Selasa, 17 Februari 2009

First Day Dissaster

(sorry, ceritanya agak basi tapi baru sempet nulis dan posting sekarang. Maklum banyak yang harus diurus di kantor baru, termasuk pindahan kos yang bikin ribet itu!)

First day.....hari pertama...biasa memang belibet, dari mulai senewen, nggak enak perasaan, bawaannya pengen marah melulu, and the worst thing is lagi banyak-banyaknya. Makanya kalau udah begini jangan lupa pake yang bersayap, yang banyak wonder gel nya. Hihihihihi

Bukan itu, bukan itu. Hari pertama gue masuk kerja sebagai pegawai pemerintah maksudnya. Ngantor hari pertama di thamrin (finallty), dan gue masih ngekos di Tangerang. Lumayan jauh kan? Disambut dengan hujan deres yang dari malem nggak mau berhenti. Pergi dengan perasaan buru-buru karena takut kesiangan. Nggak lucu donk hari pertama udah telat.

Mobilnya lama, nggak dateng-dateng. Pas dateng dan mulai masuk tol, tolnya macet banget. Usut punya usut ternyata ada kecelakaan, dan langsung di dua spot. Macetnya bikin gue parno, soalnya macet banget. Sejam perjalanan gue baru nyampe pintu tol karang tengah, padahal biasanya ke karang tengah itu dari tempat gue naik mobil cuman 15 menit doang. Gimana gak panik gue. Semua doa udah gue baca, tapi nggak ngaruh.

Nyampe kebon jeruk masih ujan, malah tambah gede dan tetep macet. Supirnya inisiatif nyari jalan tikus yang ternyata tidak cukup membantu karena jalan itu juga macet. Parahnya gue nggak tahu dibawa kemana, padahal gue mau ke tomang. Jam udah nunjukin 8.30. Gawat, gue telat setengah jam dan nyampe tomang pun belum. Akhirnya gue tahu dibawa kemana karena di depan, gue liat citra land. Siyal.....dari pingir citra land ke tomangkan lumayan jauh, mana masih gerimis. Lengkap sudah penderitaan gue hari ini.

Dari citra land gue lari-lari ke tomang, celana bagian bawah udah basah. Gue nggak peduli karena udah jam 9 juga. Aduh udah telat sejam gue. Telat di hari pertama nampak seperti pertanda buruk. dari tomang gue pake ojek biar cepet. Selama perjalanan gue pengen nangis, tapi gue pikir kalo nangis pun nggak akan bikin gue jadi nggak telat. pengen marah, tapi marah sama siapa? Pengen nggak masuk kerja aja, tapi nambah jelek namananPokoknya kesel banget. malu, malu deh gue pastinya.

Betenya lagi pas gue nelpon yayang, dia sambil becanda bilang katanya mentang-mentang gue s2 makanya belagu pake dateng telat segala. Gue tahu dia becanda tapi tetep aja bikin kekih. Sebel. ternyata nelpon pacar di kondisi beginipun tak banyak membantu. Buat yayang gue, maaf ya waktu itu udah marah-marah.

Gue bener-bener telat. telat sejam setengah aja. Waduh. Dengan perasaan sangat bersalah gue langsung naik ke lantai 17 dan udah siap juga main sinetron dengan muka penyesalan teramat sangat. Tapi ternyata donk, waktu gue masuk ruangan, ruangannya masih agak-agak sepi dan temen-temen gue yang sama-sama baru masih ngumpul di depan ruang direktur karena direkturnya belum dateng. Okelah direkturnya telat, tapi kalau karyawan biasa jam setengah sepuluh belum pada mulai kerja, kantor macam apaan sih ini?

Siyalan, tahu gitu kan gue nggak musti senewen, ujan-ujanan, lari-larian plus marah-marah sama yayang gue. harusnya gue nyantei aja kali ya. Coba gue telat di perusahaan swasta, gue udah dipastikan bakal kehilangan premi kehadiran gue selama seminggu. Mungkin ini kali yah perbedaan kerja di perusahaan swasta sama di instansi pemerintah. Pertanyaanya, siapkah gue? baru gini aja gue udah jetlag.

Tidak ada komentar: