Minggu, 16 Maret 2008

KARENA KITA S2

Kemaren gue ngumpul sama temen-temen gue. Temen-temen yang punya kesamaan nasib. Terhimpun dalam kelompok yang hampir semua anggotanya jobless. Sebenernya bukan jobless dari awal lulus dulu tapi ada juga yang baru resign, kayak gue. Yang bikin kita semua agak getir karena kita semua S2. Gila, udah sekolah tinggi-tinggi sampe S2 masih aja susah cari kerja. Indonesia kejam sekali engkau, hehehehe.

Dulu waktu gue baru kelar S2 dan susah nyari kerja (beneran susah banget!), sempet kepikiran kalo kayaknya gue salah ngambil jurusan deh. Bioteknologi gitu lho, ilmu “lieur” kalo kata temen gue. Mustinya gue ngambil ekonomi aja biar jadi MM atau sekalian MBA bukannya MSi bioteknologi. Hiks…Sempet kepikiran gue mau ngulang lagi S2 di bidang ekonomi tapi harus beasiswa. Gila aja kalo nggak beasiswa, bekas biaya kuliah S2 bioteknologi aja belom balik modal masa udah mau ngeluarin biaya lagi. Curiga bangkrut ntar bokap ama nyokap gue. Dan kalo gue tetep maksa kayaknya gue bakal jadi anak durhaka, terus dikutuk jadi batu. Igh..knock on wood!

Untung gue nggak ngotot buat nyari beasiswa ngulang S2 itu, kalo ngotot dan dapet (kayak bisaanya) pasti gue bakal nyesel dunia akhirat deh. Ada momen yang bikin gue bersukur nggak jadi ngambil S2 ekonomi setelah S2 sains gw kelar. Bulan Januari kemaren, gue ada panggilan tes (psikotes) di salah satu perusahaan retail terbesar di Indonesia. Mereka butuh Management Trainee, tapi hebatnya yang dibutuhkan itu kualifikasinya S2. Hebat yah! Baru kali ini gue nemu ada yang buka lowongan buat management trainee tapi S2, nggak maksimal umur 25 lagi. Kalo pake maksimal umur 25 pastinya gue udah nggak masuk kaleeee. Sedih yah umur udah di atas 25 tapi hidup belom settle. Nasib, nasib!

Pas gue tes itu, pesertanya 105 orang. S2 semua, hampir 90% lulusan ekonomi dan yang bikin shock mereka juga nggak punya kerjaan tuch. Tepatnya susah nyari kerja. Berarti mau dari jurusan apapun tetep aja susah dapet kerja, nggak ngaruh. Lulusan ekonomi aja yang lahan garapannya banyak susah nyari kerja, apalagi gue yang bidang ilmunya spesifik banget. Lahannya makin sedikit, bo! Kering. Mungkin yang salah memang di Indonesianya kali yah? Masa penduduknya makin berkualitas dalam hal pendidikan tapi nggak bisa nampung mereka dalam dunia kerja. Payah.

Kembali ke kumpulan gue dan temen-temen gue yang jobless itu. Kita diskusi ringan soal kerjaan apa yah yang cocok buat kita, gampang, nggak cape tapi menghasilkan banyak uang (jangan bilang jadi simpenan ah, basi! Sport jantung tao, wakakakakak). Salah satu temen gue yang gelarnya MBA (bayangkan, MBA susah dapet kerja!) akhirnya menyimpulkan bahwa kerjaan dengan kriteria di atas dan pastinya cocok buat kita semua adalah “JUAL DIRI”. What?! Katanya ada dua alasan kenapa jual diri jadi sangat menguntungkan buat kita-kita (anggota kelompok itu, red). Pertama, kalo jual diri itu gampang nyuci peralatannya (literally), dan Kedua, katanya kalo kita jual diri kita bisa matok harga jauh diatas pasaran. Kenapa? Dia bilang, pas nego sama “klien” bilang dari awal kalo harga kita beda. Kalo “kliennya “ nanya, jawab ya iya agak mahal lah, saya kan S2. Kalau nggak percaya, ini saya bawa CV, foto copy ijazah dan transkrip akademik yang udah dilegalisir plus kartu kuning, kartu tanda pencari kerja.

“Gilaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!”

Tidak ada komentar: