Rabu, 28 Oktober 2009

Anak Bimbing

Kemaren akhirnya anak bimbing gue di lab lulus juga. Iya, gue punya dua anak bimbing. Mahasiswa magister dari universitas negeri di Jawa Timur. Jangan kaget gitu dong!! Gue memang dapet tugas membimbing mahasiswa S2 dari kantor, jadi dengan perasaan sedikit terpaksa karena ketidakpercayaan diri, gue menerima tugas itu.

Awalnya waktu pengumuman pembimbing itu, gue sempet ngeliat dua anak itu mengeluarkan raut muka kecewa ketika tahu kalau pembimbing mereka gue. Minta ditampar deh mereka!! Tapi iyahlah pasti ada keraguan secara teman-teman mereka dibimbing oleh doktor ini, doktor anu, dan mereka HANYA dibimbing oleh gue. Belom doktor, masih muda belia (plak!!!) yang bedanya sama mereka cuman setahun doank. Gimana mereka nggak keder, padahal lulus dan jadi Magister udah jadi cita-cita mereka.

Heh, kalian berdua!!! Jangan salahin gue donk kalo gue yang disuruh ngebimbing kalian. Suruh siapa doktor di kantor gue cuman sedikit, suruh siapa doktor-doktor itu anak bimbingnya udah kebanyakan, dan suruh siapa tema penelitian kalian itu cocok banget sama background pendidikan dan ilmu gue. Bukan salah gue kan??

Tapi gue yakin seiring dengan berjalannya penelitian mereka, mereka nggak bakal nyesel kalau gue udah jadi pembimbingnya. Ya iyah lah, mana ada pembimbing yang masih mau bantuin isolasi DNA secara langsung, nemenin mereka nyuci cawan Petri yang jumlahnya ratusan, bantuin nulis pembahasan tesis mereka, nyariin jurnal, dan yang kalau penelitian mereka mentok dan gagal, gue hibur dengan cara gue ajakin nongkrong di starbucks sampe pagi. Sayang mereka nggak seneng dugem.

Kemaren, mereka berdua akhirnya lulus. Gue ikut seneng tentu saja dan pas mereka sidang, gue sering komentar dalam hati. Anak bimbing gue tuh (kalau jawaban mereka benar dan bagus) atau Yah masa gitu aja nggak bisa, nggak belajar yah kalian. Malu-maluin pembimbing!! (kalo mereka nggak bisa jawab pertanyaan). Tapi sumpah, gue seneng bisa mengantarkan mereka sampai ke gerbang itu.

Pas perpisahan, mereka berdua ngasih gue kado. Buat kenang-kenangan katanya. Tapi, minta ditampar lagi deh mereka. Masa kadonya cuman satu!! Dua orang satu kado, please deh!!! Dimana-mana yah satu orang satu kado donk. Katanya buat kenang-kenangan kok urunan. Hehehehe, becanda. Bukan masalah kok, gue nggak dikasih apa-apa juga udah seneng. Bikin gue punya pengalaman baru.

Kadonya gue buka di rumah. Isinya Parfum (asli nggak yah??) Hihihihihi, Plak!!!!! Yang bikin gue ngakak adalah tulisan di kartunya. Mereka nulis :

“Mas, mungkin ini nggak seberapa dibanding bantuan Mas selama ini. Kami hanya ingin mengucapkan banyak terima kasih. Mas nggak akan kami lupakan sampai kapanpun, kalau meminjam istilah Mas sendiri, Kami senang dibimbing oleh “peneliti sinting” kayak Mas Apis.

Kami hanya bisa ngasih parfum sebagai kenang-kenangan. Maaf cuma itu yang bisa kami kasih, itupun nyarinya susah. Kami nyari parfum yang wanginya dari jarak 10 meter udah kecium kayak yang biasa Mas pake. Itu maksimal yang kami dapet. Maaf kalau nggak sesuai.

Tadinya kami mau beliin Zara (yang awalnya kami nggak tahu apa itu) tapi kata temen-temen baju di Zara itu mahal, jadi kami mengurungkan niat. Lagian kami juga nggak ngerti nyari Zara dimana, maklum Mas Wong Deso. Hehehehe

Sekali lagi Terima kasih yah Mas buat bimbingan dan buat keceriaan yang ditularkannya, kami tidak menyesal dibimbing oleh mas Apis. Kapan Kapan maen Malang ya! Tapi as info, disana belum
ada starbucks. ;)

Salam
W + B

Sumpah selesai baca gue ngakak sengakak-ngakaknya. Rasanya lucu dan bercampur sedih. Lucu karena ternyata mereka sudah mengenal baik karakter gue, sedihnya karena gue bakal kehilangan mereka. Anak bimbing gue sekaligus temen gue.


Selamat berjuang teman!! Semoga gelar barunya menjadi berkah demi kemaslahatan umat. Amien!

16 komentar:

Pohonku Sepi Sendiri mengatakan...

Hehe.. Selamat ya bro..
Eh pas baca, sebenernya udah deg2an neh.. Kalo tau2 ntar di bawah ada tulisan "sumpah, ini hanya piktiph!!" gimana dong? Hahaha..

Apisindica mengatakan...

@pohon: huahahahaha. Nggak kok bro yang ini mah realita, bukan piktip.

besok-besok bikin yang piktip lagi ahhhh....

Jo mengatakan...

Bela2xin nungguin nyuci cawan petri yang jumlahnya ratusan.. apa ada yang cakep ya diantara mereka.. xixixix.. candaaa...)

Akhirnya lo ngaku juga ya kalo lo sinting... xixixixi

Apisindica mengatakan...

@Jo: heyyy, jangan salah. Gw nungguin mereka nyuci cawan petri karena gw juga nitip minta dicuciin Petri bekas penelitian gw sendiri. hehehehe.

Gw kan udah ngaku. Gw sinting sejak lahirrr....

lilliperry mengatakan...

wee.. selamat telah membantu meluluskan 2 anak manusia *halah* :D

moga mereka gak ketularan sinting.. *maaf lho mas, saya cuma baca posting* hehehe

adhi mengatakan...

hahaha,,emang ada ya parfum yang bisa kecium dari jarak 10 meter??

hebat benerr..apa nama parfumnya???

ckckck,,pasti nangis tu pas ngelepas anak bimbingannya .. ya gak???

ahh..ngaku!!!haha..

Alil mengatakan...

senangnya jadi anak bimbingannya...
pasti udah dibimbing ke 'jalan yang benar'..

bimbing juga dong... pusing thesis nih... bikin kram perut...

Apisindica mengatakan...

@lilli: hahahaha, cukuplah yang sinting gw aja. Sudah penuh dunia ini dengan orang-orang sinting macam gw, jangan ditambah lagi!

@adhi: ada donk, bahkan parfum gw itu masih ketinggal baunya di satpam sementara gw dah naik ke kantor. hehehe (lebay).

nangis nggak yah? nangis seh, tapi gak pake goseh-goseh lantai yah! hihihihi

@alil: oh, situ lagi ngambil magister juga? sini gw bantuin! biologi molekuler juga bukan temanya? hahahahaha. Nampak tak mungkiiin!!! ;)

Zhou Yu mengatakan...

Pasti rasanya puas banget yah, pis? Lebih puas dari ratusan kali orgasme kan?

Apisindica mengatakan...

@zhou yu: iyah puas bangettttt!!! ratusan kali orgasme? belom pernah ngerasain. kikikikikikikik

Engineer. mengatakan...

I ABSOLUTELY LOVE THIS POST!!!! Saya juga asli Malang, tp sedang membabu di Jakarta....kita tidak ada Starbucks, tp punya Kopi Luwak! Even better kan :)

Okit Jr mengatakan...

dulu... pas lagi jaman jamannya susah kuliah.. cari tambahan duitnya juga dari ngajar privat gw mas..

bedanya sih...
beberapa menit ngoceh gak jelas..
berikutnya langsung maen pe-es..
huahahhah....
duh...
kalo inget masa masa lakhnat itu, gw jadi merasa bersalah...
jadi minder padamu yang membimbing anak didikmu dengan lebih cerdas...

tapi.. untung aja... murid murid privat gw lulus di tempat yang di pengen semua... --syukur dah...
kalo enggak aja...
beuuh...
--mungkin dah saatnya gw sekarang mencambuk diri...

by the way... Engineer...
masak sih.. malang gak ada starbucks..? kayaknya ada deh... --berpikir sangat keras...
terus gw waktu itu dimana ya?

Engineer. mengatakan...

Okit Jr: durung ono pas terakhir aku helom, as per bulan september. ndek matos ono terrace, duweke pak budi wong rampal, ono the loft duweke keluarga tanuwidjaja, tapi durung ono starbucks. mugo2 ga bakal ono.

Apisindica mengatakan...

@engineer: MAKASIH!!!!! Salam kenal juga ya!! Kopi luwak?? Iyaks. hehehehe. Better lah... ;)

@Okit: you can call me just apis. Gak usah pake embel2 mas. hihihihihi

Ya yang pentingkan kita bertanggung jawab sama tugas, kalo hasil akhir kan mereka yang nilai bukan kita. Semangat!!!!

Okit Jr mengatakan...

Apis...
kita orang gak bermaksud nge-junk ya...!!
--sambil nunjuk nunjuk sadis Engineer
huahaha...


Engineer...
sama... gw balik juga pas lebaran kemaren... hoho.. ada terapi ikan pula di lantai dasar matos...
huaah.. super duper love thats city... --malah curhat

Apisindica mengatakan...

@Okit: hoalah, kalian malah reuni di komen ini. Huahahaha, pengen ke malang lagi juga. Kemaren cuman nguji mahasiswa-mahasiswa itu, nggak sempet jalan-jalan!!!!