Selasa, 24 Februari 2009

Kok Begini Yah?

Ternyata gue nggak seneng jadi PNS. Kata siapa jadi PNS itu enak? Mungkin buat sebagian orang yang memang bercita-cita jadi PNS, mendapat anugerah diterima sebagai civil servant itu rasanya luar biasa. Kembali gue tegaskan bahwa tujuan gue jadi PNS cuman buat sekolah. Tapi kalau kenyataannya jadi PNS itu gini rasanya kok gue menyesali semua keadaan ini yah.

Kerjanya terlalu santai buat gue, nggak ada tantangan. Gue berasa nggak bernyawa. Memang sih gue baru dan kata sebagian orang mungkin karena gue masih baru itu makanya gue belum begitu tahu ritme kerjanya. Tapi kalo liat orang yang udah kerja lamapun di divisi gue dan kerjanya cuman begitu-begitu aja kok gue sangsi yah. Kerjaannya bukan gue banget, terlalu santai buat gue yang terbiasa kerja dengan dateline ketat dan underpressure.

Sudah hampir sebulan ini gue kerja sebagai PNS tapi gue bener-bener belum nemuin soulnya. Tiap hari gue cuman meringis dan mengeluh. Memang sih hidup ini tidak boleh banyak mengeluh tapi gue merasa tidak berpijak pada tanah, semuanya berasa melayang. Ini yang bikin gue nggak nyaman dengan semua keadaan ini. I wish I could turn back time.
Arghh…..Gue pengen teriak. Dengan ritme hidup yang seperti ini semuanya terasa membosankan. Dateng boleh telat, kalaupun gue dateng tepat waktu belum pada dateng. Pulang bisa lebih awal karena memang nggak ada kerjaan juga. Seharian orang-orang itu jarang banget masuk lab, banyakan depan computer. Maen game. Gue gemes liatnya, bukan liat orang-orangnya, tapi melihat keadaanya. Harusnya gue seneng kali yah kalo kerjanya nyantei, tapi gue nggak suka kalau terlalu santai begini. Bikin mati gaya tau gak sih.

Parahnya lagi kayaknya gue dikutuk deh sama dosen-dosen tumbuhan gue. Dari jaman kuliah tuh, gue paling nggak suka mata kuliah berbau tumbuhan. Lulus sih semuanya, tapi cuman asal lulus aja. Itu juga kenapa gue ambil kekhususan bioteknologi mikroba. Lebih menantang. Nah, sekarang gue kok malah ditempatkan di bagian teknologi produksi pertanian? Nggak nyambung sama ilmu gue. Iyah sih maen-maen sama mikroba tanah dan asosiasinya dengan tumbuhan, tapi tumbuhannya itu. Kok ke tumbuhan? Siyal!!!!

Mungkin karena itu juga yah kenapa gue merasa bahwa gue nggak punya nyawa kerja di tempat ini. Harus mulai belajar mencintainya, inget tujuan S-E-K-O-L-A-H!!!!! Tapi gimana sama ilmu cloning gen dan rekayasa genetiknya? Masih ada sih sedikit-sedikit bagian itu di departemen gue, tapi porsinya sedikit banget. Tuh kan gue mulai ngeluh lagi.

Kata Yayang gue, Tuhan ngasih yang terbaik buat gue. Dia yang tahu mana yang terbaik buat gue. Makanya kalau gue dikasih kesempatan berkarya dan berkarir di bidang ini artinya ini yang terbaik di mata Tuhan. Iyah, kalo itu gue tahu bener, ngerti bener. Harus mulai merubah mindset nih. Segera. Biar gue bisa lebih bernyawa.

Tapi gue nggak mau S3nya kalau disuruh pertanian yah!! Pokoknya gak mau. Maunya bioteknologi, bioteknologi mikroba tapi, bukan bioteknologi tumbuhan. Atau nggak mau kalau mikrobiologi pertanian. Pokoknya nggak mau tumbuhan. Tidakkkkkkkkkkkk!

Tidak ada komentar: