Selasa, 28 Oktober 2008

Eits.....Ada yang Flirting!!!!!


Kemaren gue sama temen-temen jaman kuliah ngumpul lagi di Bale Pare Kota Baru Parahiangan. Sekedar melepas kangen, napak tilas kegilaan-kegilaan kita dulu. Sekarang udah banyak yang gak mau diajak dugem, alesannya udah nggak umurnya lagi, jadi kita memilih kongkow-kongkow di café atau tempat makan yang tetep ada live musicnya. But wait, dugem udah nggak umurnya lagi? Come on honey, we are still 26. Masih muda untuk sekedar bersenang-senang melepas stres di tempat clubbing. Salah satu pembenaran tipe gue.

Waktu kita lagi ketawa-ketawa dan cerita-cerita soal hidup, soal kerjaan, hubungan, rencana pernikahan, tiba-tiba gue melihat seseorang di meja pojok sedang menatap tajam ke arah meja kita. Tepatnya ke arah gue. Igh, siapa sih dia? Gue bener-bener nggak kenal, atau lupa yah. Tapi gue kan tipe orang yang lupa nama seseorang mungkin, tapi untuk lupa wajah biasanya nggak. Makanya ketika gue membongkar ingatan gue tentang orang itu, gue nggak nemu filenya. Pas gue bales tatapannya, dia tersenyum samar kemudian mengedipkan sebelah matanya. Kok dia tempting?

Gue cuekin aja, nampak nggak penting juga. Terus lagi males, coba kalo nggak lagi males, pasti dah gue samperin. You wish…Mana mungkin gue berani berlaku seperti itu, secara gue orangnya pemalu. Dia masih tetep liatin gue. Hati gue bilang kalo kayaknya gue kegeeran, bisa aja dia ngeliatin salah satu temen gue. Di meja itu kan bukan cuman gue doang, lagian temen-temen gue lebih spekta deh dandanannya. Maksimal abies.

Temen gue bilang katanya orang di meja sana kayaknya ngeliatin kita terus. Kita jadi pada ribut, berebut pengen liat siapa yang ditunjuk temen gue itu. Gue juga pura-pura bego dengan sok sibuk penasaran, padahal gue udah engeh dari pertama gue duduk. Tampangnya lumayan sih, di atas rata-rata kalo di range penilaian gue. Bodinya juga oke. Tapi seperti gue bilang tadi, gue lagi males. Sok ribut aja bareng mereka.

Eh, kok tiba-tiba orang itu berdiri dan berjalan ke arah kita. Waduh, berani amat yah dia, nyatronin kita-kita yang berjumlah lebih dari 5 orang. Dia juga ditemenin temen-temennya sih. Temen-temen gue pada ribut sambil cekikikan, nunggu apa yang akan dilakukan orang itu. Bener aja, dia nyamperin meja kita trus bilang kalo dia mau kenalan. Waktu temen gue nanya mau kenalan sama siapa, dia jawab sama semuanya tapi khususnya sama yang ini sambil nunjuk gue. Wah…..maksudnya? jadi nggak enak ati.

Am I seem so obvious? Am I seem so desperate? Terlihat baru putuskah gue? Kok dia bisa smell mile away my aura. Salah menyalakan aura kali neh gue. Ya memang sih gue baru putus, tapi nggak seputus asa itu kok. Masa sih sebegitu kelihatannya, sampai-sampai dia bisa menangkap sinyal feromone yang gue keluarin.

Yang gue bingung, kok dia bisa pengen kenalan sama gue yah? Padahal sumpah, malem itu gue biasa banget. Waktu ngobrol juga, gue lebih banyak jadi pendengar ketimbang pembicara. It means kalo gue nggak menonjol diantara hiruk pikuk temen-temen gue yang asyik bercerita ini itu. Tapi kok bisa yah? Kenapa musti gue? Bukannya nggak boleh, cuman aneh aja. Padahal kalo gue aktif ngomong di acara ketemuan gini nggak pernah ada yang ngajak kenalan, tapi kalo gue cenderung diem aja, kok jadi ada yang tertarik yah. Berani ngajak kenalan lagi. Hebat.

Mungkin mulai besok gue mau lebih banyak diam aja, biar lebih banyak yang ngajak kenalan. Yeeeeeeeeee, gue ngarep!!

Tidak ada komentar: