Selasa, 17 Maret 2009

Dikejar-kejar brondong!


Temen yang paling nyebelin buat gue adalah temen yang suka ngasih-ngasih nomer telpon gue ke sembarang orang. Mungkin niatnya baik yah, nyariin pasangan atau anything tapi please deh! Dont do that! Soal nyariin temen atau pasangan, gue bisa sendiri. Nggak perlu repot-repot gitu,ntar malah ngerepotin gue kayak sekarang.

Dua minggu belakangan ini, gue sering dapet sms dari nomer yang nggak gue kenal. Dimulai dengan perkenalan basa-basi dan bilang tahu nomer gue dari temen gue yang juga temennya. Sialnya dia nggak mau bilang siapa temen gue itu. WOI, TEMEN-TEMEN GUE....SIAPA YANG NGASIH NOMER GUE KE DIA? NGAKU!!!!!!!!!!!!!!!!

Yang suka sms dan kemudian ngobrol di YM ini ternyata masih brondong. Iyah, si temen gue yang sok perhatian dan berbaik hati nyariin gue fans itu juga ngasih id YM gue sama nih orang. Nggak sopan! Secara gue tiap ada yang nge-add di YM gue approved aja meskipun kadang nggak kenal, kan kalo misalnya nanti rese tinggal gue delete ajah. Umur anak ini masih 22 tahun, mahasiswa kedokteran universitas swasta di Jakarta. Awalnya sih cuman ngobrol-ngobrol nggak penting tapi kok setelah dia sering nelpon jadinya mengganggu yah. Nggak tahu waktu banget, kadang malam-malam buta suka nelpon. Arghhhhhhhhh....

Setelah beberapa hari ngobrol di YM, sms dan telpon dia ngajak ketemuan. Katanya penasaran sama gue. Huahahaha. Terjebak perangkap gue nih anak. Malah sampe nekat mau jemput gue segala di kantor, kata dia gak apa-apa soalnya dia bawa mobil. Igh....Emang kalau dia bilang bawa mobil, gue jadi ngiler. Maaph yah!

Anak satu ini nggak ngerti penolakan kali yah, tetep aja maksa buat ketemu. Kata dia sekali aja, soalnya dia penasaran gitu. Apaan sih?! Kalo ngobrol di YM atau telpon pun gue jutekin kok, tapi tetep aja maksa-maksa pengen ketemu. Apa karena berondong yah? tahan banting. Hihihihihi

Pas dia tahu gue lagi ngantor di Thamrin, dia nelpon dan menawarkan diri untuk menjemput gue. Cuman pengen makan bareng doang katanya. Lama-lama kok nih anak bikin gue penasaran juga yah, pengen tahu mau ngapain sih kalau udah ketemuan. Pengen liat reaksinya.

Janjian di salah satu mall, terus makan dan ngobrol tentang banyak hal. Tentang hidup dia, kuliah dia, kepenasaran dia sama gue yang katanya gue itu menyenangkan. Ughhhh, peres ala brondong deh. Gue nggak banyak cerita tentang gue dan nggak bilang sama dia kalo gue punya pacar, bukan nggak mau jujur. Orang dia nggak nanya, kenapa gue musti bikin pengumuman. Hehehehe (pembenaran gue, maaph yah sayangku!)

Selesai makan itu, dia maksa nganterin gue ke kosan. Kita awalnya sama-sama keukeuh, gue nggak mau dianterin, dia mau nganterin. Akhirnya gue yang ngalah, nggak tahan liat muka memelasnya. Ntar kalo nangis susah nyariin dia balon. Hahahaha. Di dalem mobil dia bener-bener sok akrab banget deh, sering jorok-jorokin kepala gue. Apaan sih nih anak....

Pas nyampe depan kosan gue, dia bilang pengen mampir. Gue bilang gak boleh, kamar gue lagi berantakan. Padahal kamar gue memang selalu berantakkan. Dia bilang please!!! Gue sekarang yang keukeuh bilang nggak mau. Gue langsung nutup pager, bilang daggh terus langsung masuk ke kamar gue. Penasaran deh liat dia pas gue jahat kayak gitu. Pasti cengo dan bete. Maaf ya...maen apinya cukup sampe situ ajah.

Gue pikir dengan melakukan tindakan menyebalkan dan sok banget pas di depan kosan gue itu bakal bikin dia jera. Tapi besoknya dan besoknya lagi sampe hari ini, tiap pagi gue selalu mendapat sms dengan bunyi yang sama :
"Nanti malem aku maen ke kosan kamu yah?!"

dan seperti biasa, nggak pernah gue bales.

Nb : jangan pikir kejadian ini nggak gue ceritain sama pacar gue yah! Semuanya gue ceritain, bahkan dia yang nyuruh gue posting tentang ini. Syukur dia nggak cemburu. makin cinta deh sama dia. Love you hon!

Tidak ada komentar: