Minggu, 08 Februari 2009

Kembali ke Kampus


Tenang-tenang, judul postingan ini bukan mau bilang gue udah join sama salah satu program doktor. Pasti sih join suatu saat nanti, tapi belum sekarang. Gue belum memutuskan mau kemananya juga. Ke Jepang gitu yah? Tapi nanti ketemu si dia lagi. Males. Apa ke Belanda aja? Tapi gue udah berkomitmen buat setia. Nanti kalo kuliah ke Belanda, ketemu si from the past itu malah luntur lagi idealisme gue. Hehehe. Itu sih guenya aja yang kegatelan. Tapi yah gak tau juga, kemana aja lah. Liat Nasib yang dikasih Tuhan aja.

Kembali ke kampus disini, gue mau nyeritain kalau senin kemaren gue ke kampus gue dulu. Ngurus translate ijasah sama transkrip nilai. Nah kalau yang ini memang salah satu syarat yang harus gue urus biar bisa sekolah S3 ke luar (yang entah kapan itu tadi). Tapi kalau diurus lebih awal kan lebih tenang, siapa tahu gue keusap sesuatu dan memutuskan buat sekolah dalam waktu dekat. Amien.

Ternyata kampus gue ini nggak banyak berubah. Setiap sudutnya masih kayak dulu, waktu gue pertama kali menginjakan kaki disana. Paling yang berubah cuman tempat parkirnya aja. Gila yah, nampaknya mahasiswa sekarang kaya-kaya. Mobil dimana-mana, sampe susah nyari parkiran kayaknya. Memori yang ada di otak gue semua terpanggil ketika gue ngelewatin bangunan-bangunan “bersejarah” itu. Bangunan yang nemenin gue bertransformasi jadi gue yang sekarang. Bangunan yang juga jadi saksi ketika gue jatuh bangun mengejar sesuatu bernama cinta. Ugh, semuanya berlarian di kepala gue minta ditayangkan.

Di kampus ini juga, gue pertama kali mengerti apa itu cinta. Apa itu kangen. Apa itu sakit. Semuanya bikin gue mundur ke beberapa tahun kebelakang. Tapi semuanya nggak gue sesalin, justru gue bersyukur pernah ngalamin itu semua di kampus ini. Semuanya begitu indah.

Nah waktu kemaren gue kampus itu, gue janjian sama si simpleguy yang gue kenal di blog. Kita dah sering komen-komenan, sering chat di YM tapi belom ketemu secara langsung. Mumpung gue ke kampus dan gak tahu kapan bisa ke kampus ini lagi makanya gue ajak ketemuan aja dia. Lagian dia juga lagi di kampus, sekalian aja. Waktu gue dah nyampe kampus, gue nelpon dia dan kita janjian di salah satu tempat di deket gedung departemen gue. Aduh, berasa dejavu gue. Berasa jadi anak kuliahan jaman baheula yang masih hijau. Untung ketemuannya gak pake deg-degan. Hehehe. Eh, dia nanya gue pake kemeja warna apa? Pertanyaan standar orang mau kopi darat nggak sih?

But wait……Kemeja? Aduh, dari sejak jaman kuliah gue nggak pernah pake kemeja. Gue pake kemeja itu pas mulai kerja aja, karena nggak mungkin kan ke kantor masih pake kaos oblong. Di hari ke kampus itu juga gitu, mana mau gue pake kemeja. Gue pake kaos oblong, jins belel, dan sepatu kets. Sumpah kangen banget pake style itu ke kampus. Nampak muda gue. Eh, si simpleguy bilang bukan nampak muda, tapi berasa muda. Siyal!!!!

Karena pas kita ketemuan udah masuk makan siang, kita memutuskan untuk makan di luar aja. Pas mau ke parkiran, gue ketemu sama pacarnya si simpleguy. Untung dia udah cerita sama pacarnya kalo dia mau ketemuan sama gue jadi kan gak berabe. Kasian aja kalau nanti mereka berantem gara-gara salah paham. Gue juga dah cerita sama yayang gue kalo gue mau ketemuan, dan dia ngerti. Malah tadi dia yang nganterin gue ke kampus. Maklum lagi gak ada mobil. Alesan, padahal guenya aja yang lagi manja.

Tapi sumpah, hari ini gue seneng banget. Selain bisa napak tilas jaman-jaman keemasan gue dulu. Bisa ketemuan sama simpleguy juga menyenangkan. Orangnya asyik dan bawel (jangan GR ya bro….). Kadang, hal-hal kayak gini seperti kembali ke tempat-tempat dimana kita pernah tumbuh dan dewasa, juga ketemu dengan orang-orang baru bisa ngerefresh pikiran kita. Mengisi ulang baterai di hati.

Tidak ada komentar: