Selasa, 04 Maret 2008

KENAPA SIH MUSTI NGELUH?

Kenapa sih musti ngeluh? Sering kali pertanyaan itu gue ungkapkan sama diri gue sendiri. Memang gue sadari, salah satu hobi gue mungkin ngeluh meskipun ngeluhnya belom nyampe stadium akut. Tapi tetep aja gue suka ngerasa jengah (kalo lagi sadar) tapi sesaat kemudian pasti ngeluh lagi.

Biasanya semua hal yang terjadi sama kehidupan gue hari itu pasti gue keluhin, untungnya gue ngeluh gak sama orang lain. Ditelen sendiri aja. Kalo gue ngeluh-ngeluh ke orang mungkin gue bisa digampar kali ya sama mereka saking bosennya denger gue ngeluh. Banyak sih sahabat-sahabat gue yang mau denger keluhan-keluhan gue meski gue nggak tau di dalam hatinya mereka kesel apa nggak. Pokoknya waktu gue ngeluh mereka musti denger, tapi kalo mereka lagi ngeluh gue kadang suka cuek-cuek aja (salah satu kelemahan gue lagi).

Berdasarkan ilmu psikologi (cieee), mengeluh itu berasal dari ketidakpuasan kita akan sesuatu hal yang terjadi atau menimpa sama diri kita. Padahalkan manusia adalah biangnya ketidakpuasaan dalam artian selalu merasa tidak puas akan sesuatu hal, jadi normalkan kalo manusia itu sering ngeluh? Kok gue jadi nyari pembenaran yah, padahal niatnya gue mau mereview sifat gue yang kadang ganggu. Maaf.

Kalo dipikir-pikir kenapa gue musti ngeluh yah sama semua hal yang menimpa diri gue padahal menurut sebagian besar orang, gue itu udah sangat beruntung. Lahir dari keluarga yang baik, kehidupan lumayan mapan, pendidikan oke, pekerjaan lumayan (ada terus), terjebak dalam raga dengan muka nggak jelek-jelek amat, postur lumayan, drama percintaan menyedihkan (masuk beruntung nggak kalo yang ini? My closest friend pasti mengangguk sepenuh hati deh. Nggak sopan!). Kok gue kayak yang ngumbar kelebihan yah, jadi nampak sombong. Sumpah gak ada niat lho! Kelepasan.

Apa sih yang sebenarnya sering gue keluhin? Yang pasti buanyaaaaaaaaaaaaaaak deh. Mulai kok bokap nyokap gue nggak pernah ngertiin gue yah? Kok gue nggak seberuntung orang yah soal kekayaan, kok sekolah gue cuma bisa ampe S2 yah, susah bener nyari sponsor buat S3 yah padahal temen gue yang gak pinter-pinter amat nggak cuma 1 tapi dua yang mau nyeponsorin (dari hati yang ini mah). Kok gue item banget yah? Kok rambut gue nggak bisa digaya-gayain kayak orang sih? Kok muka gue jerawatan yah? Kok gue susah banget langsing yah? padahal udah nggak makan malem dan jogging kayak orang gila (curhat lagi). Kok gue nggak pernah dapet pacar yang serius yah? Kok pacar gue demennya nyakitin hati gue yah? Kok gue masih belom dikasih kesempatan buat nemuin pasangan jiwa yah? Dan seabreg keluhan-keluhan yang lain. Gue yakin yang baca pasti mikir kok keluhan gue banyak banget, padahal itu baru sebagian kecil. Gile, sebagian kecilnya aja segitu, aslinya segimana yah? Makanya lo jalan deh sama gue kapan-kapan pasti lo bakal tau kalo nama tengah gue itu ngeluh. Sifat yang menyebalkan bukan?....Bukan!

Mengeluh memang jadi sifat dasar manusia (terutama gue), tapi kita harus pandai-pandai menyingkapi segala sesuatunya biar kita nggak terus menerus ngeluh. Sedikit mensyukuri nikmat yang telah Tuhan berikan sama kita napa…Ingat, Tuhan itu baik dan maha tahu, nggak pernah menzalimi umatnya dan tau apa yang terbaik buat umatnya. Dasar manusianya aja yang sering menyalahartikan maksud yang udah Tuhan gariskan ( I talk to my self!). Selalu ada maksud yang baik dari skenario yang Tuhan kasih buat kita, jadi ngapain musti ngeluh kan? (sebenernya) semua tergantung dari cara kita menyikapinya aja. Kalo kita selalu berfikiran positif dan menganggap bahwa segala sesuatu yang terjadi sama kita merupakan jalan yang terbaik pasti kita nggak bakalan ngeluh deh. Percaya sama gue. Disini gue nggak bermasud menggurui, tapi cuman buat sharing doank. Gue memang sering ngeluh, dan gue udah bisa sedikit memberi obat penawar buat sifat gue yang ini. Nggak haram kok kalo dipraktekkan, mudah-mudahan mujarab.

Gimana cara menghilangkan sifat suka mengeluh kita? Ini versi Yuda yah…….

PERTAMA. Jangan membanding-bandingkan diri kita sama orang lain. Ada pepatah yang bilang kalo rumput tetangga selalu lebih indah dibanding rumput di pekarangan sendiri. Arti pepatah ini, kalo kita selalu membanding-bandingkan diri kita sama orang lain gue jamin pasti kita bakal nggak puas terus dan akhirnya pasti ngeluh. Membadingkan-bandingkan diri dengan orang lain dalam “positive way” itu baik karena bisa meningkatkan motivasi kita buat menjadi lebih baik dan berprestasi. Tapi kalo hasil membandingkan diri itu kita jadi minder dan banyak ngeluh ini yang musti dihindari.

KEDUA. Percaya sama kemampuan diri sendiri. Tuhan menciptakan semua manusia dengan berbagai kelebihan meskipun banyak orang yang gak sadar sama kelebihan yang dimilikinya itu. Dengan percaya sama kemampuan diri sendiri akibat kelebihan yang udah Tuhan kasih, kita pasti nggak bakalan banyak ngeluh deh. Yakin. Selalu tanamkan dalam benak kita bahwa kita pasti mampu menghadapi dan mengerjakan apapun, better than anyone!

KETIGA. Selalu bersyukur atas apa yang udah Tuhan beri. Agama apapun di muka bumi ini mengajarkan bahwa kita harus bersyukur. Hal ini mengandung nilai yang sangat positif. Dengan mensyukuri nikmat Tuhan, kita pasti nggak bakalan ngeluh karena akan muncul kesadaran dalam diri kita bahwa nasib kita lebih baik dari orang lain. Masih banyak kok orang-orang yang gak seberuntung kita. Dengan bersyukurpun kita akan semakin yakin bahwa apa yang kita jalani atau apa yang terjadi sama diri kita sekarang merupakan skenario terindah yang memang udah Tuhan siapkan buat kita.

KEEMPAT. Bergaulah dengan orang-orang dari semua kalangan. Dengan tidak memilih-milih teman kita akan lebih bayak tahu bahwa kadang kita lebih beruntung dibandingkan orang lain. Ketika kita memilih untuk bergaul hanya dengan salah satu golongan saja maka kita akan lebih banyak ngeluh. Kenapa? Manusia cenderung memilih berteman dengan orang-orang yang lebih “baik” setidaknya dengan orang-orang yang memiliki karakter mirip dengan kita. Kalau kita mengkotak-kotakan hidup kita seperti ini niscaya kita akan lebih banyak merasa bahwa temen-temen dari golongan tersebut lebih segalanya dari kita. Inilah pemicu utama ketidakpuasan kita terhadap diri kita sendiri, ujung-ujungnya kita pasti sering ngeluh.

Mengeluh memang sah-sah saja karena itu sangat manusiawi, tapi masalahnya apakah dengan hanya mengeluh semua masalah kita akan teratasi dengan baik? Belum tentu. So saatnya to out of the shell, keluarlah dari cangkang yang mengungkung kita dalam budaya mengeluh. Masih banyak kegiatan yang bisa dilakukan selain mengeluh. Mengeluh hanya akan membuat kita tidak produktif dan hidup dalam ketidaknyamanan. Belajarlah untuk tidak mengeluh! Apabila telah mencoba maka ucapkan selamat datang pada dunia dalam perspektif yang berbeda. Dunia penuh warna pelangi, MeJiKuHiBiNiU.

Tidak ada komentar: