Sabtu, 21 Maret 2009

Case Closed


Bener gak sih apa yang dia bilang, kalau sebenernya gue menikmati semua keadaan ini? Menurut dia gue merasa nyaman dengan kondisi sekarang. Memiliki perasaan kalau bisa dua kenapa mesti satu.

Iya, api kecil yang gue mainin ternyata membakar diri gue sendiri. Seperti yang udah dikhawatirkan temen-temen deket gue, semuanya pasti akan berbalik sama gue.

Dimulai dari kelakuan si brondong itu yang sampai sekarang nggak pernah bisa gue ngerti. Sore itu, pas gue pulang kerja dan sampai kosan, si brondong itu sudah berdiri nungguin di depan gerbang kosan. Niatnya gue mau ngacir, tapi dia keburu liat. Siyal. Terpaksa gue harus nemuin dia. Yang gue heran, kok dia sampai nekat nungguin gue di depan kosan. Mungkin itu jalan satu-satunya bagi dia buat nemuin gue, secara udah hampir seminggu semua sms dan telponnya nggak gue tanggepin. Tapi tetep aja bikin gue nggak ngerti.

Pikir gue saat itu, dibanding harus ngajak dia masuk kamar mending gue ajak keluar aja. Setidaknya makan, karena dengan itu gue pikir bisa menghindari sesuatu yang takutnya nggak bisa gue cegah. Gue sadar, manusia kan kadang khilaf. Jadilah malam itu kita makan di salah satu mall. Tempat yang gue rasa paling aman karena rame.

Pas kita lagi makan, pacar gue nelpon. Salahnya gue bilang lagi makan sama temen. Iya gue tahu, itu salah. Kesalahan pertama gue. Karena gue bilang lagi makan sama temen, bukan sama si brondong yang sebenrnya dia udah tau ceritanya. Gue saat itu males ribut, tapi gue udah niat mau cerita semuanya nanti malem.

Kesalahan kedua gue adalah gue masih belum bilang sama si brondong kalau gue udah punya pacar. Waktu dia bilang pengen belajar sayang sama gue, gue nggak lantas bilang kalau gue udah punya pacar. Saat itu gue cuman bilang kalau gue lagi gak pengen pacaran, nggak pengen sayang-sayangan. Iyah gue tahu lagi, itu salah. Gue nggak ngerti waktu itu, kenapa gue masih nutup-nutupin status gue padahal mungkin kalau saat itu gue jujur, perkara akan selesai. Waktu gue bilang gue lagi nggak mau pacaran dan dia bilang dia akan tetap berusaha, gue malah merasa tersanjung. IYAH, kesalahan ketiga gue. Merasa tersanjung dengan kondisi yang tidak tepat.

Karena gue masih mau berniat jujur sama pacar gue, akhirnya malem itu gue nelpon dan cerita kalau sebenernya yang tadi gue bilang temen waktu makan adalah si brondong. Dan dia MARAH!!! dia bilang gue udah mulai nggak jujur sama dia, gue udah berani main-main di belakang dia. Gue ngaku kalo iyah gue nggak jujur, tapi gue ngelakuin itu tanpa maksud apa-apa. Buktinya gue sekarang cerita sama dia kejadiannya, artinya gue sama sekali gak ada niatan buat nggak jujur. Dia tetep nggak mau terima. Apakah gue jujur sama dia tentang kejadian makan sama si brondong bisa dimasukkan kebodohan keempat gue?

Yang bikin gue sedih adalah dia marahnya pake teriak-teriak. Meskipun over the phone, tapi gue bisa ngebayangin reaksi dan raut mukanya. Selama kita pacaran dia nggak pernah semarah itu. kita sama-sama keras, jadi kalo marahan sering tapi nggak pernah pake tone setinggi itu. Gue merasa tersudut, gue merasa sangat bersalah dan berdosa. Puluhan kata maaf gue nggak bisa meredakan amarahnya. Puncaknya waktu dia teriak dan bilang kalau gue menikmati keadaan sama si brondong itu, memanfaatkan keadaan. Dia juga bilang sekarang terserah gue maunya kayak apa. Habis itu dia menutup telponnya.

Gue bales telpon, nggak diangkat. Gue sms nggak dibales. Gue tahu dia lagi emosi, jadi apapun penjelasan gue pastinya akan mental sama dia. Gue sedih. Gue merasa berdosa. Yang nggak habis pikir, kenapa dia bisa seemosi itu padahal dia udah ngerti banget siapa gue, seberapa besar perasaan gue sama dia. Mungkin dia lagi banyak masalah, lagi riweuh sama kerjaannya. Tapi kok pelampiasannya ke gue. Gak apa-apa lah kalo itu bisa bikin dia meledak, mudah-mudahan abis meledak membaik.

Gue ambil HP dan sms si brondong : "Sorry, please jangan ganggu gue lagi! Jangan belajar sayang sama gue, gue udah punya pacar...."

Dan gue dapet balesan ini :"Jangan bohong kalau cuman mau bikin gue ngejauhin loe, dan kalaupun loe emang udah pacar, gue bener-bener nggak peduli!!!"

Siyaaaaaaaaaaaal!!!! Apa sih maunya nih anak?

Footnote :
Ketika postingan ini ditulis, gue udah baikan sama pacar gue. Berkat campur tangan mamih. Malu gue sama mamih, dia tahu semuanya. Dan dari mamih gue tahu kalo sebelum dia marah-marah sama gue, pacar gue itu baru bertengkar hebat sama papinya. Pantesan....
Kalau soal si brondong nggak tau diri itu, kita lihat sepak terjang berikutnya. Mudah-mudahan sih nggak ada yang berikutnya. Cukup sampai disini. Case closed!

Tidak ada komentar: