yang secara tidak langsung memompa semangat Apis. Thanks a bunch!

@M: kan udah dibilangin M, kalo gw gak tersinggung kok. Justru gw merasa lo memang memuji. hehehe. Sanguinis sejati memang haus akan pujian.

Iya, gw juga baca femina (ampe sekarang)dan tentu saja cerpennya.

Kalo soal dipublish, nanti aja ah harus dipilih dulu mana yang layak naik cetak (halah) mana yang nggak. Malu.....

Manusia Bodoh mengatakan...

Kirim ke penerbit aja boz! Sapa tau ntar terbit, trus diterjemah ke 500 bhs, trus diadaptasi jd muvi, trus dpt pulitzer... Trus apa lg ya? *lebay*

I enjoy ur writing loh, much beter than "buku wajib" para cong (yg jarang baca!), yg ceritanya 11-12 ama sinetron2 itu!

Apisindica mengatakan...

@manusia bodoh: dooh gw belum seberani itu buat kirim ke publsher. Soalnya jaman kecil itu kemampuan menulisnya masih sangat terbatas.

Buku wajib para cong itu yang mana ya? Jangan2 gw belom baca lagi. Hehehe. Berasa ketinggalan jaman.

Syukur deh kalo you enjoy my write. Seneng kalo ada yang bisa seneng baca tulisan gw, jadi tambah semangat nulis juga.

Makasih banyak buat masukkannya ya!

Johan Tampubolon mengatakan...

Mas Apis, serius deh, tulisan yg ini jual diri banget :p Err.. tentang tulisan-tulisan lama, kalo ndak pede, tunggu muncul tulisan baru aja baru diposting :D Aku jg sering gitu, soalnya. kadang relevansi gagasannya yg udah usang; atau, malu-malu dikit karena gaya nulis yg dulu agak centil. Hihihi. Anyw, 'buku wajib' itu bukannya blog yg itu, yah? Well, it would not hurt much to add new bible to the neighbourhood, would it? Kita aja bikin majalah -majalahan Young Fine Queer gitu :p

BrenciA KerenS mengatakan...

tulisannya bagus lho ya... kok bisa dibilang meniru. layak dipublish, ayoo dong publish. jangan bikin penasaran..

Brokoli sehat mengatakan...

Darliing, lu pernah bilang bakal ada di front row dalam peluncuran buku gw, mmmm kayaknya siiih gw duluan deehh yang bakal ada di front rw acara luuuu. Ayoo kirim ke penerbit ayooo *kitik-kitik apiis*


NB : Gw juga kangen banget ama luuuu. Hayu atuuuh kita nyifud lagiiii

Pohonku Sepi Sendiri mengatakan...

Jangan berkecil hati bro. Bener kok kata temen-temen, tulisan-tulisannya mantaph. Ampe kemaren, sibuk mbersihin sidik jari neh keseringan mampir di tkp, hehe..
Keep writing bro.. :)

Apisindica mengatakan...

@johan: apis aja, gak usah pake mus mas mes mas. Just apis. enough.

anw, gw gak ngerti maksud lo. hehehe,maaf lagi bloon gw nya!

@brencia: terima kasih lho mba, jadi semangat. nanti deh dipublishnya kalo udah dipilihin. genrenya udah gak sesuai jaman sekarang kayaknya. hehehe

@popi: amiennn darling, amieeen. Meski entah kapan gw kirim ke publishernya. insya allah pasti akan. doain aja biar gw nya pede.

hayu ka bandung, nyifud sampe gelo!!! hehehehe

@pohon: hahaha, bisa aja pake bersihin sidik jari segala. ;) terima kasih atas pujiannya ya bro! semoga gw bisa terus menulis dengan kualitas yang lebih bagus lagi. amien!

Lolly mengatakan...

beh..pake nunggu keberanian. ayo lah di post mulai dari sekarang..
ya ya ya? :D

Apisindica mengatakan...

@lolly: iya-iya!nanti kalo udah berani, teutep. Hehehe