Selasa, 17 Februari 2009

Blue Valentine

HAPPY BELATED VALENTINE EVERYONE!!!!!!!!

Biasanya tiap tahun gue ngerayain valentine, setidaknya mencari "makan" disaat valentine. Entah itu ngemsi atau cuman mengorganize event apalah, tapi hawa valentinenya pasti berasa. Dari awal bulan gue udah exicited, bahkan udah heboh-heboh nyari kado buat gue kasih to my speciall someone. kalo lagi punya. Tapi kalo lagi nggak punya juga gue seneng ngasih-ngasih kado sama temen-temen deket gue, meskipun itu cuma sekotak coklat.

Tahun ini gue nggak ada job ngemsi, tepatnya gue nggak ngambil job. Ada sih yang nawarin job tapi gue kasih ke yunior-yunior gue, bagi-bagi rezeki sama pengalaman. kalo nggak ngemsi sih gue nggak bete dan nggak masalah karena memang gue nggak mau juga. Yang bikin gue agak-agak bete adalah yayang gue lagi ke Singapur. Gue tau dia lagi ada bisnis dan sebelum pergi dia udah minta maaf nggak bisa ngelewatin event ini berduaan. Sumpah soal ini gue nggak kecewa, lagian udah ucap-ucapan valentine kok tadi pagi meski cuman by phone. Kado buat dia juga udah siap, tinggal dikasih nanti pas ketemu. masalahnya, dia nyiapin kado buat gue nggak yah? Igh....ngarep!!!

Badan gue dari semalem panas. Demam. Kayaknya gue mau flu deh. Udah batuk-batuk nggak jelas juga. Mungkin karena belakangan ini gue sering begadang nemenin si doubleag3nt ngobrol kali ya? nemenin dia pulang lembur yang ampe jam 11 malem. kerja di perusahaan apa sih dia? kerja kok kayak rodi. hehehehe. Tapi nggak maksud nyalahin lho Bro...daya tahan tubuh gue aja kayaknya yang lagi drop. maklum kerja udah di kampung sementara gue masih ngekos di tempat lama. 2 jam perjalanan buuuuuuuuuuu, nggak heran kalo gue kecapean terus ngedrop.

Yang bikin valentine ini terasa amat buruk adalah disaat gue sakit demam, dan tulang terasa patah-patah, gue musti pindah kosan. SENDIRIAN. Harus hari ini soalnya masa tinggal gue udah habis di kosan lama dan gak ada lagi waktu gue. Sendirian ini yang bikin gue sedih. Mungkin gue lagi mellow aja saat itu, tapi sumpah gue bener-bener ngerasa sendirian. dari mulai packing, angkut-angkut sampe masukin ke kamar yang baru, gue lakuin sendirian. Sedih banget gue, padahal dulu kalau ada temen gue yang pindahan, gue selalu bantuin, setidaknya bantu ngerecokin.

Makanya waktu semua barang udah masuk ke kamar baru dan masih berantakan saking banyaknya (gue heran, waktu gue pindahan dari bandung cuma bawa 2 koper doang plus TV, kok sekarang jadi 4 koper plus belasan jinjingan yah?) gue nangis di tengah lautan barang itu. Bukan nangis karena capek, gue nangis karena merasa ditinggalkan. Berasa nggak punya temen. Nggak punya siapa-siapa. Gue sampe nanya sama diri gue sendiri, emang gue senyebelin itu yah sampe gue merasa nggak punya temen. padahal if i ask for some help it's mean that i really need that help. kalo gue bisa sendiri, nggak akan mungkin gue ngerecokin hidup orang. Termasuk temen-temen deket gue.

Pengen nelpon yayang buat curhat, tapi kalau dia denger gue mewek-meweknggak jelas ntar dia malah khawatir dan merasa bersalah karena nggak ada deket gue. makanya abis nagis gue curhatnya sama si doubleag3nt. Mau sharing doang. But it works, abis nangis dan curhat perasaan gue jauh lebih tenang. Childish sih memang, tapi berguna. malah gue jauh lebih semangat buat beres-beres dan nata semua barang gue.

yang lucu pas gue abis nagis kan bindeng-bindengnya tuh, si mamih dari singapur nelpon. Ngucapin happy valentine gitu, tapi pas denger gue bindeng berat dia nanya kenapa, gue bilang lagi flu berat. dia langsung parno nyuruh gue buat ini dan itu. Senengnya punya calon mamih mertua yang sayang banget sama gue, padahal anaknya aja lempeng-lempeng gitu. makasih yah mam....Love you much.

Valentine tahun ini mungkin buruk buat gue, tapi gue belajar satu hal. kaya kata si doubleag3nt, gue jadi tahu siapa aja yang bener-bener temen gue. gue juga jadi ngerti, siapa gue sebenernya di mata mereka. tapi yah sudahlah, gue juga kan gak boleh egois. I'm not centre of the world.

Tidak ada komentar: